Mode Ionian untuk Gitaris

Ionian

Latar belakang

Apakah Anda mengetahuinya atau tidak, Anda akan menggunakan mode Ionian, tetapi mungkin merujuknya dengan ‘Skala Mayor” yang lebih umum diterima.

Misalnya, Skala C Mayor persis sama dengan mode C Ionian, Skala G Mayor sama dengan mode G Ionian, dll. Jadi mengapa memiliki nama mewah? Yah, salahkan orang Yunani kuno, karena mereka menamainya. Mereka mungkin berpikir kata-kata kita juga aneh. Sisi positifnya, ketika Anda menggunakan istilah ‘Ionian’ dalam obrolan, musisi lain akan berpikir kalau Anda sangat pintar!

Penting untuk menjelaskan bahwa semua mode lain berasal dari mode Ionian, seperti yang dijelaskan dalam artikel Pengenalan Mode pertama.

Disumbangkan oleh Mark Smith untuk Blog Roland Australia

Apakah Semua Oktaf Terlahir Sama?

Selama berabad-abad, masyarakat dan budaya yang berbeda telah membuat versi musik mereka sendiri. Mereka semua menggunakan instrumen yang berbeda dan memiliki skala yang berbeda, namun, ada satu konstanta – dalam sebagian besar kasus, mereka menyadari interval yang disebut oktaf.

Ini karena konsep oktaf didasarkan pada persamaan matematika sederhana, dan mudah dideteksi oleh telinga. Jika Anda memiliki nada ‘A’ dengan frekuensi 220Hz, maka nada ‘A’ berikutnya (satu oktaf lebih tinggi) akan memiliki tinggi nada (pitch) 440Hz. Lanjut ke satu oktaf lebih tinggi lagi dan ‘A’ akan 880Hz, dan seterusnya.

Jadi, tidak masalah apa saja nada (frekuensi) yang Anda mulai, konsep oktaf tetap sama. Ketika dimainkan bersama, dua nada oktaf beresonansi sedemikian rupa sehingga terdengar menyenangkan bagi telinga manusia.

Namun, cara oktaf dibagi berbeda-beda menurut budaya. Dalam musik Barat, kita memiliki 12 nada dalam oktaf dan interval antara setiap bagian disebut setengah nada (semitone).

Budaya lain memisahkan oktaf secara berbeda. Misalnya, dalam musik Arab oktaf dibagi menjadi 24 nada yang sama spasinya. Ini membuat puluhan mode berbeda (maqam) termasuk hybrid Persia dan Turki. Mengingat bahwa ada sistem penamaan yang rumit untuk mode dan nada, apakah Anda benar-benar masih ingin mengeluh mempelajari beberapa kata baru untuk mode kami?

Berikut adalah semua nada yang tersedia dalam musik Barat: A, A#, B, C, C#, D, D#, E, F, F#, G, G#, A

Benar, hanya 12 nada yang membentuk semua musik yang kita kenal – country, jazz, pop, rock, blues, hip-hop, trans, metal atau apa pun. Tentu, setiap nada dapat memiliki berbagai oktaf, tetapi hanya ada 12 pilihan nada dasar.

Dari 12 nada dalam musik Barat, hanya 8 dari mereka yang digunakan dalam setiap mode – dan pola yang sama diulang untuk semua kunci yang berbeda.

Ingat pelajaran menyanyi sekolah dasar Anda; “Apakah Re Mi Fa Jadi La Si Do”? Inti dari menyanyikan kata-kata aneh itu adalah untuk mencoba dan membuat Anda memahami interval antara nada skala mayor (atau, seperti yang sekarang Anda sebut, mode Ionian).

nada-nada ionian

‘Tone’ juga biasa disebut sebagai ‘Whole step dan ‘semi tone’ adalah ‘half step. Semi tone adalah interval terpendek antara dua nada – mainkan nada apa saja pada gitar dan gerakkan maju (atau mundur) satu fret – dan sebuah tone terbentuk dari dua semitone (jarak dua fret).

Mengapa ini penting? Karena setelah Anda menerapkan pola (Ionian) ini ke memori, Anda dapat menggunakan semua not, untuk semua mode, untuk semua kunci. Ini seperti sihir.

Pada fretboard gitar ini relatif mudah, pelajari pola modal dan bentuknya, lalu gerakkan maju/turun pada fretboard untuk kunci yang berbeda. Tidak begitu mudah bagi pianis!

Rasa Ionia

Sederhananya, Mode Ionian = Skala Mayor. Ini adalah skala musik delapan nada yang dimulai dan berakhir pada oktaf menggunakan pola Tone, Tone, Semi Tone, Tone, Tone, Tone, Semi Tone. Dengan demikian, ia memiliki nuansa ‘bahagia’.

Penting untuk menunjukkan bahwa semua mode jauh lebih dari sekadar urutan nada yang dapat Anda gunakan untuk solo – mode tersebut mendapatkan rasa uniknya dari caranya terdengar cocok dengan progresi akor yang mendasarinya. Bahkan, mengenai solo, sebenarnya cukup jarang seorang pemain gitar akan tetap pada satu mode untuk seluruh durasi solo, karena ‘rasa’ berasal dari konteks akord yang mendasarinya.

Bingung? Mari kita mundur kembali dua langkah. Biasanya seorang gitaris akan melakukan sedikit lebih dari sekadar memainkan kunci lagu sebelum mulai solo. Namun, menggunakan mode mengharuskan Anda berpikir sedikit berbeda – membagi lagu menjadi beberapa bagian (syair, reff/chorus, tengah, dll), lihat struktur akor untuk setiap bagian dan kemudian pilih mode. Mengapa? Karena mode jauh lebih dari sekadar urutan nada yang dapat Anda gunakan untuk solo – mode tersebut mendapatkan rasa uniknya dari caranya yang cocok dengan perkembangan akor yang mendasarinya.

Mode Ionian memiliki rasaan yang relatif ‘bahagia’, seperti line pembuka lagu klasik ‘Twinkle Twinkle Little Star’.

Teori

Seperti yang telah kita tetapkan, mode Ionian persis sama dengan skala mayor untuk kunci apa saja. Itu hanya memiliki nama yang aneh.

ionian_scales

Karena mode Ionian di kunci C terdiri dari C D E F G A B C, jika kita mengambil nada 1st,3rd, 5th (C E G), kita memiliki akord C Mayor. Menambahkan nada ke-7 memberi kita akordke-7 mayor (C E G B).

Kapan menggunakan Mode Ionia

Gunakan mode Ionian untuk solo ketika akord mayor (atau 7 mayor) adalah inti dari progresi.

Misalnya, solo Ionian akan cocok pada lagu apa pun dengan progresi akor I-IV-V klasik. Seperti lagu, oh… sekitar satu miliar lagu yang diputar di radio setiap hari – dan mungkin contoh yang paling banyak dikutip dari solo Ionian adalah Joe Satriani ‘Always with Me, Always with You’.

Oh, dan satu hal terakhir… nuansa karakteristik mode Ionian adalah ketika bagian half step terjadi. Dengan teknik bending / sliding ke nada ini, Anda akan benar-benar mendengar rasa Ionian.

Contoh Video

Dalam video di bawah ini, gitaris Roberto Restuccia menunjukkan nuansa mode Ionian. Track R&B yang halus ini memberi Anda banyak ruang untuk menjadi kreatif saat solo. 8 bar pertama semuanya amaj7 atau Dmaj9, sehingga mereka memberikan latar belakang yang sempurna untuk solo Ionia untuk bersinar.

Berikut adalah perkiraan waktu yang menunjukkan bagaimana Roberto membagi pendekatannya ke solo:

0,00 dk – 0,40 dk: Mode Ionian Murni.
0,40 dk – 0,55 dk: Campuran skala pentatonik mayor dan minor dan hiasan B7.
0,56 detik – 1,35 detik: Kembali ke mode Ionian.
1,36 – akhir: Campuran skala pentatonik mayor dan minor dan hiasan B7 – menyelesaikan kembali ke Ionian.

The Blues Cube amp diatur ke channel crunch dengan Ultimate Blues Tone Capsule dan pedal delay BOSS DM-2W.

Cobalah Sendiri

Berkat orang-orang baik di Coffee Break Grooves, Anda dapat mengunduh semua yang Anda butuhkan secara gratis (backing track, bagan akor, dan posisi jari), lalu mencobanya sendiri. Backing track penuh yang berlangsung selama sekitar 15 menit, jadi ada banyak waktu bagi Anda untuk belajar tanpa harus start / stop / rewind.

Setelah beberapa latihan, Anda akan mulai mendengar rasa mode Ionian ketika digunakan dalam konteks akord yang mendasarinya, dan Anda bisa mendapatkan beberapa campuran tonal yang menarik – hampir antara ‘bahagia’ dan ‘sedih’ dengan trek latar ini.

UNDUH► Backing Track

DOWNLOAD► Bagan Akor

DOWNLOAD► Posisi Jari Mode Ionia

Artikel Terkait

Pengenalan Mode
Dorian Mode
Lydian Mode
Aeolian Mode
Locrian Mode
Mixolydian Mode
Phrygian Mode

Produk-produk terkait

panggung blues cube

me80

Related Posts

'How To' Articles

Mode Dorian untuk Gitaris

Latar belakang Saya bisa membicarakan detail tentang perbedaan antara mode Dorian abad pertengahan, modern dan Yunani, tetapi itu akan membutuhkan pelajaran sejarah dan melibatkan istilah

Read More »
'How To' Articles

Mode Lydian untuk Gitaris

Latar belakang Secara umum mode musik dapat ditelusuri kembali ke berbagai suku dalam masyarakat Yunani kuno, dimana melihat kembali ke asal-usul mereka dari tahun 800

Read More »
'How To' Articles

Mode Mixolydian untuk Gitaris

Latar belakang Mari kita mulai dengan tes cepat, istilah Mixolydian mengacu pada: 1) Karakter ‘Game of Thrones’?2) Orang-orang yang membangun Stonehenge?3) Suku Yunani kuno? Jika

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!