Di dalam Amplifier Gitar – Bagian 2

Di dalam Amplifier Gitar

Evolusi amplifier gitar

Dalam artikel kami sebelumnya (lihat Inside a Guitar Amplifier Part 1), kami belajar bahwa amplifier gitar, tidak peduli seberapa kompleks, terdiri dari tiga bagian. Ini adalah preamp, power amp dan speaker.

Di dalam Amplifier Gitar

Meskipun desain dasar ini berlaku untuk semua amplifier gitar sejak awal mulanya, sejumlah inovasi design penting telah diperkenalkan dari waktu ke waktu.

Dalam artikel kedua ini, kita akan membahas masalah yang muncul sebagai bagian dari pengembangan gitar listrik yang sedang terjadi. Kita juga akan melihat bagaimana desain amplifier gitar berevolusi untuk memecahkan masalah ini.

Pada awalnya – rekap cepat

Terlepas dari fitur tambahan amplifier gitar, diagram di atas menunjukkan arsitektur tempat semua amplifier gitar beroperasi.

Preamp adalah bagian dari ampli gitar yang berfungsi untuk menciptakan tone sinyal gitar yang diperkuat. Ke Preamp inilah tombol kontrol dihubungkan. Preamp menerima bentuk gelombang sinyal input dari gitar dan membentuk tone. Hal ini dilakukan melalui tahap gain, kontrol volume, jaringan equalisation (EQ) (dari Bass / Mid / Treble) dan sirkuit noise filtering.

Ketika sinyal berpindah melalui processing preamp, sinyal itu menuju ke power amp. Power amp menggunakan voltase AC dari daya listrik untuk mengubah bentuk gelombang kecil menjadi sinyal yang lebih besar, yang mampu menggerakkan speaker.

Blue print ini digunakan produsen amp selama tahun-tahun awal gitar listrik dan merupakan dasar struktural untuk banyak amplifier gitar pertama di tahun 1930-an. Namun, banyak amplifier gitar awal yang tidak mahir menciptakan kembali sinyal input gitar dengan akurasi.

Ampli-ampli tersebut menghasilkan sound yang berfokus pada midrange yang kuat, karena efek samping yang tidak diinginkan yang terjadi di bagian power amp. Ini agak bertentangan dengan keinginan pemain gitar jazz 1930-an untuk mencari tone yang paling clean dan paling akurat. Untuk memerangi masalah ini, engineer AMP memperkenalkan sirkuit audio sederhana untuk melawan ketidaknormalan midrange. Sirkuit ini adalah sirkuit “negative feedback” (NFB).

Negative Feedback

Feedback negatif bekerja dengan mengetuk sebagian kecil sinyal input yang diperkuat yang keluar dari power amp untuk men-drive speaker. Sinyal yang diketuk ini memiliki polaritas terbalik. Kemudian dikirim kembali untuk bergabung dengan sinyal input yang memasuki power amp.

Karena teori gelombang destruktif, sinyal terbalik “membatalkan” sebagian sinyal input. Sinyal NFB memiliki midrange yang menonjol, sehingga efek “membatalkan” terjadi terutama dalam spektrum frekuensi itu.

Hasilnya adalah bahwa midrange yang tidak diinginkan yang dihasilkan dalam power amp berkurang. Sirkuit menghasilkan sinyal audio yang lebih “sesuai” dan respons frekuensi yang lebih luas, dengan mengorbankan beberapa gain amplifikasi.

Amp tweed pada tahun 1950-an membuat feedback negatif ke dalam design mereka, bersama dengan filter tone yang belum sempurna yang mengubah bagaimana NFB mempengaruhi frekuensi treble. Filter tone ini memiliki kenop kontrol berlabel PRESENCE. Peningkatan pengaturan memberi amp suara yang lebih hidup dan lebih “baru”. Sirkuit PRESENCE ini terbukti sangat berguna dan masih tetap digunakan di banyak amp saat ini.

Lihat diagram di bawah ini, yang menunjukkan arsitektur dasar amplifier gitar sederhana yang menggabungkan kontrol ‘presence’, seperti amplifier tweed atau “Plexi” klasik.

Di dalam Amplifier Gitar

Design Master Volume

Dari akhir 1950-an hingga pertengahan 1970-an, desain amplifier gitar tidak banyak berubah, meskipun kontrol tone mulai menyimpang antara ampli gitar Amerika dan Inggris. Ini membantu menciptakan identitas tone yang berbeda. Dalam sebagian besar hal, tata letak Volume/Treble/Mid/Bass/Presence dasar bertahan.

Salah satu faktor penting adalah bagaimana pemain gitar menggunakan ampli mereka. Tujuan awal ampli gitar adalah untuk memberikan reproduksi clean dari tone alami gitar listrik. Namun, pemain gitar tahun 1960-an dan 1970-an, menemukan bahwa menaikan amplifier gitar ke batas operasionalnya akan mulai “overdrive” amplifier.

Suara ampli gitar overdriven secara unik menyenangkan dan sangat mengagumkan. Berkat pelopor musik seperti Chuck Berry, The Who dan Jimi Hendrix, sound gitar listrik yang terdistorsi menjadi identik dengan musik Rock.

Namun, raungan gemilang dari amplifier gitar yang didorong ke overdrive datang dengan efek samping yang signifikan – volume yang berlebihan! Dengan demikian, menjadi perlu bagi amplifier gitar untuk mencapai suara overdriven pada tingkat yang dapat dikelola.

Desainer amp mencapai hal ini dengan menempatkan kontrol volume kedua antara sirkuit preamp dan power amp. Pemain menggunakan kontrol volume pertama (atau GAIN) untuk overdrive hanya sirkuit preamp. Menggunakan kontrol volume kedua (atau VOLUME MASTER) mengurangi level keseluruhan sebelum sinyal mengenai power amp.

Di dalam Amplifier Gitar

Inovasi ini tiba dengan sangat antusias dan ketika amplifier gitar pertama yang menampilkan kontrol Master Volume menjadi tersedia secara komersial, ampli tersebut sangat populer.

Suara distorsi preamp terdengar berbeda dari overdriving seluruh ampli. Distorsi preamp lebih ketat dan lebih fokus. Ini dapat diatur ke dekat tingkat distorsi yang tak terbatas dan mempertahankan dan dikontrol pada output agar tenang seperti bisikan.

Para pemain gitar akhir 1970-an antusias mengeksploitasi suara baru ini, dengan amplifier gitar Master Volume menegaskan sound musik hard rock 1970-an/1980.000.

Tidak lama sebelum hampir setiap amplifier gitar di pasaran memiliki semacam desain Master Volume. Tingkat stratosfer distorsi dan sustain yang tersedia ini datang dengan kelemahannya sendiri.

Loop Efek (Loop FX)

Produk samping alami distorsi amplifier adalah kompresi. Semakin tinggi tingkat penguatan preamp (distorsi) yang digunakan, semakin banyak kompresi muncul. Ini saja bukan masalah – pada kenyataannya, kompresi inilah yang menciptakan sustain yang diinginkan yang dapat dicapai oleh ampli gitar high gain.

Masalahnya adalah bahwa kompresi besar yang dicapai dari tone high gain berdampak negatif pada penggunaan beberapa efek gitar. Delay dan reverb pedal misalnya, pada dasarnya kompres ke level yang tidak dapat digunakan saat dicolokkan ke INPUT amplifier gitar high gain.

Masalah ini muncul selama revolusi ampli gitar high gain tahun 1980-an. Untuk menggunakan efek delay dan reverb dalam ampli high gain, gitaris membutuhkan kemampuan untuk menempatkan efeknya setelah distorsi preamp tetapi sebelum power amp. Lihatlah, efek loop lahir!

Di dalam Amplifier Gitar

Gitaris sekarang memiliki DUA titik berbeda dari amplifier gitar untuk memasukkan efek. Wah-wahs dan gain boost biasanya tetap berada di input depan AMP. Reverbs, delay, dan tremolo biasanya masuk ke loop efek ampli. Ini telah konsisten sampai hari ini.

Metode menempatkan efek eksternal pada 2 titik berbeda dalam sirkuit amplifier gitar adalah Four-Cable Method (4CM). Hal ini dikarenakan membutuhkan minimal empat kabel gitar untuk diimplementasikan.
(Baca lebih lanjut tentang 4CM di sini: https://rolandindonesia.com/gt-100-tip-four-cable-method)

Pemain gitar tahun 1980-an sekarang memiliki amplifier high gain yang dapat dimainkan pada volume apa saja. Penemuan loop efek telah memecahkan masalah bagaimana agar efek tertentu bekerja dengan sound-sound baru ini. Tapi apa yang terjadi ketika pemain ingin beralih kembali ke tone gitar TRADISIONAL CLEAN lagi?

Ampli Multi-Channel

Untuk pemain gitar pada awal 1980-an untuk memiliki akses ke tone bersih dan tone yang sangat terdistorsi saat pertunjukan, tantangan hadir. Salah satu opsinya adalah mengatur ulang seluruh ampli di antara lagu. Pilihan lain adalah menggunakan dua amp – satu untuk dirt, satu untuk clean (seperti Roland JC-120).

Keduanya adalah solusi yang agak tidak praktis. Bukankah lebih baik jika satu amp bisa melakukan semuanya?

Desainer amplifier gitar menyadari bahwa dengan menggunakan desain sirkuit yang pintar, mereka dapat membuat DUA sirkuit preamp menjadi satu amplifier gitar. Kedua sirkuit preamp ini bisa menjadi preset tersendiri – satu untuk tone bersih dan satu untuk tone terdistorsi.

Power amp menggerakkan kedua sinyal preamp. Dengan menghubungkan footswitch, pemain kemudian dapat memilih di antara kedua channel individual ini.

Di dalam Amplifier Gitar

Diagram di atas adalah tipikal dari banyak ampli modern yang biasanya menggabungkan desain yang disebutkan di atas untuk fleksibilitas maksimum pengguna.

Seri Roland Blues Cube adalah contoh amplifier gitar yang menggabungkan fleksibilitas modern ini, dengan tonalitas ampli vintage yang disegani dari tahun 1950-an dan 1960-an.

Fitur/Istilah Umum Amp

GAIN – Seperti yang dijelaskan di atas di bagian Preamp, kontrol gain pada dasarnya adalah kontrol volume sederhana di awal preamp. Dalam penggunaan modern, istilah GAIN mengacu pada “distorsi” karena meningkatkan kontrol gain dalam amp volume master akan menyebabkan preamp terdistorsi.

REVERB – Efek, yang ditemukan onboard pada banyak ampli gitar, dirancang untuk mereplikasi suasana gema dari ruangan besar. Sirkuit Reverb terletak di dalam preamp dan dapat bersifat digital atau mekanis.

TREMOLO – Efek lain yang biasa ditemukan pada amplifier gitar vintage menyebabkan volume ampli “berdenyut” masuk dan keluar secara teratur. Sirkuit tremolo optik terletak di dalam preamp. Tremolo “Bias” bekerja dengan secara jelas yang memudarkan operasi ampli listrik masuk dan keluar.

BRIGHT SWITCH – Sakelar voicing yang mengalihkan kapasitor ke dalam atau ke luar sirkuit untuk mengaktifkan tone yang lebih cerah pada volume yang lebih rendah.

STANDBY SWITCH – Hanya ditemukan pada amp tabung yang mengandalkan filamen pemanas menjadi panas untuk beroperasi. Sakelar Standby memotong sinyal audio, sambil menjaga pemanas tabung tetap aktif dan siap beraksi. Tidak diperlukan pada design Semikonduktor Padat.

POWER CONTROL – Memungkinkan pengguna untuk memotong voltase yang tersedia ke power amp. Ini memiliki efek bahwa pengguna dapat mendorong amp ke sound keras untuk tone overdriven alami, pada volume yang lebih rendah.

BIAS – Kontrol internal yang memungkinkan teknisi untuk menyempurnakan pengoperasian perangkat aktif yang efisien dalam ampli. Umumnya tidak dapat disetel pengguna.

RESONANCE – Kontrol tone yang terletak di dalam sirkuit feedback negatif. Berfungsi sama dengan kontrol PRESENCE (lihat Bab Feedback Negatif di atas) tetapi pada frekuensi bass. Kadang-kadang disebut DEPTH.

Kontrol MIDI – Beberapa amplifier dapat menggunakan sinyal MIDI dari perangkat lain untuk mengontrol fungsi amplifier, seperti pengalihan channel. Dipelopori oleh Roland, MIDI (Musical Instrument Digital Interface) adalah format digital universal. Ini memungkinkan perangkat berkemampuan MIDI, dari produsen mana pun untuk berkomunikasi dengan perangkat lain yang dilengkapi MIDI.

Disumbangkan oleh Matt Walsham untuk Blog Roland Australia

ARTIKEL TERKAIT

Produk-produk terkait

Amplifier Gitar

Related Posts

Animasi Blues Cube
Product Guides

Jajaran Roland Blues Cube Dijelaskan

Sejak dirilis tahun 2014 Amplifier Blues Cube, Roland telah diam-diam mengubah dunia gitar – mengubah nilai-nilai tradisional di kepala mereka dengan menghasilkan amplifier berteknologi tinggi

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!