Cara Merantai Pedal Efek Gitar Anda – Bagian 1

Tidak ada aturan!

Jadi anda memutuskan untuk bermain gitar elektrik. Setelah Anda memiliki gitar dan ampli, langkah selanjutnya adalah mengeksplorasi efek. Pedal efek dapat dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan fungsinya. Memahami kelompok pedal yang berbeda adalah kunci untuk mendapatkan sound terbaik saat merangkainya bersama-sama.   Kelompok pedal terbesar mungkin overdrive dan distorsi, dan BOSS saat ini membuat 16 pedal yang berbeda dalam kategori ini. Untuk pedalboard contoh kami, kami akan memilih Power Stack ST-2. Kategori lain dengan banyak pilihan adalah modulasi. Ini adalah efek seperti flanger, phaser, chorus, tremolo, dan lain-lain. Mari kita gunakan yang paling serbaguna — BF-3 Flanger. Kelompok lain adalah efek ambience, seperti delay dan reverb. Kami akan menggunakan salah satu dari masing-masing jenis: Delay Digital DD-7 dan FRV-1 ’63 Fender Reverb. Ada beberapa efek pedal yang dapat menambahkan tone atau mengubah tinggi nada (pitch) yang Anda mainkan. Untuk memberi nama yang lebih esoteris, kita akan menyebutnya pedal “pitch-altering”. Dari kategori ini, mari kita masukkan BOSS OC-3 Octave.

Kontribusi Roland US Team

BOSS juga memiliki beberapa pedal yang membuat instrumen Anda terdengar seperti instrumen lain. Simulator Akustik AC-3 akan melakukan pekerjaan itu. Beberapa efek mengubah sound Anda dengan filtering. Jenis efek ini dapat digunakan di tempat yang berbeda pada jalur sinyal, jadi kami akan menggunakan GE-7 Graphic EQ. Beberapa efek BOSS menentang kategorisasi, tetapi tetap sangat berguna dalam jalur sinyal apa pun. Yang paling umum adalah CS-3 Compression /Sustainer. Looper termasuk dalam kategori ini juga, jadi mari kita tambahkan Loop Station RC-3. Dan Anda mungkin ingin Noise Surpressor NS-2 untuk membunuh noise di rig Anda, jadi mari kita tambahkan itu juga. Bagaimana dengan tuner? TU-3 adalah pedal tuner paling populer di dunia.

Jadi, ke mana arah masing-masing pedal di jalur sinyal kita? Berikut adalah beberapa tips yang perlu diingat sebelum Anda mulai menyambungkan pedal bersama-sama:

Aturan 1—Tidak ada aturan. Sound yang Anda harapkan mungkin tidak dibuat oleh apa yang bisa kita sebut sebagai jalur sinyal yang tepat atau logis, tetapi itu tidak selalu masalah. Masalahnya adalah ini: seperti apa kedengarannya? Jika yang dihasilkan adalah sound yang Anda harapkan, maka tidak ada yang salah … meskipun, Anda mungkin tidak bisa diam saja jika ada masalah noise. Pengaturan pedalboard tradisional dirancang untuk alasan tertentu, dan menjaga noise tetap rendah adalah salah satu masalah besar. Mengikuti prinsip-prinsip bagaimana sound tercipta di ruang fisik adalah hal lainnya (lihat Aturan 4 di bawah). Tapi pilihan terakhir adalah keputusan Anda. Sebagaimana orang bijak berkata: jika berhasil, jangan memperbaikinya.

Aturan 2—Beberapa jenis pedal lebih cocok di bagian-bagian jalur sinyal tertentu daripada di bagian yang lain. Pedal octave atau tuner, misalnya, tidak bekerja dengan baik dengan sinyal terdistorsi seperti dengan sinyal yang tidak terdistorsi, sehingga pedal tersebut harus ditempatkan sebelum distorsi.

Aturan 3—Noise dapat menjadi masalah, terutama dengan sound distorsi high gain. Pedal yang dapat menambahkan volume—seperti kompresor, wah, EQ,  dan overdrive/distorsi—juga akan memperkuat noise yang dibuat oleh efek yang ditempatkan sebelumnya.

Aturan 4—Tanpa melibatkan pedal penghasil-suara seperti pedal stompbox, ada urutan cara suara terjadi secara alami di ruang fisik. Misalnya, distorsi ampli gitar dibuat di ruang fisik dengan meningkatkan volume ampli sangat besar untuk menyebabkan sirkuitnya kelebihan beban, dan echo yang mungkin Anda dengar terjadi setelah suara terdistorsi mengenai dinding atau langit-langit dan memantul kembali ke telinga Anda. Oleh karena itu, logika mengatakan bahwa reverb anda dan/atau delay pedal harus terakhir di jalur sinyal, karena begitulah suara yang mereka hasilkan benar-benar terjadi di ruang tiga dimensi.

Aliran sinyal papan pedal BOSS

Sesuai dengan aturan ini — baiklah, ini bukan aturan baku, jadi mari kita buat kesepakatan dan menyebutnya “pedoman”—berikut adalah beberapa konsep penting untuk merangkai pedal Anda:

  • Pedal yang memperkuat atau menambahkan suara bising harus mendekati awal jalur sinyal. Ini termasuk efek overdrive / distorsi, kompresor, dan pedal wah. Jika nantinya berada di jalur sinyal, maka pedal tersebut akan memperkuat noise segala sesuatu sebelum pedal tersebut, yang bisa sulit dikendalikan.
  • Pedal yang menghasilkan tone ditempatkan sebelum pedal-pedal yang memodifikasi tone. Ini logis, karena Anda ingin membuat sound dasar Anda terlebih dahulu, lalu mengubahnya dengan semacam efek yang memodifikasi. Misalnya, overdrives terletak sebelum efek chorus.
  • Pedal yang menciptakan ambience (suasana) ditempatkan di akhir. Ini kembali ke ide “bagaimana suara benar-benar terjadi di ruang fisik”. Jadi, delay dan reverb harus ditempatkan setelah semua efek lainnya.

Kami akan melanjutkan pembicaraan ini segera. Sementara itu, klik gambar di bawah ini untuk melihat efek BOSS yang terhubung satu sama lain.

Artikel Terkait

Cara Merantai Pedal Efek Gitar Anda – Bagian 2

Related Posts

Pedal BOSS dengan teknologi MDP
Product Guides

Apa itu Teknologi MDP?

Tidak Seperti Apa Pun yang Pernah Anda Dengar BOSS baru-baru ini meluncurkan tiga pedal baru yang memanfaatkan teknologi pedal baru yang dikenal sebagai MDP, yang

Read More »
News & Views

Kisah Roland Space Echo RE-201

Kembali ke pertengahan tahun 70-an, Re-201 Space Echo melepaskan sound yang datang langsung dari luar angkasa. Inilah ceritanya… Kontribusi Roland UK TeamOleh Jim Bybee Selama

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!