Mengapa Saya Membutuhkan Ampli Akustik?

Acs

Dalam beberapa tahun terakhir, kami telah melihat booming besar popularitas gitar akustik. Karena itu, seharusnya tidak mengherankan bahwa kita juga telah melihat lonjakan popularitas terhadap amplifikasi akustik. Amp akustik memenuhi kebutuhan pemain yang ingin memperkuat suara gitar akustik mereka yang berharga. Unit ini digunakan baik di atas panggung, atau untuk memanfaatkan soundscapes subur yang dapat dibuat dengan menambahkan efek seperti reverb, delay dan chorus ke suara akustik.

Pertanyaan yang sering diajukan oleh banyak gitaris akustik adalah “Mengapa saya benar-benar membutuhkan amp akustik?”

Untuk pemain yang telah berinvestasi dalam ampli gitar listrik berkualitas, saran untuk membeli ampli akustik khusus mungkin tampak agak tidak masuk akal. Namun ketika seseorang menemukan perbedaan mendasar antara dua peralatan yang sangat berbeda ini, maka jawabannya menjadi jauh lebih jelas.

Dalam artikel ini, kami akan mencoba untuk mengungkap perbedaan inti antara amplifier gitar listrik dan akustik, serta mendiskusikan dimensi baru yang dapat mereka tambahkan ke pengaturan pemain akustik apa pun.

Disumbangkan oleh Matt Walsham untuk Roland Corporation Australia

Apa yang membuat amplifier gitar elektrik?*

Kubus Blues

Agar cerita ini dapat dipahami, kita harus mulai dengan memperhatikan apa yang membuat amplifier gitar listrik unik.

Ampli gitar elektrik biasanya memiliki “voice”, karena cara yang digunakan untuk membuatnya. Artinya, setiap amplifier gitar elektrik memberikan karakter sonic, midrange sendiri pada sound gitar. Fakta sederhana ini kembali ke kebangkitan gitar listrik, dari tahun 1920-an hingga 1950-an. Ketika produsen gitar mulai memasang pickup magnetik awal pada gitar “jazz box” populer saat itu, teorinya adalah bahwa dengan mencolokkan ke amplifier audio (penemuan yang cukup baru pada saat itu), replikasi sempurna dari tone gitar akustik dengan body berongga dapat dicapai pada volume yang lebih keras. Namun, apa yang dengan cepat ditampilkan eksperimen awal ini adalah bahwa tone yang dihasilkan jauh dari reproduksi yang sempurna.

Karena artefak tone dan pewarnaan harmonis teknologi tabung vakum, bersama dengan pewarnaan tone ekstrim dengan menggunakan sistem speaker tunggal, produsen malah menemukan bahwa tone yang dihasilkan membawa fokus midrange yang kuat, dengan respons treble yang disesuaikan.

Untungnya, meskipun hasilnya jauh dari replikasi sempurna tone akustik pada volume yang lebih keras, dunia menyukai suara gitar baru ini. Gitar listrik ini meroket ke popularitas melalui era jazz, menjadi meroket ketika rock and roll masuk pada 1950-an.

Tahun 1960-an mengantarkan pada titik awal eksperimen dan musisi menemukan bahwa mendorong ampli gitar listrik ke batas operasionalnya akan menyebabkan sirkuit ke overdrive dan mendistorsi dengan cara yang sangat bersahabat. Ini membuka jalan bagi industri ampli gitar listrik yang kita lihat saat ini, di mana amplifier dianggap sebanyak instrumen seperti gitar. Bahkan amplifier modern didasarkan pada karakteristik mendasar dari amplifier gitar pertama, yaitu tonalitas gaya tabung (baik clean maupun overdriven), menggunakan sistem speaker tunggal (biasanya berdiameter 6 hingga 12 inci), yang memberikan midrange berwarna kuat dan respons treble yang diratakan.

* Untuk informasi lebih lanjut tentang teknologi ampli gitar listrik, lihat artikel kami di sini.

Amp akustik – voice “yang lebih nyata”

Siapa pun yang pernah menyambungkan gitar akustik yang dilengkapi pickup ke dalam ampli listrik tidak diragukan lagi akan mengalami efek tonal yang kita bahas di atas. Alih-alih suara murni yang kita harapkan dengar dari gitar akustik, ketika dicolokkan melalui ampli gitar listrik, suara cenderung “boxy” atau “nasal “, dengan kecenderungan yang meningkat untuk feedback.

Amplifier gitar akustik memiliki sedikit kesamaan dengan rekan-rekan listrik mereka. Seperti yang kita lihat sebelumnya, gitar listrik ada untuk memberikan jejak sonicnya pada tone gitar, biasanya dengan bantuan terhadap tone overdriven. Namun, amplifier gitar akustik tonenya harus terdengar senetral mungkin, dengan respons frekuensi “flat” dan tingkat distorsi serendah mungkin.

Kenyatanya, amplifier akustik memiliki desain yang lebih dekat ke speaker PA, atau sistem stereo hi-fi daripada amplifier gitar listrik. Filosofi intinya adalah untuk memberikan representasi suara gitar akustik yang paling nyata, yang umumnya terjadi dengan menggunakan distorsi rendah, amplifikasi dengan semikonduktor padat dan sistem speaker ganda woofer / tweeter, dengan kemampuan untuk mereproduksi semua frekuensi gitar akustik dari low penuh ke high berkilau.

Untuk tujuan ini, beralasan jika Anda dapat mencapai hasil yang jauh lebih memuaskan untuk memperkuat gitar akustik dengan speaker PA sederhana, daripada jika Anda menggunakan ampli gitar listrik. Ini mungkin benar, jadi mengapa Anda harus mempertimbangkan amplifier gitar akustik khusus sebagai gantinya?

Fitur yang dirancang khusus untuk pemain gitar akustik

Seperti musisi lainnya, pemain gitar akustik memiliki sekumpulan kebutuhan yang sangat spesifik. Dibuat dengan mempertimbangkan kebutuhan pemain gitar akustik, amplifier akustik menawarkan fitur seperti:

Tailored EQ
Ada frekuensi tetap tertentu yang dapat membawa keluar “boxiness” dari tone akustik yang diperkuat, serta membuatnya “lebih besar” (tanpa booming) dan menyempurnakan jumlah “kilau” atau “udara”. Amp akustik biasanya memiliki kontrol EQnya divoicing dengan mempertimbangkan faktor-faktor ini, yang dirancang khusus untuk meningkatkan tonalitas gitar akustik.

Kontrol Feedback
AC-60Desain inti dari gitar akustik adalah untuk menciptakan resonansi akustik – yang juga mengubahnya menjadi perangkap feedback yang sangat efektif. Gelombang suara dari amplifier masuk melalui lubang suara gitar akustik dan beresonansi dalam rongga tubuh gitar – menciptakan loop feedback audio yang berwujud sebagai suara cemerlang keras melalui amplifier. Amplifier akustik biasanya menunjukkan teknologi anti-feedback yang menggunakan kontrol phase atau filter notch yang memungkinkan pemain untuk masuk ke zona dan menghilangkan frekuensi feedback yang bermasalah. Rangkaian amplitik Roland Acoustic Chorus yang populer melangkah lebih jauh, dengan menawarkan sistem anti-feedback cerdas yang secara otomatis akan merasakan dan menyelesaikan masalah feedback itu sendiri, cukup dengan menekan sebuah tombol atau switch.

Efek Spesifik Gitar
Siapa pun yang pernah mempelajari parameter pengeditan mendalam dari unit reverb yang baik akan menyadari betapa kompleksnya hal ini. Ini karena reverb bukan satu pendekatan yang cocok untuk semua, dan beberapa parameter seperti jenis, length, mix, diffusion, pre-delay, HF Damp, LF Damp semua membutuhkan perubahan level halus untuk mengoptimalkan sound / instrumen yang berbeda. Amplifier akustik yang baik dilengkapi dengan algoritma reverb yang sudah dioptimalkan khusus untuk gitar akustik. Efek Chorus yang ditemukan pada amplifier Roland Acoustic Chorus misalnya, telah dirubah khusus untuk rentang spesifik gitar akustik, bersama dengan stereo image yang sangat lebar.

Input Mic
Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, amp akustik sama seperti sistem PA karena unit ini bekerja paling bagus ketika disuarakan dengan respons frekuensi flat untuk reproduksi sound yang akurat. Yang menjadi masalah adalah bahwa sebagian besar produsen amplifier akustik melihat banyak pemain gitar juga bernyanyi dan akan menyertakan input tambahan untuk mikrofon vokal – menggunakan steker konektor mikrofon XLR standar industri.

AMPLIFIER BOSS Acoustic Singer – mendefinisikan kembali apa itu amp panggung akustik

Penyanyi Akustik

Dirilis di acara NAMM 2017, amplifier BOSS Acoustic Singer telah siap untuk menegaskan kembali apa itu amplifikasi akustik. Selain menggabungkan semua fitur yang kami sebutkan sebelumnya dengan amplifier mutakhir dan teknologi speaker untuk sound natural yang murni, dan alami, amp Acoustic Singer telah meningkatkan standar dengan menerapkan banyak pertimbangan dan fitur kepada vokalis sebagai pemain gitar.

Ampli tersebut bisa dibilang sebagai amp instrumen pertama yang menampilkan channel vokal sebagai fitur inti, bukan hanya sampingan. Amplifier Acoustic Singer menawarkan dua channel terpisah, satu channel gitar dan satu channel vokal, masing-masing dengan EQ mereka sendiri yang divoicing khusus, efek spesifik dan fitur anti-feedback tersendiri.

Looper 40 detik onboard mampu mengulang channel gitar dan mikrofon, memungkinkan pengguna untuk membuat soundscapes berlapis berskala besar…..semua dengan kontrol footswitch.

Mungkin yang paling menarik adalah fungsi HARMONY onboard, yang menambahkan auto-harmony cerdas ke input mikrofon. Ampli Accoustic Singer dapat “mendengarkan” akor dan kunci yang dicolokkan gitar ke input instrumen. Ketika seorang penyanyi terhubung ke channel MIC dan mulai bernyanyi, amp Acoustic Singer akan menambahkan satu baris harmoni suara yang ada di kunci diatonik yang sesuai dengan pemain gitar. Efeknya seolah-olah dua orang bernyanyi secara bersamaan. Pengguna dapat memilih harmoni LOW, HIGH atau UNISON, dengan kemampuan untuk menggantinya dengan kaki (footswitch) ke on atau off.

Amp akustik untuk pemain akustik

Seperti yang telah kita lihat, amplifier gitar akustik adalah unit yang sangat berbeda dengan ampli gitar listrik. Jika Anda adalah pemain akustik pada tingkatan apa pun, tentu saja upaya yang berharga adalah pergi ke toko musik lokal Anda dan merasakan sendiri tingkat kedalaman dan clarity yang dapat dibawa oleh amplifier gitar akustik ke instrumen Anda.

Untuk informasi lebih lanjut tentang seri Roland Acoustic Chorus yang dikagumi, dan amplifier BOSS Acoustic Singer baru yang menarik, lihat tautan di bawah ini.

Artikel Terkait

TIPS DAN TRIK UNTUK LOOPER TINGKAT LANJUT
APAKAH ANDA TERJEBAK DALAM LIANG VOKAL?

Produk-produk terkait

Penyanyi Akustik

Paduan Suara Akustik

Related Posts

Animasi Blues Cube
Product Guides

Jajaran Roland Blues Cube Dijelaskan

Sejak dirilis tahun 2014 Amplifier Blues Cube, Roland telah diam-diam mengubah dunia gitar – mengubah nilai-nilai tradisional di kepala mereka dengan menghasilkan amplifier berteknologi tinggi

Read More »
KATANA AMP
'How To' Articles

Mengembangkan Brown Sound

Sound BROWN… tone gitar Rock terbaik! Gitaris telah menggunakan BROWN sebagai kata sifat untuk tone gitar sejak frase ini muncul kembali pada akhir 1970-an /

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!