A-to-Z Istilah Synthesizer

Istilah yang digunakan dalam dunia sintesizer – dapat sangat membingungkan – terutama bagi pemula … apa itu ADSR, envelope, oscillator???

Dengan membuka manual, akan mudah untuk menganggap bahwa istilah-istilah tersebut ditulis dalam bahasa alien! Apapun level “synthesist” Anda, Penjelasan rinci Istilah Synthesizer merupakan sumber daya yang dapat Anda gunakan untuk menerjemahkan bahasa synth.

LINK CEPAT I J B C D E F G H I J K L M N O P T R S T U V W X Y Z


 A


ADDRESS – Lokasi dalam MEMORI tempat sepotong DATA tertentu disimpan.

ADDITIVE SYNTHESIS – Kebalikan dari SUBSTRACTIVE SYNTHESIS. Sintesis ini mencakup penggabungan beberapa WAVEFORMS ke OSCILLATOR utama untuk menciptakan suara yang kompleks. Misalnya Roland SH-3a

ADSR
Empat tahap envelope; Attack, Decay, Sustain, Release

ADSR – Singkatan untuk “ATTACK/DECAY/SUSTAIN/RELEASE,” empat tahap envelope tradisional.

AFTERTOUCH – Aftertouch adalah jenis tekanan yang diukur dengan seberapa keras Anda menekan tombol pada KEYBOARD   setelah ATTACK awal. Pengukuran ini diterapkan pada efek seperti VIBRATO dengan menekan lebih keras pada tombol.

amp1
Penguat

AMPLITUDE – Istilah teknis untuk volume atau kerasnya sinyal.

AMPLITUDE MODULATION (A.M.) – Perubahan tingkat AMPLITUDE dengan sinyal kontrol.

AMPLIFIER – Rangkaian yang meningkatkan daya output (hasil) sinyal. Digunakan untuk meningkatkan level rendah ke rentang suara, untuk menambahkan gain ke sinyal untuk menghasilkan efek “overdrive” atau “distorsi” atau untuk mengurangi sinyal keras ke tingkat yang tidak terdistorsi.

ANALOG atau ANALOGUE   – Dalam istilah sintesis, analog mengacu pada produksi gelombang suara   menggunakan sirkuit yang dikendalikan VOLTAGE.     Sirkuit ini memiliki komponen yang mengambil tindakan fisik (menekan tombol) dan mengonversinya menjadi sumber suara melalui OSCILLATOR, FILTER, ENVELOPE, dan   AMPLIFIER. Komponen dan rangkaian ini menambahkan “kehangatan” yang berbeda pada suara.

ANALOG-TO-DIGITAL (ADC) – Perangkat yang menerima sinyal ANALOG   dan mengubahnya menjadi DATA DIGITAL, seperti audio analog yang masuk ke V-Studio, SAMPLER atau   MIXER digital .

APERIODIC WAVEFORM – WAVEFORM yang tidak bernada tidak berulang.

ARATTACK/RELEASE   – ENVELOPE dasar.

ARPEGGIATOR – Perangkat yang melangkah dari nada ke nada tergantung pada tombol yang ditekan. Arpeggiator sering dapat “dilepas” atau ditahan dalam keadaan yang ditekan terakhir untuk jenis melodi / bass dinamis yang konstan. Pergerakan nada, atau “arpeggio”, dapat diatur ke atas, bawah, atas/bawah atau pola acak.

arpeggiator2
Arpeggiator

ATTACK – Tahap pertama dalam ENVELOPE ENVELOPE suara ADSR, yang menggambarkan bagaimana suara berubah seiring waktu. Ketika envelope mengontrol AMPLIFIER (VCA), attack adalah waktu yang diperlukan untuk memulai suara untuk mencapai volume maksimumnya. Xylophone memiliki attack singkat karena Anda dapat mendengar volume maksimum suara segera saat palu memukul bar sedangkan woodwind memiliki attack yang lebih lambat karena membutuhkan waktu lebih lama bagi udara untuk berpindah melalui instrumen.

ATTENUATE – Untuk mengurangi volume sinyal masuk.

AUTO CHORD – Fitur performa di mana akor kompleks secara otomatis dibuat saat menahan satu atau dua tombol.

AUTO-PUNCH – Fitur di V-Studios yang secara otomatis memulai dan menghentikan perekaman untuk Anda saat Anda menekan lokasi yang telah Anda tetapkan sebelumnya.
AUXILIARY (AUX) – Penetapan untuk bus tambahan pada mixer biasanya digunakan untuk mengirim sinyal ke efek (AUX SEND) dan kembali ke mixer (AUX RETURN), amp headphone dan tujuan lainnya.


 B


BANDDalam EQ, berbagai FREKUENSI.

BAND PASS FILTER – Jenis FILTER yang hanya memungkinkan pita FREKUENSI yang mengelilingi frekuensi   CUTOFF untuk melewati yang tidak terpengaruh dan menolak frekuensi di luar band itu.

BAND REJECT FILTER  – FILTER yang menghapus dari sinyal semua frekuensi di sekitar FREKUENSI yang ditetapkan.

BANDWIDTHDalam EQ, lebar pita atau jumlah frekuensi yang ditingkatkan atau dipotong di sekitar FREKUENSI pusat yang dipilih. Dikendalikan oleh Q-FACTOR

BANKDalam instrumen MIDI, sekelompok PATCH. Setiap bank dapat berisi hingga 128 patch, bernomor dari 0-127 atau 1-128. Dalam daftar favorit, sekelompok patch.

BASS  – BANDWIDTH frekuensi low end yang dapat didengar oleh telinga manusia yang biasa diterima sekitar antara 20Hz hingga 400Hz.

BROWN(IAN) NOISE – Jenis sinyal NOISE yang memiliki lebih banyak daya pada FREKUENSI yang lebih rendah yang diproduksi oleh Brownian Motion, berkurang sebesar 6dB per OCTAVE   yang juga dikenal sebagai suara merah.


C


CENTRE DETENTE – Sebuah ‘stop’ fisik di tengah perpindahan elemen kontrol (kenop) yang memungkinkannya untuk dengan mudah dikembalikan ke posisi sentral.

CHORUSEFEK di mana beberapa salinan sinyal dimainkan bersama-sama sedikit kehabisan waktu untuk menciptakan efek berkilauan. Juga disebut sebagai “Ensamble”.

cutoff1
Cutoff

CLOCKPULSE WAVEFORM yang dapat digunakan untuk menentukan ritme lagu, biasanya diukur dalam ketukan per menit (BPM).

COARSE TUNE – Penyetelan PITCH dalam langkah semitone.

COMPRESSOR  – SEBUAH DINAMIKA EFEK yang “menggemukkan” suara dengan meningkatkan volume keseluruhan sinyal dan kemudian PELEMAHAN PUNCAK sinyal itu pada THRESHOLD tertentu.

CONTROL VOLTAGE (CV) – digunakan oleh synthesizer ANALOG untuk mengontrol OSCILLATOR, FILTER, ENVLEOPES, dan komponen lainnya. Misalnya, menggunakan LFO untuk CV memberi Anda kontrol “hands free” atas parameter tertentu seperti volume (tremolo), PITCH (VIBRATO) dan CUTOFF (FILTER sweeps).

CREST – Puncak terbanyak dari BENTUK GELOMBANG SUARA

CUTOFFFREKUENSI di mana FILTER mulai berfungsi.

CYCLE – Dalam gelombang suara, gerakan berulang dari jumlah tekanan udara terbesar menjadi yang paling sedikit; PITCH gelombang suara adalah ukuran dalam cycle; setiap cycle sama dengan satu “Hertz.”


D


D-BEAM – Pengontrol realtime yang ditemukan pada banyak instrumen Roland. Anda dapat memanipulasi atau trigger suara dengan menggerakkan tangan Anda di   atas D-Beam

DATA – Informasi yang diproses oleh komputer/mikroprosesor. Ini disimpan dalam ADDRESS.

DCOOSCILLATOR yang Dikendalikan Secara Digital   – Sirkuit osilasi ANALOG yang dikendalikan dan dipantau oleh microchip digital. Digunakan dalam seri JUNO dan JX, DCO disukai karena stabilitasnya, memberikan suara analog yang akurat dan tuning otomatis dalam sintesis.

dbeam1
D-Beam

DECAY – Tahap kedua dalam ENVELOPE ADSR standar. Decay menggambarkan perilaku suara segera setelah penekanan awal kunci.

DEFAULT – Nilai start-up untuk parameter, yaitu, nilai yang diberikan sebelum spesifikasi program dibuat.

DELAY – Efek di mana salinan sinyal diputar kembali lebih lambat dari aslinya yang dapat memberikan apa pun dari pengulangan halus untuk menebalkan suara, hingga echo gua. Ada banyak jenis delay seperti digital, analog, tape dll.

DETUNING – Ini menggambarkan efek yang terdengar ketika menyetel satu OSCILLATOR tajam atau datar sehubungan dengan osilator kedua. Ini menghasilkan penggemukan suara atau dapat menghasilkan efek harmoni jika interval penyetelan cukup lebar.

DIGITAL – Dalam istilah sintesis, suara disimpan sebagai kode biner (dari 1 dan 0 yang disebut sampel) kemudian dikonversi menjadi sinyal analog oleh Digital to Audio Converter (DAC) di dalam sintesis. Synthesizer digital stabil di PITCH, menawarkan banyak MEMORI untuk preset dan dapat menawarkan lebih banyak kontrol atas suara yang dapat dihasilkannya.

DIGITAL AUDIO WORKSTATION (DAW) – Sistem perekaman komputer. Sering merujuk pada software yang dijalankan komputer untuk merekam audio dan MIDI.

DISTORSI – Efek yang   awalnya dibuat dengan   mengirim terlalu banyak tegangan melalui AMPLIFIER   tabung atau transistor. Banyak jenis distorsi yang berbeda dapat dibuat tergantung pada kekuatan efek mulai dari overdrive hingga distorsi metal.

DIN SYNC – Bentuk TEMPO dan start/stop SYNCHRONIZATION yang digunakan oleh drum machine dan synthesizer Roland (termasuk TR-606, TR-808, TR-909, TB-303, dan MC-202).

DSP – “digital signal processing”, sarana di mana audio DIGITAL dicampur, DIFILTER, DIEKUALISASI, atau efeknya ditambahkan.

DUOPHONIC – Synthesizer yang dapat memainkan dua nada atau suara secara bersamaan. Duophonic synth memiliki dua blok sintesis tersendiri (blok berisi OSCILLATOR independen, FILTER / S, ENVELOPE / S dan AMPLIFIER).

DYNAMIC – Kisaran volume dalam sinyal audio, lembut hingga keras. Juga dapat merujuk pada kekuatan di mana Anda memainkan instrumen atau tanda pada notasi tertulis yang menunjukkan cara memainkan nada atau grup nada.

DYNAMIC RANGE – Jumlah kontrol yang diberikan KEYBOARD responsif sentuh, atau controller, kepada pemain.


E


EFECTS – Proses audio memodifikasi yang mengambil sinyal dan overdrive asli (DISTORSI), memodulasi (FLANGING, phasing, CHORUS) atau menerapkan kualitas spasial (REVERB, DELAY). Biasanya disingkat menjadi “FX”.

EMPHASISLihat RESONANCE.

ENVELOPE – BENTUK GELOMBANG yang berubah dari waktu ke waktu. Envelope memerlukan TRIGGER atau   GATE (biasanya dari menekan tombol pada keyboard) yang kemudian mengontrol volume AMPLIFIER dan/atau nada   OSCILLATOR (melalui filter CUTOFF).

EQ (EQUALISATION) – Proses mengubah tingkat FREKUENSI yang terdiri dari sinyal. Dalam synthesizer (kecuali Roland D-50), tidak ada bagian EQ seperti itu, karena filter melakukan semua tugas kontrol tone. Namun, piano elektrik, dapat memiliki EQ tiga band (treble, bass dan mid).

EXPANSION BOARD – Papan rangkaian opsional yang diinstal di perangkat untuk menambahkan suara tambahan atau pemrosesan EFFECTS.


F


FEEDBACK – Routing beberapa output perangkat kembali ke inputnya. Dalam istilah FILTER, ini menghasilkan peningkatan RESONANSI.

filter1
Filter

FILTER – Rangkaian yang menghilangkan HARMONICS tertentu dari suara yang dihasilkan oleh sumber suara (VCO, DCO dll), dan memungkinkan sisanya untuk lolos (lihat LOW PASS, BAND PASS, HIGH PASS). Menggunakan filter untuk mengurangi harmonik akan memberikan TIMBRE atau warna pada suara.

FINE TUNE – Penyesuaian PITCH dalam kenaikan terkecil, biasanya 100 dari semitone, atau “sen.”

FLANGER – Efek yang menghasilkan suara berputar-putar dengan menambahkan salinan sinyal yang sedikit tertunda di mana waktu TUNDA salinan berfluktuasi.

FREKUENSI – Mengacu pada berapa kali per detik dimana siklus gelombang suara berulang, dengan frekuensi yang lebih besar menghasilkan nada yang dirasakan lebih tinggi; juga digunakan sebagai singkatan untuk menggambarkan gelombang suara dalam audio oleh pitch mereka.

FUNDAMENTAL FREQUENCY – FREKUENSI terendah dari WAVEFORM periodik. instrumen yang diputar di konser A memiliki frekuensi fundamental 440Hz


G


GAIN – Istilah lain untuk level.

GATE – Sinyal yang dapat menghidupkan dan mematikan; ON saat menahan key, OFF ketika melepaskan key. Sinyal gate dapat menghidupkan atau mematikan nada, mengubah tahapan ENVELOPE atau memulai/menghentikan SEQUENCE. Dapat juga merujuk ke efek DYNAMIC yang memotong suara di bawah tingkat desibel tertentu.

GLISSANDO – Perubahan cepat nada. Pada keyboard, synthesizer secara otomatis menambahkan semiton antara tombol pertama dan kedua yang dimainkan.

GLIDE – lihat PORTAMENTO.


H


HARMONICS  – FREKUENSI OVERTONE tertentu yang dihasilkan oleh instrumen. Harmonik ditemukan pada interval yang sama dengan FREKUENSI FUNDAMENTAL. Misalnya harmonik nada 20Hz akan ditemukan pada 40Hz, 60Hz, 80Hz dan sebagainya.

HIGH PASS ILTER – FILTER yang hanya memungkinkan frekuensi tinggi di atas CUTOFF untuk lolos dan menghilangkan frekuensi rendah.

HOLD PEDAL – Pedal yang, ketika ditekan, menyebabkan nada berkelanjutan terus dimainkan hingga pedal dilepaskan.


I


I/O – Singkatan untuk “In/Out,” atau “input dan output.”


K


KEYBOARD – Satu set keys dalam urutan naik pitch seperti yang ditemukan pada piano, organ atau synthesizer.


L


LAYER – Tone atau instrumen yang berbeda dimainkan secara bersamaan untuk menciptakan suara padat secara keseluruhan.

LCD – Untuk “Liquid Crystal Diode’ atau ‘Liquid Crystal Display’, layar berbasis plasma yang digunakan di beberapa instrumen.

LEVEL – Istilah umum untuk volume atau AMPLITUDE.

LFO1
Osilator Frekuensi Low

LINE LEVEL – Sinyal tingkat tinggi yang dihasilkan pada output peralatan audio seperti synth, SAMPLERS, drum machine, MIXERS, dll.

LINEAR ARITHMETIC SYNTHESIS – Bentuk sintesis yang menggabungkan SINTESIS SUBTRENTTIF   dengan sampel berbasis PCM. Sintesis LA adalah semua DIGITAL (linear) dan penjumlahan (aritmatika) suara dan merupakan metode sintesis yang sama sekali berbeda dengan modulasi frekuensi.

LOOPING – Fungsi untuk memulai ulang SAMPEL secara otomatis di akhir cycle sampel yang menyediakan loop audio berkelanjutan.

LOW FREQUENCY OSCILLATOR (LFO) OSCILLATOR yang bergerak begitu lambat (frekuensi rendah) berada di bawah kisaran frekuensi yang terdengar. Pada frekuensi ini, LFO dengan nilai dan bentuk yang berbeda dapat diterapkan untuk menambahkan ritme dan ekspresi ke suara. Misalnya, Anda dapat MEMODULASI   PITCH osilator untuk   membuat VIBRATO, filter CUTOFF untuk membuat sapuan FILTER dan gain VCA untuk membuat TREMOLO.

LOW PASS FILTERFILTER yang hanya memungkinkan FREKUENSI rendah di bawah CUTOFF untuk lolos dan menghilangkan frekuensi tinggi.


M


MEMORY – Proses penyimpanan yang memungkinkan Anda memprogram suara (menggunakan RAM) atau store preset (ROM).

MERGE – Kombinasi sequence.

MIDS  –  BANDWIDTH midrange FREKUENSI yang dapat didengar oleh telinga manusia umumnya diterima sebagai sekitar antara 400Hz hingga 5,2kHz.

MIDI – Untuk “Musical Instrument Digital Interface”: Protokol kabel dan pesan yang memungkinkan alat musik dan perangkat lain untuk berkomunikasi.

MIDI CLOCK – Bentuk SYNCHRONIZATION berbasis MIDI yang mengirimkan denyut ritme dari satu instrumen MIDI ke instrumen lain untuk menjaga perangkat tetap sinkron.

MIDI CONTROL CHANGE (CC) – Jenis pesan MIDI yang ditetapkan ke PARAMETER tertentu. Saat Anda mengirim nilai untuk nomor Perubahan Kontrol MIDI, ini menetapkan parameter yang sesuai di perangkat MIDI yang menerimanya.

MIDI MESSAGE – Instruksi yang ditransmisikan dari satu perangkat MIDI ke perangkat LAIN. Setiap pesan MIDI berisi setidaknya dua angka: satu yang mengidentifikasi jenis pesan yang dikirim, dan pesan yang menunjukan nilai untuk jenis pesan yang dipilih.

MEMORY CARD – Kartu berukuran ringkas yang dapat menyimpan PATCH, SAMPEL, dan jenis DATA lainnya. Kartu SD digunakan di line produk Roland saat ini.

METER – Perangkat yang menunjukkan tingkat sinyal.

MIXER – Menentukan tingkat masing-masing oscillator ketika dijumlahkan bersama-sama.

mod1
Modulasi

MODULATION (MOD) – Metode yang menggunakan CONTROL VOLTAGE untuk menambahkan ritme dan ekspresi ke suara. VOLTAGE diberikan oleh tindakan fisik atau elektronik. Tegangan diberikan pada parameter yang kemudian mengosilasikan PITCH sinyal, FILTER atau GAIN. Tindakan fisik seperti MOD WHEELS dan D-BEAM juga dapat memodulasi suara.

MODULATION WHEEL (MOD WHEEL) – Roda yang terletak di sebelah kiri keyboard yang memungkinkan Anda mengubah nilai PARAMETER   secara real-time.

MODELING – Proses yang meniru karakteristik sonic instrumen atau perangkat lain. Modeling ROLAND ANALOG menciptakan kembali suara bentuk gelombang sintesis, sementara modeling tone wheel menangkap suara organ klasik. Modeling COSM canggih Roland menciptakan emulasi realistis dari mikrofon, gitar, amplifier gitar, dan speaker reference studio yang populer dan klasik.

MODULAR SYNTHESIZER – Sistem sintesis yang terdiri dari MODUL mandiri – masing-masing dengan fungsi khusus untuk menghasilkan dan membentuk suara. Contoh synthesizer modular adalah Roland System 100M dan System 700. Modul ditautkan secara manual bersama-sama menggunakan kabel patch dan memiliki potensi kemungkinan suara yang tak terbatas.

MODUL – Instrumen MIDI tanpa keyboard (lihat expander) yang dapat dikontrol oleh keyboard MIDI apa pun, misalnya Modul Suara Roland INTEGRA-7.

MONO – Satu sinyal.

MONOPHONIC – Synthesizer yang hanya dapat memainkan satu nada atau suara pada satu waktu.

MULTIPLE TRIGGER – Sistem di mana denyut TRIGGER dihasilkan setiap kali nada baru dimainkan, tidak peduli apakah yang lain masih ditahan.

MULTITIMBRAL – Perangkat yang dapat memainkan lebih dari satu PATCH sekaligus, biasanya melalui penggunaan performa atau multitimbre.


N


NOISE – Sumber fluktuasi VOLTAGE acak.

FILTER NOTCH – lihat BAND REJECT FILTER.


O


OCTAVE – interval antara FREKUENSI yang diberikan dan dua kali lipat atau setengahnya. misalnya oktaf berikutnya dari Konser A 440Hz adalah 880Hz. Untuk telinga manusia, oktaf terdengar seperti nada yang sama tetapi pada nada yang lebih tinggi.

ONE SHOT – Satu peristiwa yang harus dipicu setiap kali diperlukan.

OSCILLATOR – Rangkaian yang menghasilkan sinyal dengan FREKUENSI dalam rentang suara. Ini adalah inti dari synthesizer. Synthesizer dapat memiliki satu (MONOPHONIC), dua (DUOPHONIC) atau beberapa (polyphonic/PARAPHONIC) oscillator. Setiap oscillator dapat memiliki WAVEFORM yang berbeda dengan setiap bentuk gelombang memiliki TIMBRE yang berbeda.

OVERTONE – frekuensi apa pun yang ada dalam WAVEFORM yang lebih tinggi dari FREKUENSI FUNDAMENTAL bentuk gelombang tersebut.


P


PANNING – Posisi kiri/kanan sinyal dalam image stereo.

PARAMETER – Pengaturan yang nilainya dapat diubah, secara manual atau melalui CONTROL VOLTAGE.

PARAPHONIC – Sebuah synthesizer di mana semua suara hanya berpindah melalui satu filter, amplifier dan/ atau generator envelope. Catatan: secara teknis semua
Synth MONOPHONIC sintesis parafonik tetapi istilah ini paling sering digunakan untuk menggambarkan sintesis multi-osilator (voiced) karena perlakuan unik dari banyak nada.

PATCH – suara yang terdiri dari kombinasi OSCILLATOR   dan/atau sampel yang dikombinasikan dengan FILTER, ENVELOPE, dan EFEK yang telah diprogram sebelumnya ke dalam synthesizer. Istilah ini berasal dari ANALOG synthesizer ANALOG style lama yang harus Anda tambal secara fisik bersama dengan kabel untuk menghasilkan suara.

PEAK– Dalam WAVEFORM, tingkat tekanan suara tertinggi.

PERFORMANCE FEATURES – bagian dari synthesizer yang dirancang khusus untuk digunakan dalam situasi live. Misalnya PITCH ATAU MODULATION WHEEL yang mudah diakses untuk manipulasi cepat atau tombol pilih cepat untuk PATCH yang paling umum digunakan.

pitch1
Pitch

PERIOD – waktu dalam detik yang dibutuhkan gelombang untuk menyelesaikan CYCLE. Periode dihitung dengan membagi 1 dengan frekuensi (catatan 5hz memiliki periode   0,2 detik)

PIANO  ROLL – Bentuk notasi MIDI yang umumnya ditemukan dalam software DAW, memungkinkan komposer untuk menandai nada berdasarkan grafik dengan sumbu X yang sesuai dengan waktu dan sumbu Y yang sesuai dengan nada karena akan ditemukan pada keyboard piano.

PINK NOISE – Jenis NOISE sinyal yang memiliki daya sama pada lebar BANDWIDTH yang proporsional. Manusia mendengar interval yang sama antara 40Hz dan 60Hz sebagai 4000Hz hingga 6000 Hz. Karena itu, Setiap OCTAVE memiliki jumlah daya yang sama. Suara ini berguna sebagai sinyal referensi untuk mengkalibrasi sistem speaker.

PITCH – Lihat FREKUENSI.

PITCH-BEND – Mengontrol pitch nada setelah dimainkan. Biasanya dicapai dengan MODULATION WHEEL, joystick, atau AFTERTOUCH.

POLYPHONIC – Synthesizer dapat memainkan beberapa nada atau suara sekaligus.

POLYSYNTH – (lihat POLYPHONIC)

PORT – Titik akses, biasanya pada panel belakang instrumen, yang memungkinkan pengguna untuk memanfaatkan rantai sinyal, atau untuk menyuntikkan atau mengambil informasi atau mengontrol sinyal dari instrumen.

PORTAMENTO – Ketika satu note dimainkan satu demi satu, PITCH nada menyapu ke atas atau ke bawah dari nada sebelumnya. Biasanya
dikendalikan oleh kenop yang meningkatkan atau mengurangi kecepatan sapuan.

PRESET – Suara yang diprogram sebagai default ke dalam MEMORY synthesizer .

PULSE CODE MODULATION (PCM) – Metode perekaman (encoding) suara alami dan menyimpannya sebagai SAMPLES untuk pengeditan seperti suara yang disintesis.

PULSE WAVE – WAVEFORM yang bentuknya mirip dengan SQUARE WAVE tetapi alih-alih beralih secara simetris antara CREST dan TROUGH secara berkala, gelombang denyut beralih pada laju tergantung pada PULSE WIDTH

PULSE WIDTH – Periode di mana gelombang denyut beralih antara titik puncak dan titik rendahnya. Ditunjukan sebagai persentase (sebagai contoh 25% berarti bahwa gelombang denyut tetap berada di puncak selama 25% dari waktu sebelum beralih ke titik rendah untuk sisa 75%). Bentuk gelombang asimetris umumnya dimodulasi (modulasi pulse width) melalui LFO untuk membuat TIMBRE unik yang disukai untuk bass dan jenis lead synth.


Q


Q Factor – BANDWIDTH band tertentu di EQ. Nilai faktor Q yang lebih tinggi berarti bandwidth yang lebih besar.

QUANTISATION   – Membulatkan sinyal ANALOG ke kenaikan terdekat yang ditentukan.


R


RACK MOUNT – modul yang dibangun hingga lebar 19 inci dengan pegangan khusus di kedua sisi untuk pengencangan ke rak peralatan standar. Roland INTEGRA-7 adalah contoh yang baik dari unit mount rack.

RAM – Akses Acak MEMORI. Penyimpanan DATA di alat ini digunakan untuk menyimpan informasi atau sampel PATCH untuk pemanggilan kembali cepat   saat bermain. Cukup sering informasi ini akan dihapus ketika synth dimatikan tetapi beberapa memori flash dapat menyimpan data bahkan ketika dimatikan.

REAL-TIME – Metode perekaman yang memungkinkan Anda untuk bermain secara live saat synth Anda merekam. Ini bertentangan dengan langkah atau perekaman terprogram di mana Anda memasukkan instruksi perekaman sebelum bermain.

Resonansi
Resonansi

RELEASE – Tahap keempat dan terakhir dalam ENVELOPE suara ADSR , yang menggambarkan bagaimana suara berubah seiring waktu. Ketika envelope mengontrol AMPLIFIER (VCA), release adalah waktu yang diperlukan untuk akhir suara untuk mencapai volume minimumnya.

RESONANCE – Dicapai dengan menerapkan FEEDBACK ke FILTER: efek resonansi “meningkatkan” frekuensi di sekitar frekuensi CUTOFF. Ketika resonansi meningkat, feedback meningkat ke titik di mana filter dapat menghasilkan tone sine-wave. Ini disebut “self-oscillation”.

RHYTHM – Fitur yang dimiliki sebagian besar keyboard rumahan serta beberapa synthesizer dan modul suara yang memungkinkan Anda memainkan pilihan drum preset atau loop perkusi yang dikendalikan oleh fungsi TEMPO instrumen. Beberapa instrumen memiliki fungsi untuk intro, outros dan fills serta kemampuan untuk berubah ke pola ritme yang lebih kompleks.

RING MODULATOR  – efek di mana dua WAVEFORMS dikalikan dengan output jumlah dan perbedaan frekuensi yang ada di setiap bentuk gelombang. Efeknya dinamai untuk timbre dering metalik yang diciptakannya

ROMMEMORI Read Only. Penyimpanan DATA di alat yang digunakan untuk menyimpan PATCH dan informasi sistem atau SAMPEL. Data ROM tidak dapat diedit dan akan menyimpan informasinya bahkan saat dimatikan. Kartu ROM sering digunakan untuk menambahkan library suara ke synthesizer atau modul suara.


S


SAMPLE – Suara yang direkam secara digital yang dapat dimainkan melalui synthesizer atau suara MODUL.

SAMPLE RATE – jumlah snapshot yang diambil per detik saat merekam secara digital. Snapshot ini adalah indikator yang digunakan perangkat pemutaran DIGITAL untuk merekonstruksi WAVEFORM. CD menyimpan audio dengan laju sampel 44,1KHz atau 44.1000 snapshot per detik.

SAMPLER – Instrumen yang memungkinkan Anda untuk merekam dan memutar sampel. Beberapa sampler memungkinkan Anda untuk meregangkan PITCH sampel di seluruh keyboard.

SAW TOOTHWAVEFORM yang ditandai dengan kenaikan atau penurunan seketika dan kemudian kemiringan atau penurunan linier secara bertahap. Gelombang memiliki bentuk gigi gergaji yang khas.

Gelombang Sawtooth
Gelombang Sawtooth

SEQUENCER – instrumen, baik hardware atau software, yang menggunakan CONTROL VOLTAGE, GATE trigger dan/atau informasi MIDI untuk menyusun event ke dalam pattern musik.

SCATTER – Fitur Roland AIRA yang menukar step dalam loop yang diurutkan untuk membuat pattern yang benar-benar baru. Ini juga membalikkan pemutaran beberapa langkah dan menyesuaikan panjang gate (memotong suara lebih awal atau lebih lambat dari yang diprogram)

SIGNAL PROCESSOR – Bagian synthesizer atau modul suara yang menghasilkan dan   menerapkan efek.

SINGLE TRIGGER – Pulsa TRIGGER hanya dihasilkan ketika semua key lain telah dilepas.

SINE WAVE – WAVEFORM paling sederhana yang memberikan tone murni. Ini ditandai dengan bentuk S menyamping yang berulang.

Gelombang Sinus
Gelombang Sinus

SLING-ONKEYBOARD   yang dapat dipasangi tali strap untuk performa portabel.

SPEC(S) – Spesifikasi. Daftar fitur teknis

SPLIT – Kemampuan untuk memisahkan bagian KEYBOARD pada titik yang ditetapkan sehingga satu suara dapat dimainkan di satu sisi dan suara yang berbeda di sisi lain.

SQUARE WAVEWAVEFORM yang ditandai dengan perubahan simetris yang tiba-tiba seragam antara puncak dan titik rendah. Ini ditandai dengan bentuknya yang seperti persegi.

Gelombang Persegi
Gelombang Persegi

STATIC FILTER – FILTER yang frekuensi CUTOFF-nya disesuaikan secara manual menggunakan kontrol panel depan, yaitu, alat ini bukan voltase yang dikontrol.

SUBTRACTIVE SYNTHESIS – Teknik sintesis yang menggunakan filter untuk mengurangi informasi frekuensi dari WAVEFORMS. Sintesis subtrektif umumnya ANALOG digunakan oleh synthesizer ANALOG.

STEP SEQUENCER – Jenis sequencer yang memungkinkan Anda memprogram satu note sekaligus ke dalam jumlah beats atau steps yang terbatas. Ketika sequence mencapai step akhir itu kembali ke awal sequence lagi kecuali dinonaktifkan atau sequence baru dipilih.

SuperNATURAL– Teknologi sintesis berbasis SAMPLE milik Roland yang memodelkan fitur sound dan performa instrumen. Tidak seperti pengambilan sampel PCM biasa, mesin SuperNATURAL tidak menggunakan looping sample dan sebaliknya memodelkan suara untuk bereaksi terhadap kinerja DYNAMICS dan nuansa.

SUPERSAWWAVEFORM ini pertama kali ditampilkan pada synthesizer Roland yang menggunakan satu OSCILLATOR untuk menciptakan suara beberapa GELOMBANG SAWTOOTH YANG DIDETUNE SATU SAMA LAIN.

Gelombang SuperSaw
Gelombang SuperSaw

SUPERSQUAREWAVEFORM pertama kali ditampilkan pada synthesizer Roland SYSTEM-1 yang menggunakan satu OSCILLATOR untuk menciptakan suara beberapa GELOMBANG PERSEGI YANG DIDETUNED satu sama lain

Gelombang SuperSquare
Gelombang SuperSquare

SUSTAIN – Tahap ketiga dalam suara ADSR ENVELOPE, yang menggambarkan bagaimana suara berubah seiring waktu. Ketika envelope mengontrol amplifier (VCA), sustain adalah volume yang akan distabilkan Decay ketika tombol ditekan ke bawah.

SYNCHRONISATION – Penguncian TEMPO atau CLOCK di antara instrumen yang berbeda untuk memungkinkan timing yang tepat saat bermain live. Atau satu OSCILLATOR mengunci ke harmonik osilator lain pada berbagai tahap CYCLEnya. Ini memberikan tone dengan HARMONICS yang kompleks dan dapat terdengar lebih cerah atau lebih agresif..

SYNTH PAD – Jenis suara sintesis yang biasanya ditandai dengan kualitas sekitarnya karena lambatnya ATTACK  Dan waktu RELEASE. Sering digunakan sebagai chord bed untuk instrumen lain untuk memberikan ornamen.


T


TEMPO   – Kecepatan di mana sebuah musik harus dimainkan, diukur dalam ketukan per menit, dikendalikan oleh ANALOG atau MIDI Clock

THRESHOLD  – Dalam DYNAMIC EFEK, tingkat desibel yang harus dilewati sebelum efek diaktifkan.

TIMBRE –Karakter estetika dan kualitas suara. Misalnya, flute umumnya memiliki timbre yang sangat halus dan berongga.

TOUCH-SENSITIVEKeyboard atau trigger pad yang merespons dinamika bermain Anda.

TRANSPOSE – Kemampuan dalam synth KEYBOARD atau MODUL suara untuk menyetel tombol dengan merubah nada yang dimainkan dengan kenaikan semitone. (misalnya jika Anda transpose +1 memainkan tombol C tengah akan berbunyi C#).

TREBLE – BANDWIDTH  FREKUENSI high-end yang dapat didengar oleh telinga manusia umumnya sekitar antara 5,2kHz hingga 20kHz.

TREMOLOefek   MODULASI yang mempengaruhi volume tone.

TRIANGLE WAVEWAVEFORM yang ditandai dengan kemiringan dan penurunan linier. Wave memiliki bentuk segitiga yang khas.

Gelombang Segitiga
Gelombang Segitiga

TRIGGER – Metode yang digunakan untuk mengaktifkan suara dari synthesizer atau modul suara. Keyboard atau drum pad adalah contoh umum trigger.

TROUGH – Puncak paling bawah gelombang suara.


U


UNISON – dua SUARA yang diputar di PITCH yang sama


V


VCA – Voltage Controlled Amplifier: Rangkaian synthesizer yang mengontrol volume.

VCF – Voltage Controlled Filter: Sirkuit synthesizer yang mengontrol filter CUTOFF.

VCO – Voltage Controlled Oscillator: Sirkuit synthesizer yang mengontrol OSILATOR Pitch. Dengan mengganti tegangan yang disalurkan ke circuit, WAVEFORMS dapat dibuat.

VELOCITY-SENSITIVE – Lihat TOUCH SENSITIVE.

VELOCITY – Tipe data MIDI yang merespons ATTACK dari sentuhan TRIGGER. Ini biasanya mengontrol volume.

VIBRATOEfek MODULASI yang mempengaruhi pitch tone, Menciptakan efek gelombang atau warbling.

VOICE – suara yang dibuat oleh satu OSCILLATOR atau osilator group. Jumlah suara mempengaruhi berapa banyak note yang dapat dimainkan secara bersamaan.

VOCODER – Encoder Yang Dioperasikan Suara. Jenis efek yang membuat instrumen Anda tampak “berbicara” dengan mengambil sumber audio eksternal (biasanya mikrofon vokal) dan menganalisis FREKUENSI BANDS yang kemudian digunakan untuk memaksakan karakteristik sumber audio ke suara sintesis.

V/Oct – 1 volt per octave   – Bentuk CONTROL VOLTAGE (CV) yang biasanya digunakan dalam synthesizer Roland, ARP, Oberheim, Sequential dan Moog.

V-TRIG – Pemicu VOLTAGE. Pemicu gate positif (+) yang digunakan dalam synthesizer Roland, ARP, Oberheim, dan Sequential.

VOLTAGE– Selisih muatan antara dua titik dalam rangkaian. Selisih ini, jika dikombinasikan dengan nilai muatan (arus) memungkinkan kontrol banyak sirkuit ANALOG yang “mensintesis” suara.


W


WAVEFORM – tampilan grafis gelombang tekanan suara dari waktu ke waktu.

Bentuk Gelombang
Bentuk Gelombang

WAVE SHAPER – Efek yang mengubah bentuk BENTUK GELOMBANG untuk memberikan output dengan karakter HARMONIC yang kompleks. Ini dapat didengar sebagai suara seperti forman atau abrasif, efek seperti DISTORSI.

WHITE NOISE – Jenis noise sinyal yang memiliki energi yang sama pada bandwidth frekuensi apa pun saat diukur dalam Hz. I,e. jumlah daya pada 20 – 60Hz sama dengan pada 450 – 490 Hz karena kedua bandwidth lebar 90 Hz. Umumnya diproduksi oleh generator noise di Synthesizers.

Related Posts

Product Guides

Roland Synth Chronicle: 1973 – 2014

Kontribusi Roland US Team Download versi PDF dari Roland Synthesizer Chronicle, 1973 hingga 2010. 2014: SYSTEM-1 Dalam semangat pendahulunya (SYSTEM-100, SYSTEM-100M dan SYSTEM-700), SYSTEM-1 memulai

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!