Gitar FX-101: Panduan untuk Pedal Efek Gitar

Gitar BOSS FX-101

Apakah Anda tahu fungsi Flangers dan Phasers Anda? Bagaimana dengan perbedaan antara Vibrato dan Tremolo? FX-101 ini adalah sumber daya yang mengkategorikan dan menjelaskan efek gitar umum untuk menemukan tone yang Anda butuhkan.

Disumbangkan oleh David Jiang untuk Blog Roland Australia

Indeks

A – ACOUSTIC SIMULATOR
C – CHORUS, KOMPRESI/SUSTAIN
D – DELAY, DISTORSI
E – EQ
F – FUZZ, FLANGER
G – GATE
H – HARMONISER
L – LOOPER
O – OVERDRIVE, OKTAF/PITCH SHIFT
P – PHASER
R – REVERB, ROTARY
S – SLICER, SLOW GEAR, SWITCHER, SYNTHESIZER
T – TREMOLO, TUNER
V – VIBRATO, VOCODER, VOLUME
W – WAH

Kategori Efek

Sebelum mempelajari efek, kita perlu mengetahui berbagai kategori efek. Ada empat kategori efek utama yang digunakan untuk membuat tone gitar.

Efek dinamis – jenis efek yang membentuk volume tone gitar Anda.

Efek berbasis waktu – jenis efek yang mengubah waktu playback tone gitar Anda.

Efek berbasis frekuensi – jenis efek yang mengubah frekuensi tertentu dari tone gitar Anda

Efek modeling – Banyak efek modeling BOSS menggunakan COSM atau Composite Object Sound Modelling, yang menggunakan daya processing komputer untuk memodelkan karakteristik elektronik, mekanik, dan magnetik secara digital yang ada pada instrumen, amplifier, atau speaker, dan juga untuk menciptakan sound yang baru. Efek modeling dapat bersifat dinamis atau berbasis waktu – bahkan dapat membuat gitar atau amp suara Anda seperti jenis gitar atau amp yang benar-benar berbeda.

Jadi sekarang kita tahu empat kategori yang berbeda, mari kita lihat berbagai jenis efek gitar.

Tipe Efek

A – Acoustic Simulator 

Acoustic Simulator – Efek modeling yang membuat gitar elektrik Anda terdengar seperti gitar akustik. Berbagai jenis gitar akustik dapat dipilih untuk berbagai tone.

Pedal: AC-3, AD-8, VE-8

Kembali ke atas

C – Chorus, Kompresi/ Sustainer

Chorus – efek berbasis frekuensi yang membuat suara gitar Anda seperti lebih dari satu gitar yang sedang dimainkan. Efeknya dibuat dengan menggandakan tone gitar Anda satu kali atau lebih (menggunakan delay singkat) dan kemudian memberikan pitch ganda sedikit ke atas dan ke bawah terhadap tone gitar dry (kering). Pedal chorus memiliki setidaknya dua kontrol: Depth dan Rate. Depth mengontrol pitch terendah dan tertinggi yang bervariasi di antara tone ganda. Rate mengontrol kecepatan di mana tone ganda bergerak naik dan turun di tinggi nada (pitch).

Pedal: CE-2W, CE-5, CH-1

Compression/Sustain – efek dinamis yang menghaluskan level volume tertinggi dan terendah sinyal gitar Anda ke level yang lebih konsisten. Kompresor juga memiliki efek samping untuk meningkatkan sustain sinyal gitar Anda. Kompresi meningkatkan tingkat keseluruhan gitar Anda sambil meremas volume bagian paling keras untuk mencegah agar tidak terpotong. Kompresor biasanya memiliki kenop attack yang memungkinkan Anda mengontrol seberapa cepat kompresor mulai mempengaruhi tone dan kenop threshold yang mengatur tingkat volume yang mulai dijepit kompresor pada peak.

Pedal: CS-3

Kembali ke atas

D – Delay, Distorsi

Delay – efek berbasis waktu yang terdengar seperti echo dari tone gitar Anda. Pedal delay menciptakan salinan tone gitar Anda yang berulang seperti echo yang lama kelamaan hilang. Pedal delay biasanya memiliki kenop time yang memungkinkan Anda memilih waktu interval delay, kenop effect level yang mengontrol volume suara tertunda dan kenop feedback yang mengontrol berapa banyak pengulangan yang dibunyikan sebelum efek lama kelamaan hilang. Lihat berbagai jenis Delay di bawah ini:

Delay Analog – Jenis delay yang menggunakan komponen fisik bukan pemrosesan komputer untuk menghasilkan tone delay. Meskipun Anda hanya bisa mendapatkan satu jenis delay dari pedal analog, tone delay analog bernuansa hangat dan sering memiliki sedikit ketidaksempurnaan yang justru membuat tone lebih hidup.

Pedal: DM-2W

Delay Digital – Jenis delay yang menggunakan processing sinyal digital dalam chip komputer untuk membuat tone delay. Processing ini memberikan tone delay yang lebih renyah atau lebih bersih. Keuntungan lain dari delay digital adalah Anda dapat meniru karakteristik berbagai jenis delay dalam satu pedal yaitu tape, analog dll.

Pedal: DD-3, DD-7, DD-500, TE-2

Tape Delay – Jenis delay analog yang dipopulerkan oleh Roland Space Echo yang menggunakan loop tape (pita) yang bekerja di beberapa head untuk membuat tone delay. Pita mengkompres tone dan menambahkan timbre unik yang tidak mungkin dilakukan oleh jenis delay lainnya.

Untuk uraian lebih rinci tentang delay Tape, lihat artikel kami Demystifying the Magic of Tape Echo.

Pedal: RE-20 (pedal delay tape model COSM).

Distorsi – Efek dinamis yang terdengar seperti gitar Anda sedang dimainkan melalui amplifier yang keras dan terdistorsi. Ini dapat berkisar dari sedikit renyah hingga distorsi metal penuh. Tone distorsi pertama meningkatkan gain pre amplifier ke titik di mana sinyal gitar mulai “terpecah”. Perpecahan atau kerusakan ini mengubah struktur harmonik suara gitar dan tone tambahan yang terdengar sebagai distorsi. Menghubungkan pedal distorsi ke “depan” pra-amplifier membantu menciptakan suara pecah (break up) ini sebelum mencapai power amp.

Pedal: DS-1, DS-2, MT-2, DS-1X, ST-2, ML-2, MD-2

Kembali ke atas

E – EQ

EQ (Equalizer) – Efek berbasis frekuensi yang memungkinkan Anda untuk meningkatkan atau memotong frekuensi di sepanjang spektrum audio. Pedal EQ grafis seperti GE-7 dan GEB-7 memiliki fader untuk setiap band frekuensi yang dapat Anda gerakkan ke atas atau ke bawah untuk meningkatkan atau memotong frekuensi. Pedal EQ dapat digunakan untuk mengatasi frekuensi masalah seperti honk mid-range atau untuk memberikan boost bass atau menambahkan beberapa kilau high end. Atau Anda dapat menggunakan EQ untuk membuat tone menarik seperti meniru radio kecil dengan menggulung low end dan meningkatkan high mid.

Pedal: GE-7, GEB-7

Kembali ke atas

F – Fuzz, Flanger

Fuzz – Efek distorsi dinamis yang terdengar seperti namanya. Fuzz awalnya dibuat dengan melubangi atau merusak speaker amplifier. Pedal fuzz asli menggunakan sirkuit berbasis transistor untuk menciptakan suara. Dibandingkan dengan distorsi, fuzz lebih mentah, abrasif dan tidak mengompres tone. Pedal ini biasanya melakukan performa terbaiknya di bagian depan chain efek Anda menuju ke amplifier clean.

Pedal FZ-5 (Modeled Pedal Fuzz)

Flanger – efek berbasis waktu disamakan dengan suara pesawat lepas landas dan mendarat. Efek “whooshing” dibuat dengan memasukan kembali output tone gitar ke dalam tone gitar itu sendiri dengan delay yang sangat singkat (biasanya kurang dari 20 milidetik) menyebabkan penyaringan sisir (meningkatkan dan memotong di sepanjang kisaran frekuensi). Waktu tunda kemudian dirubah yang menyebabkan filter sisir menaikan dan menurunkan kisaran frekuensi.

Pedal: BF-3

Kembali ke atas

G – Gate

Gerbang – Efek dinamis yang memotong atau menurunkan volume output saat input berada di bawah threshold volume tertentu. Ketika input mencapai threshold, gate terbuka dan memungkinkan seluruh sinyal melewatinya. Ini berguna ketika ditempatkan dalam loop efek amplifier untuk membantu menghilangkan suara desis yang disebabkan oleh distorsi high gain ketika gitaris tidak bermain.

Pedal: NS-2

Kembali ke atas

H – Harmoniser

Harmoniser – efek berbasis frekuensi yang terdengar seperti gitaris kedua bermain selaras dengan sinyal gitar aslinya. Efeknya dibuat dengan menggandakan sinyal input gitar dan kemudian mengubah pitch naik atau turun double pada interval tertentu (biasanya oktaf ke-3, 5 atau oktaf). Efek harmoni sering digunakan dalam genre metal dan hard rock untuk bermain solo.

Pedal: OC-3. MO-2, PS-5, PS-6

Kembali ke atas

L – Looper

Looper – Efek berbasis waktu yang merekam “frase” dari permainan Anda dan memutarnya kembali berulang kali. Frase ini dapat diputar secara berurutan dalam format style lagu atau dilapisi (overdub) untuk membuat lapisan pekat, seperti yang digunakan oleh pemain tunggal, vokalis hingga beatboxer. Pedal loop yang lebih besar memiliki lebih dari satu pedal untuk beberapa trek dan memungkinkan Anda untuk menambahkan efek bawaan ke loop Anda. Ingat: Jika Anda ingin merekam pedal chain efek Anda, pastikan pedal loop Anda selalu berada di ujung akhir chain efek.

Pedal: RC-1, RC-202, RC-3, RC-30, RC-300, RC-505, VE-8

Kembali ke atas

O – Overdrive, Oktaf/Pitch Shift

Overdrive – Efek dinamis yang terdengar seperti tone gitar Anda sedang dimainkan melalui amp yang terpecah (break up). Overdrive lebih halus daripada efek distorsi. Untuk mencapai efek overdrive asli, amplifier tabung valve atau vakum akan “merusak tone clean” dengan meningkatkan gain ke batas tabung. Pada titik ini, tabung vakum tidak dapat menangani voltase, mulai “rusak”, dan menambahkan tone ekstra ke sinyal yang memberikan distorsi suara.
Pedal overdrive umumnya ditempatkan di depan amplifier untuk mensimulasikan “kerusakan” pada tingkat yang lebih rendah sebelum sampai ke power amp.

Pedal: BC-2, BD-2, OD-1X, OD-3, ODB-3, SD-1, SD-1W, BD-2W, OS-2

Octave/Pitch Shift – Efek berbasis frekuensi yang mengambil input tone gitar Anda dan beralih ke pitch di mana saja hingga oktaf di atas atau di bawahnya. Ini berguna untuk mensimulasikan jenis gitar bass atau senar bernada lebih tinggi dari gitar dua belas senar. Beberapa pedal oktaf atau pitch shift menggandakan nada gitar Anda sebelum bergeser membuatnya lebih mirip dengan pedal Harmoniser.

Pedal: OC-3. PS-5, PS-6

Kembali ke atas

P – Phaser

Phaser – Efek berbasis frekuensi yang membuat tone gitar disaring berputar-putar, swooshing. Phaser menggunakan prinsip pembatalan “fase” di mana filter melewati tone gitar Anda membalik bentuk gelombang pada frekuensi tertentu. Sinyal ini kemudian dikombinasikan dengan tone gitar asli Anda untuk memberikan efek phaser ikonik yang digunakan dalam lagu-lagu oleh Van Halen, Pink Floyd dan Smashing Pumpkins sebagai contoh.

Pedal: PH-3

Kembali ke atas

R – Reverb, Rotary

Reverb – efek berbasis waktu yang mensimulasikan gema yang terjadi di sebuah ruangan. Efek ini awalnya dibuat dengan meletakkan pengeras suara di ruang gema khusus dan merekam hasilnya. Namun beberapa reverb, memberi feedback ke objek seperti spring atau metal plate untuk menghasilkan gema yang tidak mungkin menggunakan reverb kamar konvensional.

Untuk keterangan lebih rinci tentang suara reverb, lihat artikel Reverb for Guitarists kami di sini: https://rolandindonesia.com/boss-talk-reverb-guitarists/

Pedal: RV-6

Rotary – Efek modeling yang menciptakan kembali suara amplifier cabinet rotary. Amplifier cabinet rotary awalnya dirancang untuk organ listrik sebagai cara untuk meniru suara goyangan organ pipa dengan memutar speaker di dalam kabinetnya. Namun, efeknya segera menjadi populer di kalangan gitaris sebagai jenis efek modulasi. Pedal Rotary RT-20 memiliki dua kecepatan, cepat dan lambat. Anda dapat mengontrol kecepatan rotasi dan waktu naik, yang merupakan jumlah waktu yang diperlukan untuk beralih antara kecepatan cepat dan lambat.

Pedal: RT-20

Kembali ke atas

S – Slicer, Slow Gear, Switcher, Synthesizer

Slicer – Efek dinamis yang terdengar seperti tone gitar Anda memotong masuk dan keluar. Efek perkusif ini mirip dengan efek jenis sequencer yang digunakan oleh synthesizer. Efeknya mengubah volume sinyal hidup dan mati, dan terdengar seperti sinyal sedang “dipotong-potong ” atau “diiris” dalam pola yang ditentukan. BOSS SL-20 Slicer memiliki 50 pattern untuk mengubah gitar Anda menjadi mesin groove!

Pedal: SL-20

Slow Gear – Efek dinamis yang dibuat oleh BOSS yang membengkakan volume seolah-olah Anda mengendarai kenop volume pada gitar Anda. Efeknya mirip dengan envelope biola dengan kemampuannya untuk menghapus “attack” atau transien awal sinyal dan menghasilkan pembengkakan volume secara bertahap. Versi pedal ringkas dari efek ini dihentikan tetapi ditemukan di pedal multi effects ME-80 dan GT-100.

Pedal: SG-1 (discontinued)

Switcher – Bukan efek tetapi sepotong kit yang powerful di gudang pedal Anda. Switcher memungkinkan Anda untuk beralih antara chain efek, gitar, amplifier, dan banyak lagi – semua itu dengan sebuah pijakan footswitch.

Pedal: AB-2, LS-2, ES-5, ES-8

Synthesizer – Jenis efek khusus yang menggunakan pickup gitar Anda atau dari pickup GK 13 pin khusus untuk memicu suara synthesizer. Synth gitar memungkinkan Anda untuk mengubah gitar Anda menjadi berbagai instrumen nyata atau membuat suara baru seperti yang Anda lakukan dengan synthesizer keyboard.

Pedal: GR-55, GP-10, SY-300, SYB-5

Kembali ke atas

T – Tremolo, Tuner

Tremolo – Efek dinamis yang dengan cepat menurunkan dan menaikkan volume tone gitar Anda menciptakan sensasi berdenyut. Efek ini awalnya ditemukan pada amplifier valve tetapi segera menemukan jalannya ke pedal kompak untuk kontrol yang lebih luas atas bentuk gelombang modulasi (gelombang sine halus vs gelombang persegi tajam), depth dan rate.

Pedal: TR-2

Tuner – Bukan efek tetapi sepotong kit yang sangat berguna pada persenjataan gitaris mana pun. Melakukan persis seperti namanya, membantu menyetel (tuning) gitar Anda secara akurat di lingkungan panggung yang bising.

Pedal: TU-3, TU-3W, TU-3S

Kembali ke atas

V – Vibrato, Vocoder, Volume

Vibrato – Efek berbasis frekuensi yang meniru suara dengan cepat menggetarkan jari Anda di atas senar yang menyebabkan pitch nada bergeming naik dan turun bawah. Pedal vibrato dapat digunakan untuk menebalkan tone Anda atau pada pengaturan depth yang lebih tinggi dapat menciptakan tone surf rock dan spacey.

Pedal: VB-2W

Vocoder – Efek synth yang membuatnya terdengar seperti gitar Anda “berbicara”. Vocoder mengambil input mikrofon vokal dan menggunakan forman alami suara untuk membentuk tone gitar Anda.

Pedal: VO-1

Volume – Efek Dinamis yang sesederhana kedengarannya. Pedal volume menggunakan expression foot controller untuk menaikkan atau menurunkan volume gitar Anda. Ada banyak kegunaan untuk pedal volume tetapi penggunaan umum termasuk menurunkan sinyal gitar Anda menjadi nol di antara lagu atau swelling dalam sinyal gitar untuk efek ambience.

Pedal: FV-30H / L, FV-50H / L, FV-500H / L

Kembali ke atas

W – Wah

Wah – efek berbasis frekuensi yang menciptakan suara yang mirip dengan suara bertuliskan “Wah”. Pedal Wah menggunakan filter yang menyapu pita frekuensi. Dalam pedal wah, menekan kaki ke bawah akan membuat sinyal gitar lebih cerah; tumit ke bawah membuat sinyal lebih gelap. Filter dapat dikontrol secara otomatis oleh elektronik dalam pedal atau secara manual dengan menggunakan pedal ekspresi yang memberikan gitaris kontrol hands-free atas tone mereka.

Pedal: AW-3, PW-3

PRODUK-PRODUK TERKAIT

PEDAL BOSS

Related Posts

'How To' Articles

Kombo Efek Gitar Classic Rock

Classic Rock adalah Tentang Menjadi BESAR & KERAS Kombo efek gitar Classic Rock Terapkan tips ini untuk menciptakan kembali sound gitar classic rock. Pertebal sound

Read More »
Alpine
News & Views

Wawancara ALPINE

Padaakhirtahun2012, band musiksix piece electronic pop Melbourne, Alpine, merilis album debut merekayang berjudul’A is for Alpine’ yang banyakmenuaipujian. Album inimenampilkansebelaslaguyang menggambarkanpemandanganmimpi yang mempesonasecaramurni, sekerendansesejukseperti yang

Read More »
News & Views

Wawancara dengan Matt McHugh

Sebagian besar penggemar musik Australia akan mengenal penyanyi, penulis lagu Mat McHugh sebagai pria di belakang The Beautiful Girls, sebuah band yang menarik banyak perhatian

Read More »
Product Guides

Synthesis Gitar GR-55

Paul White, pimpinan redaksi majalah Sound on Sound yang terkenal melihat beberapa aplikasi praktis sintesis gitar (petunjuk: ini bukan tentang bermain drum di gitar Anda)

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!