Panduan Lengkap Sistem Switching Efek BOSS ES-5

ES-5

BOSS ES-5 Effects Switching System adalah saudara yang lebih baru dan lebih kecil ke ES-8 yang sangat sukses. Sejak dirilis pada tahun 2015, BOSS ES-8 Effects Switcher telah mendapatkan pengakuan di seluruh dunia. Dengan desain ground breaking, fungsionalitas, dan opsi kontrolnya, BOSS ES-8 menawarkan fitur yang jauh melampaui perangkat serupa.

Pedal Loop switcher bukan hal baru tentu saja. BOSS sendiri adalah pelopor konsep kembali pada tahun 1982, pertama dengan Sound Control Center SCC-700, dan kemudian ME-X yang inovatif; unit multi-efek yang memungkinkan pemain untuk mengintegrasikan dan mengontrol 3 pedal BOSS eksternal pilihan mereka.

Meskipun BOSS ES-5 adalah versi yang sedikit dikecilkan skalanya dari ES-8 yang lebih besar, versi ini masih mengemas lebih banyak fungsi praktis dibanding dengan hampir semua effect switcher lain yang saat ini tersedia. ES-5 sangat powerful dan sekali diatur sesuai keinginan Anda, menjadi “otak” dari seluruh peralatan gitar Anda. Fleksibilitas dan kontrol ES-5 memberi Anda satu titik kontrol terpusat untuk pedal, amplifier, dan perangkat MIDI eksternal.

Tentang Panduan Ini

Dalam artikel ini, kami akan membahas dasar-dasar cara untuk mengoperasikan BOSS ES-5 dalam pengaturan gitar / pedal / amp yang umum. Kami juga akan menggali lebih dalam dan mengurai beberapa kemampuan ES-5 yang lebih canggih, menunjukkan kepada Anda cara mendapatkan utilitas maksimum dari perangkat yang luar biasa ini.

Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari artikel ini, kami akan sangat merekomendasikan menggunakannya bersama dengan manual produk ES-5, tersedia untuk diunduh di sini:
https://www.boss.info/au/products/es-5/support/

Kami akan membahas beberapa fitur secara lebih rinci daripada manual, tetapi manual tetap menjadi sumber daya terbaik untuk informasi lengkap mengenai parameter es-5 yang dapat diedit. Dengan membaca artikel ini bersama manual, Anda akan segera menjadi sangat akrab dengan ES-5 dan semua kemungkinan kontrol yang ditawarkannya kepada Anda.

Disumbangkan oleh Matt Walsham untuk Blog Roland Australia

Bagian Satu: Ikhtisar ES-5

1-1 Ikhtisar ES-5: Mengapa Saya Harus Menggunakan Sistem Switching?

Effect switcher adalah perangkat kontrol yang memungkinkan aliran sinyal gitar mengalami kombinasi pedal dan efek yang berbeda. Switcher efek menyederhanakan pedalboard, memungkinkan pemain gitar lebih mengontrol peralatan mereka. Ini membantu mengurangi kekacauan, stres, dan membebaskan pemain untuk lebih fokus pada permainan mereka.

Pedal terhubung ke “loop” mereka sendiri, yang terletak di sistem switching. ES-5 memiliki LIMA loop bernomor 1-5. Beberapa loop (atau pedal) membuat kombinasi, yang disimpan sebagai preset. Dengan menggunakan footswitches, gitaris memilih kombinasi switcher dan pada akhirnya, perangkat apa yang memproses sinyal gitar.

Untuk informasi lebih lanjut tentang Sistem Switching untuk peralatan Anda, silakan lihat artikel ini: MENGAPA SAYA HARUS MEMBELI SISTEM SWITCHING?

ES-5 diprogram oleh pemain untuk mengaktifkan atau menonaktifkan berbagai kombinasi beberapa loop, semuanya dengan ketukan footswitch tunggal. Pada dasarnya, versi ini dirancang untuk membuat banyak pedal efek tersendiri bertindak seperti unit multi-efek tunggal kustomisasi.

Seri ES juga memiliki keuntungan tambahan untuk menghapus pedal tertentu yang tidak digunakan dari rantai sinyal. Dengan melakukan hal ini maka akan menjaga jalur sinyal sesingkat dan sesederhana mungkin agar tone gitar tetap utuh.

ES-5 menambah konsep Sistem Effect Switching dengan menyediakan sejumlah besar fitur dan manfaat tambahan, jauh melampaui kemampuan perangkat serupa. Fitur tambahan ini sangat memperluas cakupan peralatan gitar dan memberi pemain kontrol penuh atas rantai sinyal mereka. Ini termasuk kontrol satu sentuhan amplifier. Perangkat MIDI dan perangkat efek eksternal. Berikut adalah daftar beberapa fungsi yang dapat dilakukan Boss ES-5 yang memungkinkan kontrol total setiap peralatan gitar:

  • Beralih antara 200 patch preset yang dapat dikustomiasi pengguna dari berbagai kombinasi pedal loop
  • Program tingkat volume yang berbeda untuk setiap patch
  • Mengonfigurasi ulang urutan pedal dalam rantai sinyal untuk masing-masing patch
  • Pisahkan rantai sinyal untuk membuat jalur efek paralel
  • Kendalikan fungsi pengalihan saluran amplifier
  • Integrasikan fungsi kontrol eksternal (Pedal ekspresi, ketuk tempo, dll.)
  • Menyediakan kontrol penuh atas perangkat berkemampuan MIDI, termasuk Perubahan Program dan Continuous Control

Meskipun awalnya membutuhkan beberapa waktu untuk mengatur ES-5 sesuai keinginan Anda untuk melakukan semua fungsi yang diperlukan, hasilnya adalah performa yang jauh lebih bebas stres dan kemampuan untuk membuat Anda lebih fokus bermain.

1-2 Ikhtisar ES-5: BOSS ES-5 atau BOSS ES-8?

Pada intinya, Sistem Switching Efek ES-5 dan ES-8 keduanya menyediakan tingkat fungsionalitas yang sama. Namun, untuk pengurangan ukuran fisik ES-5, ada sejumlah perbedaan dengan saudara kandungnya yang lebih besar, ES-8.

ES-5
ES-8

Perbedaan yang paling jelas adalah bahwa ES-5 menampung lima efek loop, dibandingkan dengan delapan yang tersedia di ES-8.

ES-5 dapat menggunakan hingga DUA Pedal Kontrol Eksternal untuk melakukan fungsi kontrol sedangkan ES-8 dapat memfasilitasi hingga empat.

Mungkin sedikit kurang jelas, tetapi sama pentingnya, adalah ES-5 yang tidak memiliki VOL. LOOP sebagaimana yang ada dalam ES-8. Loop ini biasanya berinteraksi dengan loop efek amplifier gitar. Loop ini memungkinkan pengguna untuk merutekan salah satu loop efek ES-8 baik ke input amp ATAU melalui loop efek amp – metode koneksi yang umumnya dikenal sebagai metode 4 kabel (4CM).

ES-5 tidak memiliki VOL khusus ini. Loop. Ini masih dapat dihubungkan dengan ampli gitar menggunakan 4CM, hanya melakukannya yang akan menggunakan salah satu loop efek ES-5. Ini berarti bahwa hanya empat efek loop akan tetap tersedia untuk digunakan.

ES-5 cocok untuk gitaris dengan pengaturan yang lebih ringkas yang tidak memerlukan fleksibilitas lengkap dari pengaturan 4CM.

Lihat di bawah ini untuk perbandingan ES-5 yang lebih rinci dengan ES-8:

Bagan Perbandingan

1-3 Ikhtisar ES-5: Arsitektur BOSS ES-5

Untuk mengambil alih komando semua yang ditawarkan Boss ES-5, ini membantu memahami komponen utamanya, serta bagaimana komponen tersebut bekerja bersama satu sama lain.

Di bawah ini adalah gambar panel belakang ES-5, bersama dengan diagram blok yang menunjukkan struktur internal perutean jalur sinyal:

ES-5

INPUT: Sinyal gitar masuk ke sini
INPUT BUFFER: Buffer input yang dapat dipilih untuk mengoptimalkan nada gitar (lihat bagian 11)
TUNER BUFFER: Mengoptimalkan kekuatan sinyal ke jack                                                                  
TUNER: Jack output khusus untuk mengirim salinan sinyal input ke tuner. *Perhatikan bahwa output ini selalu aktif, bahkan ketika ES-5 dalam mode MUTE – memungkinkan penyetelan diam di atas panggung.
ANALOG SWITCH ARRAY: Ini sungguh merupakan jantung ES-5. Saklar ini memiliki, mengontrol dan mengatur lima efek loop.

Setiap loop dapat diakses melalui jack SEND dan RETURN pada panel belakang ES-5. (Lihat Bagian 2-1)

Di sebagian besar Loop Switcher, loop mematuhi pengaturan seri, satu demi satu. (yaitu Loop 1 RETURN akan memberi umpan langsung ke Loop 2 SEND dan sebagainya.)

Analog Switch Array ES-5 menggunakan matriks switch relai yang cerdas untuk memberikan fleksibilitas total opsi jalur sinyal. Pertimbangkan contoh berikut (gambar 1) di mana kami memiliki pedal yang terhubung ke tiga loop ES-5.

Ikuti panah jalur sinyal dari IN1 (INPUT) dan Anda akan melihatnya mengikuti jalur “serial” standar, seperti yang akan Anda temukan di sistem pengalihan normal:

Input > LOOP 1 KIRIM > LOOP 1 KEMBALI > LOOP 2 KIRIM > LOOP 2 KEMBALI > LOOP 3 KIRIM > LOOP 3 KEMBALI > Output

.. Atau lebih sederhana:

INPUT > LOOP 1 > LOOP 2 > LOOP 3 > OUTPUT

Berbeda dengan sebagian besar perangkat switching efek lainnya, ES-5 memberi Anda opsi untuk mengonfigurasi ulang aliran sinyal ini, seperti pada contoh berikutnya (gambar 2):

Di sini Anda dapat melihat bahwa rangkaian baru membuat alur sinyal yang diurutkan ulang:

INPUT > LOOP 2 > LOOP 1 > LOOP 3 > OUTPUT

Fitur unik dan kuat ini berlaku secara berbeda untuk setiap patch, memungkinkan Anda untuk mengurutkan kembali pedal Anda seusai yang diinginkan untuk mencapai suara dan efek yang berbeda. (Untuk detail lebih lanjut, lihat bagian 3-1)

MIXER: Analog Switch Array memiliki kemampuan untuk membagi sinyal menjadi dua jalur, untuk membuat jalur efek paralel dan memberikan efek fungsi carryover / pemisahan (Lihat bagian 3-2 & 3-3).

MIXER adalah bagian yang mencampur sinyal terpisah ini kembali ke sinyal mono yang dikirim ke output. Karena sirkuit mixer memiliki opamp kecil, maka sirkuit ini juga memberikan dua fungsi tambahan yang penting

1) Dapat memberikan boost/reduction level yang dapat berubah (+6dB hingga -12dB) untuk masing-masing patch
2) Bertindak sebagai buffer untuk output

Mixer dapat sepenuhnya dilemahkan, jika routing paralel atau fungsi switching/carryover tidak diperlukan. (Lihat bagian 3-4):

MUTE: Membisukan OUTPUT ES-8, sementara meninggalkan semua jalur sirkuit lainnya utuh.

OUTOUT: Output sinyal akhir – terhubung ke input amplifier.

Sekarang Anda memahami bagaimana sinyal mengalir melalui ES-5 dan mulai mendapatkan gambaran tentang banyak kemungkinan, mari kita mulai dengan melihat dasar-dasar koneksi dan penggunaannya.

BAGIAN DUA: Dasar-Dasar ES-5

2-1 DASAR-DASAR ES-5: Menghubungkan Pedal Efek Anda

Pertama, penting untuk dicatat bahwa meskipun memiliki kemiripan dengan unit multi-efek, ES-5 adalah sistem switching/ routing / kontrol. Unit ini tidak memiliki efek bawaan sama sekali.

Untuk mendengar sound selain sinyal gitar clean, setidaknya satu pedal efek membutuhkan koneksi ke salah satu loop ES5.

Contoh:

Mari kita lihat cara memulai:
https://www.youtube.com/watch?v=sLn6JWYibi8

  1. Sambungkan kabel gitar Anda ke jack INPUT ES-5
  2. Selanjutnya, sambungkan SEND 1 pada ES-5 ke INPUT pedal efek
  3. Kemudian, sambungkan OUTPUT pedal efek ke RETURN 1 pada ES-5
  4. Nyalakan pedal efek*
  5. Hubungkan jack OUTPUT ES-5, ke INPUT amplifier Anda
  6. Daya ES-5 menggunakan adaptor yang disertakan

*CATATAN: Untuk pengoperasian normal, semua pedal efek yang terhubung ke ES-5 harus diaktifkan (ON). ES-5 mengontrol operasi on/off efek dengan memindahkannya masuk atau keluar dari rantai sinyal.

Untuk menghubungkan pedal efek tambahan ke loop efek yang tersisa pada ES-5, ulangi langkah 2 – 4 di atas untuk masing-masing loop.

Setelah Anda menghubungkan semua pedal Anda ke Boss ES-5, Anda sekarang siap untuk mulai membangun “patch” pertama Anda.


2-2 DASAR-DASAR ES-5: Struktur Memori Patch

Seperti yang diuraikan sebelumnya, konsep utama ES-5 adalah memberi pemain kemampuan untuk menyalakan dan mematikan berbagai kombinasi pedal yang terhubung dengan satu injakan dari salah satu footswitch bernomor. Untuk mencapai hal ini, bersama dengan berbagai fungsi lain, kombinasi pedal yang diinginkan harus disimpan ke dalam ES-5 sebagai patch (kadang-kadang disebut preset).

ES-5 memiliki kemampuan untuk menyimpan dan mengingat hingga 200 patch yang berbeda. Patch ini diatur oleh Group Grup (1-8), Bank (1-5) dan Nomor (1-5).

Untuk memanfaatkan ES-5, Anda harus mengenal cara beralih antara grup, bank, dan patch. Sebelum melakukannya, mari kita pertama kali mengenal layar LCD ES-5.

Ketika tidak dalam mode EDIT, kami merujuk ke tampilan LCD sebagai Layar Play. Layar Play memiliki lima mode tampilan berbeda yang bersiklus dengan berulang kali menekan tombol EXIT. (Kami akan merujuk pada lima variasi Layar Play ini di seluruh dokumen ini.)

Setelah memilih patch, nomor patch unik ditampilkan sebagai 3 digit pada Layar Nama Patch dan Layar Nomor Patch, seperti yang ditunjukkan di bawah ini.

Ketika di salah satu layar ini, Anda dapat memilih patch apa saja secara manual di ES-5. Gunakan tombol [◄] [►] untuk men-scroll kursor ke digit Grup/Bank/Angka, lalu ubah masing-masing 3 digit menggunakan tombol [ – ] [ + ].

Metode di atas dapat mengakses nomor grup / bank / patch dan dalam pengaturan default ES-5 adalah satu-satunya cara untuk mengakses 8 grup.

Namun Bank dan Patch Number, gunakan footswitches ES-5 untuk seleksi.

Untuk mengubah Bank: Gunakan footswitch BANK untuk menggulir 5 bank yang tersedia (per grup)
Untuk mengubah Nomor Patch: Gunakan salah satu footswitch bernomor (1-5)

Ini menjelaskan struktur patch ES-5, serta cara mengakses patch. Mari kita mulai dengan ES-5 di patch nomor 111 dan melanjutkan untuk membuat patch pertama kita.

2-3 DASAR-DASAR ES-5: Membuat dan Menyimpan Patch

Pada unboxing ES-5, setiap patch menjadikan preset dalam keadaan sepenuhnya netral dengan semua loop dinonaktifkan, (yaitu rute sinyal input ES-5 langsung ke output). Dengan asumsi ampli gitar Anda diatur untuk tone clean dengan ES-5 terhubung, keadaan netral ini akan menghasilkan tone clean tanpa efek.

Contoh:
Sekarang mari kita lihat cara membuat dan menyimpan patch yang memberikan sound distorsi, dengan mengaktifkan Loop 1, yang memiliki, dalam hal ini, pedal Distorsi BOSS DS-1X.

Anda sekarang memiliki patch nomor 111 (footswitch 1) sebagai patch awal, tidak terpengaruh Anda dan patch nomor 112 (footswitch 2) sebagai patch dengan pedal Distorsi diaktifkan. Cek di antara dua patch tersebut dan Anda akan melihat bahwa Anda telah membuat patch pertama Anda.

Selanjutnya, mari kita lihat cara lain untuk beralih di antara efek terhubung Anda secara real time.

2-4 DASAR-DASAR ES-5: MODE MEMORI dan MODE MANUAL

ES-5 memiliki dua mode operasi yang berbeda: MODE MEMORY dan MODE MANUAL.

Sampai sekarang, kami telah mendiskusikan Mode Memori, di mana Anda membuat, menyimpan, dan mengingat berbagai kombinasi preset efek pada loop ke dalam patch Anda sendiri.

Namun, dengan menahan footswitch BANK selama 2 detik atau lebih, Anda akan melihat LED indikator footswitch berubah warna dari biru ke merah, yang menunjukkan bahwa ES-5 sekarang telah memasuki MODE MANUAL.

Mode Manual mengubah fungsi dari lima footswitch bernomor es-5. Sekarang, bukannya memilih patch preset, footswitches menjadi sakelar akses langsung untuk menyalakan atau mematikan setiap loop. Pada dasarnya, ES-5 sekarang bertindak seperti deretan 5 stompbox tradisional.

Contoh:

Mode manual bisa sangat berguna dalam skenario performance. Katakanlah patch preset Anda memiliki pedal distorsi aktif (Loop 1), tetapi Anda ingin menambahkan beberapa Delay (Loop 2) hanya untuk frasa pendek tertentu. Daripada mengambil seluruh slot memori untuk suara baru ini, cukup beralih ke mode manual akan memungkinkan Anda untuk mengaktifkan atau menonaktifkan Loop 2 sesuai yang diperlukan di seluruh lagu.

Ketika Anda beralih kembali ke MODE MEMORI dengan menekan footswitch BANK selama 2 detik, ES-5 akan segera kembali ke setting patch preset.

Dengan memahami struktur patch, mempelajari cara membuat dan menyimpan patch dan beralih antara mode MEMORY dan MANUAL, Anda sekarang akan memiliki pegangan yang baik mengenai operasi dasar ES-5. Ini tentu saja cukup informasi bagi Anda untuk lebih akrab dengan membuat patch Anda sendiri dan mengaturnya untuk penampilan Anda.

Keindahan ES-5 adalah bahwa versi ini tidak berhenti pada saat ini. ES-5 memiliki sejumlah fungsi canggih, banyak dari fungsi tersebut unik untuk Switching Systems BOSS seri ES. Mari kita mulai menggali beberapa fitur eksklusif ES-5 dan menemukan cara memanfaatkan kekuatan penuhnya untuk sepenuhnya mengontrol seluruh peralatan Anda.

BAGIAN TIGA: Routing Sinyal ES-5

3-1 Routing Sinyal ES-5: Mengubah Urutan Efek

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, sebagian besar produk switching loop memiliki arsitektur dasar yang hanya mengaktifkan dan mematikan efek dalam penempatan secara seri.

Analog Switching Array ES-5 (lihat bagian 1-3), memberi Anda kekuatan untuk sepenuhnya mengatur ulang urutan yang terhubung dari pedal efek Anda sesuai keinginan. Anda bahkan dapat mengubah urutan pedal untuk setiap patch.

Seperti yang diketahui oleh banyak pemain gitar, urutan di mana Anda menghubungkan pedal efek Anda memiliki dampak yang signifikan pada suara akhir. Pedal wah-wah yang ditempatkan SETELAH pedal distorsi tidak akan meniru suara wah klasik yang kita sukai. Menempatkan wah-wah SEBELUM pedal distorsi menciptakan tone wah klasik.

Pedal delay akan bereaksi sangat berbeda juga, tergantung apakah itu ditempatkan sebelum atau aetelah distorsi.

Di bagian berikutnya, kita akan mempelajari cara mengeksploitasi efek perubahan penempatan efek dengan mengubah aliran rantai sinyal dalam ES-5. Ini terjadi melalui Loop Structure Screen ES-5.

Loop Structure Screen menunjukkan urutan loop, baik diaktifkan atau tidak.

Catatan: I = Input dan O = Output. Oleh karena itu, aliran sinyal dari kanan ke kiri.

Contoh:
Untuk menunjukkan, mari kita hubungkan Pedal Distorsi DS-1X ke Loop 1 dari ES-5 dan pedal Digital Delay DD-7 ke Loop 2.

Seperti yang dapat Anda lihat, kemampuan untuk mengubah urutan efek dapat membuka suara dan peluang yang benar-benar baru untuk ekspresi. Ini adalah fitur yang powerful dari ES-5 namun hanya menandai awal kemampuan routing sinyal canggihnya.

Selanjutnya, mari kita lihat bagaimana ES-5 menciptakan rantai efek paralel.

3-2 ES-5 Routing Sinyal: Membuat dan Menggunakan Rantai Efek Paralel

Biasanya ketika kita menghubungkan efek pedal ke satu sama lain, efek tersebut terhubung dalam SERI, satu demi satu:

Sinyal dry (kering) menuju ke pedal 1. Pedal 1 menambahkan efeknya kemudian melewati seluruh suara yang berpengaruh ke pedal 2 dan sebagainya.

Seringkali, seorang pemain gitar mungkin ingin mengirim sinyal dry ke pedal 1 DAN 2 – sehingga kedua pedal tersebut dapat memproses sinyal kering secara mandiri sebelum dikombinasikan kembali untuk diturunkan sisa rantainya. Seperti ini:

Ini adalah koneksi paralel dan terjadi dengan membagi sinyal menjadi dua salinan yang sama (pada split point), memprosesnya secara tersendiri dan kemudian menggunakan MIXER internal untuk menggabungkan kembali 2 sinyal pada split point.

Seperti dalam contoh sebelumnya di mana kita mengubah urutan efek (lihat bagian 3-1), koneksi efek paralel dapat menghasilkan hasil sonik yang berbeda ke koneksi secara seri. Beberapa contoh penggunaan rantai paralel adalah:

  • Dua pedal delay yang diatur ke waktu delay yang berbeda akan menghasilkan suara yang sangat berbeda tergantung pada koneksi secara seri atau paralel.
    Koneksi paralel memungkinkan dua pedal untuk memproses sinyal dry dengan waktu delay yang berbeda.
    Koneksi secara seri dapat menghasilkan suara yang sangat kompleks karena pedal delay kedua bertindak berdasarkan sinyal yang sudah tertunda dari pedal 1.
  • Pedal Fuzz kadang-kadang terlalu mendistorsi dan tidak memiliki definisi. Dengan menghubungkannya secara paralel, sinyal dry menyatu dengan fuzz untuk memberikan lebih banyak definisi.
  • Pedal Vibrato yang dikombinasikan secara paralel dengan sinyal dry akan berubah menjadi efek CHORUS.

Pada kenyataannya, ada banyak kegunaan untuk rantai efek paralel. ES-5 memungkinkan eksplorasi cepat dan dengan mudah pada tone dan tekstur yang berbeda yang tersedia dengan menggunakan koneksi paralel.

 
Contoh:

Mari kita lihat bagaimana ES-5 menciptakan koneksi paralel. Dalam contoh ini, kita akan menghubungkan pedal Distorsi DS-1X (Loop 1) secara paralel dengan PH-3 Phase Shifter (Loop 2).

Seperti yang dapat kita lihat, kemampuan untuk membuat jalur paralel dengan ES-5 sangat berguna untuk memperluas palet suara yang tersedia dari pedal efek yang ada.

Rangkaian yang sama yang mengirimkan sinyal ke rantai paralel dan dikombinasikan kembali memungkinkan ES-5 untuk melakukan fungsi lain yang sangat berguna, yang dikenal sebagai CARRYOVER.

3-3 ES-5 Signal Routing: Menggunakan fungsi CARRYOVER

Fungsi CARRYOVER (kadang-kadang disebut spillover atau trail) adalah fungsi yang sangat berguna untuk efek berbasis waktu, seperti Delay dan Reverb.

Katakanlah Anda memiliki patch yang dihubungi efek delay dengan jumlah delay yang sehat yang masih tersisa (“trail”) setelah Anda selesai bermain. Masalah dengan sebagian besar effect switcher (dan banyak perangkat multi-efek juga) adalah bahwa ketika Anda beralih ke patch berikutnya, “trail” delay akan tiba-tiba terputus.

Melalui penggunaan cerdas dari Analog Switching Array internalnya, ES-5 dapat “mengalihkan” trail delay / reverb ini ke dalam patch yang dipilih berikutnya – untuk transisi yang mulus antar tone.

Contoh:
Mari kita lihat bagaimana kita dapat menggunakan fungsi pengalihan (carryover). Dalam contoh ini, kami memiliki 2 patch berikut yang telah diatur sebelumnnya ke dalam ES-5:

Patch 111 (Footswitch 1)
Loop 1: Distorsi DS-1X
Loop 2: DD-7 Digital Delay diatur untuk LEVEL sedang dan FEEDBACK

Patch 112 (Footswitch 2)
Tone clean. Semua loop dilewati.

CATATAN: Fungsi loop paralel dan fungsi Carryover dimungkinkan oleh ES-5 yang memiliki kemampuan internal untuk membagi sinyal menjadi 2 jalur dan kemudian menggabungkannya kembali menggunakan MIXER internal.
Karena ES-5 hanya memiliki satu mixer internal itu berarti bahwa, tergantung pada pengaturan, dalam situasi tertentu, Anda mungkin tidak dapat menggunakan koneksi paralel atau fungsi Carryover mungkin tidak bekerja.

Selain memungkinkan ES-5 untuk melakukan loop paralel dan fungsi Carryover, MIXER internal memiliki beberapa fungsi sekunder yang sangat berguna dan dapat berguna dalam banyak situasi.

3-4 ES-5 Signal Routing: Fungsi MIXER – Patch Volume dan Output Buffer

Seperti disebutkan sebelumnya, MIXER internal adalah bagian penting dari fungsi Parallel Chain & CARRYOVER. Ini akan diaktifkan secara otomatis jika Anda mengaktifkan salah satu dari dua fungsi ini.

Jika Anda tidak menggunakan Parallel Chain atau CARRYOVER dalam patch Anda, maka MIXER akan default ke pengaturan OFF. Mengaktifkannya akan memanfaatkan fungsi berguna lainnya:

1) Menyesuaikan level masing-masing patch. Mixer berisi opamp kecil (Operational Amplifier) yang dapat mengurangi atau meningkatkan level output setiap patch melalui kontrol boost yang dapat disesuaikan pengguna. Hal ini memungkinkan Anda untuk mengatur tingkat volume yang berbeda dari setiap patch – fungsi yang sungguh sangat berguna.

Pengaturan level yang tersedia adalah:
-12dB, -9dB, -6dB, -3dB, 0, +3dB, +6dB

2) Output buffer. Karena arsitektur ES-5 terdiri dari jalur sinyal semua analog dengan loop bypass yang tepat, unit ini rentan terhadap masalah yang sama seperti pedal bypass s yang tepat, yaitu dengan kabel panjang (lebih dari 18′) Anda akan mengalami kehilangan treble high dalam tone Anda.

Ketika mixer di ES-5 diaktifkan, secara otomatis menahan sinyal output untuk mempertahankan tone gitar Anda. (Untuk informasi lebih lanjut tentang buffer, lihat Bagian 3-5)

 
Contoh:
Untuk mengakses MIXER internal:
  1. Tekan EDIT
  2. Gunakan tombol [◄ ] [► ] untuk men-scroll ke Menu PATCH dan tekan ENTER
  3. Scroll ke Mixer dan tekan ENTER. Anda akan melihat layar ini:
    ES-5_13
  4. Gunakan tombol [ + ] untuk mengalihkan switch (Sw) ke ON.
  5. Scroll ke pengaturan Gain dan gunakan [ – ] [ + ] untuk mengatur gain boost/reduction.
    Pengaturan yang tersedia adalah -12dB, -9dB, -6dB, -3dB, 0dB, +3dB, +6dB*
    * Perhatikan bahwa pada semua pengaturan gain, sinyal output sekarang di-buffer.
  6. Simpan pengaturan Anda ke patch dengan menekan WRITE > ENTER > ENTER

Buffer adalah konsep yang sering disalahpahami pada gitar, jadi mari kita bicara tentang itu sedikit dalam hubunggannya dengan fitur lain dari ES-5: BUFFER INPUT.

Routing Sinyal 3-5 ES-5: Menggunakan BUFFER INPUT

Ini adalah fakta fisika bahwa ketika Anda mulai menjalankan sinyal gitar pasif Anda melalui kabel lebih panjang dari sekitar 18′, Anda akan mengalami beberapa penurunan tone yang jelas. Hal ini disebabkan oleh kapasitas kabel itu sendiri yang bekerja pada sinyal impedansi yang relatif lemah dan tinggi yang merupakan output dari gitar dengan pickup pasif. Kapasitas kabel menciptakan efek filter, mirip dengan memutar kenop tone pada gitar Anda. Semakin panjang kabel, semakin banyak treble (dan bahkan sedang hingga high) akan berkurang.

Bagi beberapa pemain gitar, efek ini adalah bagian penting dari suara mereka. Banyak pemain pada tahun 1960-an dan 1970-an menggunakan “kabel keriting” yang memiliki banyak kapasitas untuk dengan sengaja menumpulkan suara ampli bright mereka.

Namun bagi banyak pemain, kejernihan berkilau dari sinyal gitar murni lebih disukai.

Buffer adalah perangkat elektronik yang menyediakan input impedansi ideal untuk “menerima” sinyal dari pickup gitar Anda dan mengonversinya menjadi sinyal impedansi rendah yang lebih kuat yang memungkinkannya untuk “mengalir” lebih baik melalui sisa rantai sinyal Anda.

Seperti yang telah kita bahas, ES-5 memiliki kemampuan untuk menyangga (buffer) sinyal output melalui mixer internal, namun area paling penting untuk menempatkan buffer (jika Anda ingin menggunakannya) adalah pada awal rantai sinyal Anda, tepat setelah pickup gitar. Untuk alasan ini, ES-5 memiliki buffer yang terletak pada tahap INPUT-nya. Buffer ini dapat dipilih untuk masing-masing patch.

buffer Input ES-5 default ke ON untuk setiap patch, namun Anda mungkin ingin melewati buffer input jika:

  • Anda lebih suka menjinakkan beberapa treble dan kehadiran dari sinyal gitar Anda
  • Anda memiliki pedal Fuzz atau Wah bergaya vintage yang menunjukkan perilaku tidak menentu atau tone di bawah standar ketika diberi sinyal buffer.
Contoh:
Untuk mengalahkan Buffer Input pada patch tertentu:
  1. Tekan EDIT
  2. Gunakan tombol [◄ ] [► ] untuk men-scroll ke Menu Patch dan tekan ENTER
  3. Scroll ke Buffer Input dan tekan ENTER
  4. Gunakan tombol [ – ] [ + ] untuk memilih ON atau OFF
  5. Simpan pengaturan dengan menekan WRITE > ENTER > ENTER

BAGIAN EMPAT: Fitur Kontrol ES-5

4-1 Kontrol ES-5: Ikhtisar Kontrol Eksternal

Sejauh ini, kami telah membahas fungsi utama ES-5 tentang routing / mengelola rantai sinyal audio gitar.

Dimaksudkan sebagai semacam “kontrol master” untuk peralatan Anda, ES-5 juga menggabungkan kemampuan yang kuat untuk memiliki kontrol satu sentuhan pada banyak aspek peralatan Anda. Serta fungsi sederhana menyaktifkan atau mematikan efek dalam rantai kontrol Anda, ES-5 juga dapat mengirim:

  • mengalihkan sinyal ke amplifier atau efek dengan beralih jack
  • pulsa sesaat untuk mengontrol fungsi Tap Tempo atau sejenisnya

Es-5 dapat mengirim dan menerima MIDI:

  • Pesan Perubahan Program
  • Pesan Kontrol Berkelanjutan
  • Sinkronisasi Clock

Ini melakukan sejumlah fungsi ini secara bersamaan, sehingga jumlah kontrol yang mengejutkan terjadi dalam setiap patch ES-5.

ES-5 dapat mengontrol peralatan eksternal dengan dua mekanisme utama:

i) Ext CTL (Kontrol Eksternal) jack.

ES-5_14ES-5 memiliki dua jack output CTL EXT pada panel belakang, berlabel CTL1/2 dan CTL3/4

Jack ini terhubung ke perangkat eksternal apa saja yang menggunakan jack 1/4″ untuk fungsi kontrol, (misalnya jack footswitch amplifier, input tap tempo delay pedal, input ekspresi pedal modulasi, dll.)

Setiap jack dapat mengontrol hingga dua perangkat yang berbeda dengan menggunakan Kabel Y.

Dengan mencolokkan ujung TRS (stereo) tunggal dari Kable-Y ke jack CTL 1/2, kedua ujung TS (mono) kemudian dapat digunakan untuk mengontrol 2 perangkat yang berbeda seperti yang ditunjukkan.

CATATAN: Menggunakan kabel TS (yaitu kabel gitar “mono” biasa), hanya mengaktifkan pengiriman TIP, yang memungkinkan akses ke hanya SATU kontrol eksternal per CTL JACK.)

Anda dapat melihat status jack CTL 1/2 dan CTL 3/4 pada ES-5 dengan menekan EXIT berulang kali sampai Anda mencapai layar CTL OUT.

ES-5 dapat menghasilkan berbagai sinyal kontrol dari jack CTL ini, termasuk sinyal kontrol momentary, latching, dan pulse. Sinyal kontrol ini dihasilkan dari dalam ES-5 (lihat bagian 4-2, 4-3, 4-7) atau dengan menghubungkan pedal kontrol eksternal ke jack CTL IN (lihat bagian 4-5). Perhatikan bahwa semua pengaturan di menu CTL/EXP disimpan sebagai bagian dari patch saat ini.

ii) Menggunakan MIDI
ES-5 adalah pengontrol MIDI lengkap dan dapat digunakan untuk mengontrol perangkat eksternal apa saja dengan port MIDI IN, termasuk pedal efek digital, prosesor rackmount, ampli gitar Berkemampuan MIDI, sequencer, dan bahkan controller lighting!

ES-5 dapat menghasilkan pesan MIDI Program Change (PC), Continuous Control (CC) atau MIDI Clock Sync.

Setiap patch ES-5 dapat mengirimkan hingga 8 pesan MIDI yang berbeda secara bersamaan.

ES-5 juga memiliki port MIDI IN, memungkinkan kontrol dari perangkat MIDI lain seperti sequencer atau perangkat master clock.

Untuk mempelajari selengkapnya tentang menggunakan kontrol MIDI, lihat bagian 4-8

Untuk sisa dokumen ini, kita akan melihat bagaimana menerapkan beberapa opsi kontrol yang lebih umum digunakan, untuk membuat Anda mulai di jalan untuk menemukan kemampuan penuh ES-5.

Kontrol 4-2 ES-5: Switching Channel pada Amplifier Anda

Salah satu fungsi kontrol ES-5 yang paling mendasar (namun berguna) adalah kemampuan untuk mengaktifkan channel pada amplifier gitar Anda dan menyimpan pengaturan channel itu sebagai bagian dari patch ES-5 Anda. Artinya, ES-5 dapat mengganti channel ampli Anda, sementara mengaktifkan / mematikan beberapa pedal secara bersamaan, semua cukup dengan satu pijakan footswitch.

ES-5 dapat melakukan ini untuk amplifier apa saja yang menggunakan jack standar 1/4″ untuk kontrol footswitch

CATATAN: Dimungkinkan bagi ES-5 untuk menyalakan channel pada beberapa amplifier dengan konektor footswitch DIN multi-pin, tetapi untuk melakukannya akan membutuhkan pembuatan kabel khusus, yang, jika dirakit dengan tidak benar, berpotensi merusak ES-5 dan / atau amplifier Anda. Silakan berkonsultasi dengan pabrikan amplifier untuk menentukan kesesuaian amplifier yang dikendalikan oleh switcher eksternal seperti ES-5.

Mari kita lihat bagaimana kita dapat menghubungkan ES-5 ke jack footswitch amplifier gitar dan menggunakan ES-5 untuk mengubah channel.

Contoh:

Jack CTL EXT pada awalnya akan default untuk menghasilkan sinyal footswitch model latching – moel operasi jack footswitch yang paling umum. Namun beberapa amplifier hanya memerlukan sinyal denyut sesaat agar switch channel bereaksi.

ES-5 dapat mengirim sinyal pulse momentary, bukannya sinyal latching, dalam menu PLAY OPTION sebagai berikut:

Contoh:

        1. Tekan EDIT
        2. Gunakan tombol [◄ ] [► ] untuk mengscroll ke Menu Opsi Play dan tekan ENTER
        3. Srcoll ke halaman Controller dan tekan ENTER
          ES-5_17
          Perhatikan bahwa semua CTL telah default ke “LAT” (Latching)
      1. Pindahkan kursor ke C1 lalu gunakan tombol [-] [ + ] untuk beralih layar untuk membaca “PLS” (Pulse). CTL1 sekarang akan mengeluarkan sinyal kontrol PULSE sesaat ketika diaktifkan
      2. Jika ini tidak berhasil, itu mungkin berarti bahwa amplifier Anda membutuhkan pulse polaritas terbalik. Jika demikian, atur status C1 ke “INV”
      3. Keluar ke Layar Play dengan menekan EXIT > EXIT. Opsi Play disimpan secara otomatis

Kemampuan ES-5 untuk menghasilkan berbagai jenis sinyal dari jack CTL EXT-nya membuatnya sangat berguna untuk interface dengan berbagai perangkat dan fungsi yang memiliki jack kontrol 1/4″.

Fitur lain yang paling berguna adalah kemampuan es-5 untuk mengatur TAP TEMPO dari pedal delay eksternal dengan jack input tap tempo.

4-3 Kontrol ES-5: Secara otomatis mengirim KONTROL TAP TEMPO

Ini adalah fitur yang sangat umum dari pedal delay modern untuk dapat mengatur waktu delaynya dengan cara footswitch TAP TEMPO eksternal.

ES-5 memiliki kekuatan untuk meringankan Anda dari mengetuk tempo secara manual ke pedal, dengan mengirim serangkaian ketukan yang tepat dan dikendalikan tempo melalui jack CTL EXT saat Anda memilih patch.

Mari kita lihat cara mengatur ES-5 untuk menghasilkan sinyal Tap Tempo secara otomatis dari jack CTL EXT.

Contoh:
      1. Sambungkan kabel jack 1/4″ antara jack CTL 1/2 dan input Tap Tempo dari pedal delay Anda
      2. Tekan EDIT
      3. Gunakan tombol [◄ ] [► ] untuk mengscroll ke Menu Play Option dan tekan ENTER
      4. Scroll ke halaman Controller (lihat di bawah) dan tekan ENTER
        ES-5_18
      5. Pindahkan kursor ke C1 lalu gunakan tombol [ – ] [ + ] untuk beralih layar untuk membaca “TP2”, “TP3” atau “TP4”. Ini menentukan apakah ES-5 akan mengirim 2, 3 atau 4 ketuk pulse saat diaktifkan.
        Pengaturan ini tergantung pada pedal delay Anda. yaitu jika pedal delay Anda memerlukan tiga ketukan untuk mengatur tempo, maka Anda harus mengatur parameter C1 ke “TP3
      6. Tekan EXIT hingga Anda mencapai Patch Name Screen atau Patch Number Screen. Perhatikan bahwa sisi kanan bawah layar menunjukkan pengaturan tempo saat ini di BPM.
        ES-5_19
      7. Gunakan tombol [ – ] [ + ] untuk mengatur tempo yang diinginkan
      8. Tekan tombol EXIT berulang kali hingga Anda masuk ke CtL Out Screen
      9. Scroll ke C1 dan gunakan tombol [ – ] [ + ] untuk menentukan value nada (relatif terhadap pengaturan Tempo) yang Anda inginkan untuk mengetuk tap tempo secara otomatis.
        ES-5_20
        yaitu Memilih ♩ (Not seperempat) akan mengirim denyut irama pada tempo yang dipilih (yaitu 120bpm)
        Memilih ♪ (Not ke delapan) akan mengirim denyut irama dengan kecepatan dua kali dari tempo yang dipilih
        Dalam hal ini, kami telah memilih not delapan bertitik.
      10. Simpan setelan ini dengan menekan WRITE > ENTER > ENTER

CATATAN: Anda dapat mengatur waktu tap tempo yang berbeda untuk setiap patch di ES-5.

Meskipun fungsionalitas otomatis tersedia dalam ES-5, kontrol manual dari berbagai fungsi juga tersedia.

Dibangun dengan mepertimbangkan portabilitas, ES-5 memiliki jumlah footswitches yang terbatas pada chasis-nya. Namun, unit ini memang memiliki kemampuan untuk menambahkan pedal kontrol / ekspresi eksternal yang dapat ditetapkan untuk melakukan berbagai fungsi.

4-4: Kontrol ES-5: Menambahkan Pedal Kontrol atau Ekspresi

ES-5_21Pada panel belakang ES-5 ada jack yang memungkinkan Anda menyambungkan hingga 2 Pedal Kontrol eksternal atau satu Pedal Ekspresi.

Pedal Ekspresi
Menyambungkan pedal ekspresi memungkinkan Anda melakukan dua hal:
  1. Mengontrol Master Tempo menggunakan pedal ekspresi
  2. Kirim pesan Kontrol Berkelanjutan MIDI ke perangkat yang kompatibel melalui port MIDI OUT. Hal ini memungkinkan Anda untuk menggunakan Pedal Ekspresi untuk memberikan berbagai kontrol ke parameter yang didukung dari perangkat berkemampuan MIDI Anda dan merupakan alat ekspansi yang sangat kuat.
    (Untuk informasi selengkapnya tentang penggunaan Pedal Ekspresi MIDI lihat bagian 4-7)

*CATATAN: Pedal Ekspresi ditetapkan ke jack output CTL EXT, tetapi pedal tersebut hanya akan menghasilkan sinyal ON dan OFF, tergantung pada posisi pedal. ES-5 tidak mendukung output analog dari berbagai nilai Pedal Ekspresi melalui jack CTL EXT.

Pedal Kontrol
Jack CTL IN juga mengintegrasikan hingga 2 pedal kontrol eksternal – tergantung pada pedal dan kabel penghubung yang digunakan. Lihat bagan di bawah ini untuk empat contoh konfigurasi pedal CTL eksternal.

Harap dicatat bahwa semua pedal harus diatur untuk operasi momentary (unlatching). Jika pengoperasian model latching diperlukan, Anda dapat mengonfigurasinya dalam ES-5.

Setelah Anda menghubungkan pedal kontrol eksternal, pedal ini dapat melakukan segudang fungsi, yang akan kita lihat beberapa saat kemudian (lihat bagian 4-6). Untuk saat ini, mari kita lihat cara mengonfigurasi footswitch eksternal sebagai TEMPO TAP manual untuk mengubah waktu delay pada pedal DD-7.

Contoh:

1) Sambungkan footswitch bergaya momentary eksternal ke jack CTL IN menggunakan kabel jack 1/4″.
*Catatan: Dalam video, kabel mono (TS) digunakan. Ini berarti bahwa hanya CTL 1 yang aktif dan siap digunakan. CTL 2 tidak akan dapat diakses.

2) Sambungkan kabel jack 1/4″ antara jack EXT CTL 1/2 ES-5 dan jack TEMPO DD-7.

3) Tekan EDIT. Scroll ke menu CTL/EXP dan tekan ENTER

4) Scroll ke menu CTL IN 1 dan tekan ENTER. Anda akan melihat layar ini:
ES-5_23

Func: Apa fungsi target CNTL IN 1 akan ditugaskan untuk mengontrol. Dalam hal ini, ditugaskan untuk mengirim sinyal keluar dari Ctl1. (yaitu EXT CTL 1)

Min/Maks: Ini menentukan sinyal yang dikirim saat menekan sakelar(Max) dan kapan dirilis (Min). Biarkan pengaturan ini apa adanya.

Mod: Mode operasi apa yang kami inginkan agar Control Pedal bekerja.
Dua opsi yang tersedia adalah MOM atau TGL: Momentary atau Toggle (Latching).
Untuk Tap Tempo, Momentary benar, jadi kita tidak perlu mengubah apa pun.

5) Pastikan loop pedal Delay telah mengaktifkan dan memainkan gitar. Perhatikan tempo delay.

6) Gunakan footswitch eksternal untuk tap tempo yang berbeda. Mainkan gitar dan perhatikan bahwa tempo delay sekarang telah berubah.

Mudah-mudahan, Anda dapat melihat dari contoh di atas, bahwa menggunakan kontrol eksternal adalah alat yang sangat berguna dengan puluhan aplikasi yang dapat dicapai (tergantung pada peralatan anda yang terhubung.)

Faktanya, ES-5 memiliki kemampuan untuk tidak hanya menggunakan pedal eksternal untuk melakukan tugas-tugas lanjutan, tetapi footswitches sendiri dapat dikonfigurasi ulang dan ditujukan kembali untuk melakukan hampir semua tugas yang dapat Anda pikirkan. Mari kita lihat lebih dalam ke dalam menu CTL / EXP untuk memahami berapa banyak fleksibilitas yang ada di sana.

4-5: Kontrol ES-5: Menetapkan kembali footswitches ES-5

Bagi mereka yang menemukan tata letak footswitch ES-5 tidak sesuai dengan keinginan mereka, atau memiliki beberapa tombol yang berlebihan untuk persyaratan, ES-5 menawarkan kemampuan untuk menetapkan kembali footswiches ke berbagai tugas yang berbeda.

Contoh:
Untuk menetapkan ulang fungsi footswitch apa pun pada ES-5:
  1. Tekan EDIT
  2. Scroll ke menu CTL/EXP dan tekan ENTER
  3. Scroll ke mana dari footswitches Anda ingin menetapkan ulang (BANK, MUTE atau salah satu footswitch bernomor (1-5)) dan tekan ENTER
  4. Anda sekarang dapat memilih dari berbagai fungsi yang sekarang akan dilakukan footswitch yang dipilih ALIH-ALIH fungsi aslinya (lihat bagan di bawah).ES-5_24
  5. Jika Anda memilih untuk menggunakan footswitch untuk mengirim sinyal keluar dari jack EXT CTL 1/2 atau CTL 3/4, ada beberapa opsi tambahan yang tersedia.ES-5_25
  6. Simpan pengaturan dengan menekan WRITE > ENTER > ENTER

Mengubah operasi footswitch hanyalah menggaruk permukaan kemampuan penugasan yang kuat dari ES-5. Setelah Anda memahami kemampuan CTL Assign penuh dari ES-5, Anda mulai membuka pintu menuju kemungkinan tanpa akhir.

Mari kita lihat lebih dekat:

4-6: Kontrol ES-5: Memahami dan Menggunakan CTL Menetapkan

Banyak kekuatan luar biasa ES-5 terletak di dalam Assigns, yang terletak di dalam menu CTL / EXP. Pengguna tingkat lanjut akan sudah sangat akrab dengan cara menggunakan penetapan ini untuk melakukan berbagai tugas.

Untuk memahami Assign, penting untuk memahami konsep bahwa, untuk menetapkan kontrol, Anda banyak menentukan sumber dan target – yang membutuhkan pemahaman tentang arti kedua istilah ini:

Source: Metode apa yang menghasilkan sinyal kontrol
Target: Parameter apa yang ingin kami kontrol menggunakan sinyal sumber.

Contoh:
Mari kita lihat fungsi kontrol tingkat lanjut dan cara memprogramnya:

SITUASI: Kami memiliki pedal Phaser yang terhubung ke Loop 4 dari ES-5.

Pada patch tertentu (yang biasanya mematikan Loop 4/Phaser), kami ingin dapat mengaktifkan Phaser ON sesaat sambil menahan footswitch yang diterangi dari patch yang saat ini dipilih.

1. Tekan EDIT. Scroll ke menu CTL/EXP dan tekan ENTER

2. Scroll ke menu Assign 1 dan tekan ENTER. Anda akan melihat layar ini:

Sw = Switch (rubah) Assign On atau Off
Src = Menentukan Source (Sumber) Assign*
Mod = Pilih mode pengoperasian sumber. Momentary atau Toggle.

3. Nyalakan Assign Switch (Sw).

4. Pilih Source (sumbernya). Berikut adalah daftar semua Assign Source yang tersedia:

Dalam hal ini, kami ingin memilih CNum. Assign Source yang sangat berguna ini memungkinkan Anda untuk menetapkan fungsionalitas ke footswitch yang diterangi dari nomor patch mana pun yang saat ini dipilih.

5. Atur mode ke MOM (Momentary). Kami berharap Phaser beroperasi hanya sementara footswitch tertekan.

6. Gulirkan kursor ke kanan ke halaman berikutnya, yang merupakan tempat kami menentukan Category Target (Cate), dan Target yang akan ditindaklanjuti oleh source.
Berikut adalah daftar lengkap target/kategori:

Tujuan kami adalah agar footswitch sumber sesaat menyalakan Phaser di Loop 4, jadi kami akan mengatur Cate (kategori) ke LOOP dan Target ke L4.

7. Simpan pengaturan dengan menekan WRITE > ENTER >

8. Keluar ke Layar Play

9. Mainkan gitar dan perhatikan sinyal clean.

10. Tahan footswitch yang diterangi (yaitu footswitch yang sesuai dengan patch Anda saat ini) dan perhatikan bahwa Phaser diterapkan saat kaki Anda tertahan.

Selamat! Anda sekarang memahami cara melakukan fungsi penetapan lanjutan dengan dapat memilih Sumber dan menetapkannya ke Target.

Setiap patch pada ES-5 memungkinkan hingga delapan Tugas CTL independen yang, seperti yang dapat Anda bayangkan, membuka sejumlah besar daya kontrol terutama setelah Anda menambahkan MIDI ke dalam mix. Sementara perintah MIDI dapat ditetapkan menggunakan CTL Assigns di atas, Anda juga dapat menetapkan 8 kontrol MIDI statis lebih lanjut dalam pengaturan Patch untuk lebih banyak opsi kontrol.

Mari kita lihat lebih dekat ke kemampuan kontrol MIDI ES-5.

 

4-7 Kontrol ES-5: Kontrol MIDI

Meskipun beberapa gitaris mendekati konsep kontrol MIDI dengan trepidasi ekstrem, pada kenyataannya, terdapat sedikit alasan untuk takut akan hal itu. Konsep dasar tidak terlalu sulit dipahami dan setelah dipahami – memberikan kepada gitaris sarana utama untuk dapat mengontrol banyak jenis perangkat peralatan musik dalam sinkronisasi yang sempurna dan dengan fleksibilitas pamungkas.

ES-5 mampu melakukan fungsi output Perubahan Program dan Perubahan Kontrol (Continuous Control) melalui MIDI.

i) Perubahan Program MIDI
Ini adalah jenis kontrol MIDI yang paling umum digunakan oleh pemain gitar. Dengan menggunakan ES-5 untuk menyiarkan program MIDI mengubah pesan ke perangkat lain yang kompatibel dengan MIDI, (misalnya Delay Digital Boss DD-500), itu berarti bahwa ketika Anda menekan tombol footswitch untuk memilih patch pada ES-5, itu dapat secara bersamaan mengubah patch DD-500.

Anda dapat menggunakan patch DD-500 yang berbeda ke setiap patch ES-5, tanpa perlu menyentuh DD-500 selama penampilan.

Mari kita lihat cara mengatur ES-5 untuk melakukan perubahan program melalui MIDI. Kita akan menggunakan pedal DD-500 yang terhubung ke Loop 1.

Contoh:
  1. Mulai pada patch 111 dari ES-5. (Footswitch #1)
  2. Sambungkan kabel MIDI dari port MIDI OUT ES-5 ke port MIDI IN DD-500. Catatan: Konfigurasi ini berarti bahwa ES-5 akan menjadi pengontrol untuk DD-500. Tidak sebaliknya.
  3. Tekan EXIT berulang kali hingga Anda sampai ke layar Loop on/off. Aktifkan Loop1.
  4. Tekan EDIT, scroll ke menu PATCH dan tekan ENTER
  5. Scroll ke Patch MIDI 1 dan tekan ENTER. Anda kemudian akan melihat layar ini:
    ES-5_30Ch: Memilih Channel MIDI (#1-16) bahwa ES-5 akan menyiarkan pesan. (sebagian besar perangkat default ke saluran 1) LSB/MSB: Singkatan dari Least Significant Byte dan Most Significant Byte. Ini berkaitan dengan penggunaan MIDI yang lebih canggih, tidak perlu untuk dokumen ini. Alat ini memungkinkan Anda untuk mengubah bank / patch pada unit dengan lebih dari 128 preset. Dalam contoh ini, biarkan alat tersebut pada pengaturan OFF.PC: Perubahan Program. Ini memilih nomor perubahan program yang disiarkan dari ES-5 – sehingga memberi tahu DD-500 patch mana yang akan dipilih.
    Catatan: Semua perangkat MIDI harus berisi Peta Perubahan Program MIDI dalam manual / dokumentasi pemiliknya. Peta Perubahan Program akan menunjukkan nomor Perubahan Program MIDI mana yang sesuai dengan setiap nomor preset patch pada perangkat target.
  6. Set Ch (saluran MIDI) ke 1
    Atur PC (Perubahan Program) ke 1.
    Ini mengatakan kepada ES-5:“Saya ingin menggunakan saluran MIDI 1 untuk memberi tahu DD-500 untuk berubah menjadi 1
  7. WRITE perubahan pada patch ini dan beri nama “BOSS ES-5 A
  8. Keluar ke Layar Putar lalu tekan footswitch 2 untuk pergi ke patch baru di ES-5
  9. Ulangi langkah 3-5
  10. Set Ch (saluran MIDI) ke 1
    Atur PC (Perubahan Program) ke 2.
    Ini mengatakan kepada ES-5:
    “Saya ingin menggunakan saluran MIDI 1 untuk memberi tahu DD-500 untuk berubah menjadi 2
  11. WRITE perubahan pada patch ini dan beri nama “BOSS ES-5 B
  12. KELUAR ke layar putar
  13. Tekan footswitch 1 untuk kembali ke patch pertama. Perhatikan bahwa DD-500 berada di nomor 01A yang telah ditetapkan.
  14. Tekan footswitch 2. Perhatikan bahwa DD-500 secara bersamaan berubah menjadi 2 yang telah ditetapkan.

Perubahan Program MIDI sangat kuat. Karena perangkat MIDI dapat dirantai daisy (menggunakan port MIDI THRU), dan juga penambahan faktor bahwa ES-5 dapat mengirim hingga 16 pesan MIDI unik secara bersamaan, Anda dapat secara bersamaan mengubah patch pada sebanyak mungkin perangkat yang pernah Anda hubungkan bersama – semua dengan satu ketukan footswitch.

Meskipun demikian, perubahan program bukan satu-satunya jenis pesan MIDI. Kita juga dapat menggunakan MIDI untuk mengubah parameter perangkat yang kompatibel dengan MIDI secara real time, menggunakan pesan MIDI Control Change (kadang-kadang disebut Continuous Controller).

ii) Perubahan Kontrol MIDI (Continuous Controller)

Sebagai controller MIDI lengkap, ES-5 dapat menyiarkan sinyal MIDI CC yang memungkinkan Anda melakukan perubahan realtime dari berbagai parameter perangkat yang Kompatibel dengan MIDI (Untuk daftar parameter apa yang dapat dikontrol, Anda harus merujuk ke manual pemilik perangkat target.)

Sinyal ini dapat dihasilkan dari dengan ES-5 itu sendiri, atau dengan menggunakan pedal Expression atau Control yang terhubung ke jack CTL IN ES-5

Mari kita lihat contoh di mana kita ingin menghubungkan pedal Ekspresi ke ES-5 dan kemudian menggunakannya untuk mengubah level FEEDBACK DD-500 secara real time melalui MIDI.

1) Hubungkan pedal Expression ke jack CTL IN dari ES-5.

2) Sambungkan kabel MIDI dari ES-5 MIDI OUT ke DD-500 MIDI IN

3) Pada ES-5, tekan EDIT,scroll ke menu CTL/EXP dan tekan ENTER

4) Gulir untuk Assign 1 dan tekan ENTER.

5) Atur Switch(Sw) ke ON. Atur Sumber (Src) ke EXP (Pedal Ekspresi)
J. Terus Scroll ke kanan. Ubah Kategori (Cate) ke MIDI. Anda akan melihat layar ini:

Ch = CHANNEL transmisi MIDI. Ini harus ditetapkan sama dengan channel MIDI Receive (Rx) pada DD-500. Ini biasanya default ke channel 1 di kedua perangkat.

CC# = Control Change Number. Lihat dokumentasi perangkat target untuk menentukan CC# mana yang harus kita pilih. Lihat di bawah ini untuk sampel dari manual DD-500, memperlihatkan fungsi mana yang dapat dikontrol oleh pesan CC MIDI dan CC# mana yang akan digunakan:

Kutipan dari Boss DD-500 manual (p.20)

Perhatikan bahwa kontrol FEEDBACK ditetapkan ke Kontrol MIDI nomor 17. Oleh karena itu, pada ES-5 kita harus menetapkan CC # ke 017

6) Terus Scroll ke kanan untuk memeriksa pengaturan Range pada 2 halaman berikutnya:

Min / Maks Mengatur range nilai yang tersedia yang dapat dikirim pedal Ekspresi, dari posisi Min (Tumit ke bawah) ke posisi Max (Turun).
Ini biasanya harus diatur Min = 0, Max = 127 untuk operasi normal.

Act L / Act H Mengatur range aktif pedal ekspresi, dalam range Min/Max yang ditentukan sebelumnya.

Ini biasanya harus diatur Min = 0, Max = 127 untuk operasi normal.

7) Simpan pengaturan ini dengan menekan WRITE > ENTER >

8) Mainkan gitar (dengan DD-500 diaktifkan) dan perhatikan bahwa mengoperasikan pedal Expression sekarang akan mengontrol parameter FEEDBACK DD-500.

ES-5 berisi fungsi kontrol lain, unik untuk efek BOSS ES-series, yang menawarkan cara alternatif untuk menyediakan Kontrol continuous MIDI, tanpa harus memiliki pedal Ekspresi fisik yang terhubung. Ini disebut Pedal Ekspresi Virtual internal.

4-8 Kontrol ES-5: Menggunakan pedal Ekspresi Virtual

Pedal Ekspresi Virtual yang ada di dalam ES-5 menawarkan kesempatan bagi pengguna untuk melakukan berbagai fungsi yang secara tradisional ditangani oleh pedal Ekspresi manual, tetapi tanpa perlu memerintahkan pedal tersebut untuk mengambil ruang di pedalboard Anda atau tanpa perlu repot untuk mengoperasikannya.

Pedal Virtual Expression ini tersedia sebagai salah satu Assign Sources CTL/EXP dan ditetapkan untuk memodifikasi salah satu parameter target yang biasa.

*CATATAN: Pedal Ekspresi ditetapkan ke jack output CTL EXT, tetapi pedal tersebut hanya akan menghasilkan sinyal ON dan OFF, tergantung pada posisi pedal. ES-5 tidak mendukung output analog dari berbagai nilai Pedal Ekspresi melalui jack CTL EXT.

Virtual Expression Pedals akan memberikan berbagai nilai saat digunakan sebagai source untuk Kontrol Continuous MIDI.

Pedal Ekspresi Virtual tersedia untuk digunakan dalam dua mode operasi standar, keduanya sangat dapat disesuaikan: INT dan WAV.

i) Mode INT

Seperti halnya fungsi kontrol yang ditetapkan (lihat bagian 4-6) pedal Ekspresi Internal adalah Sumber yang bertindak berdasarkan target.

Perbedaannya, adalah bahwa itu bukan kontrol seketika. Sama seperti menggunakan pedal ekspresi aktual, pedal virtual menghasilkan serangkaian parameter dinamis selama periode waktu tertentu. Mode INT akan menyebabkan ES-5 mengirim sinyal kontrol yang setara dengan mengoperasikan satu gerakan pedal ekspresi, dari tumit ke bawah (minimal) hingga kaki ke bawah (maks).

Salah satu kemungkinan penggunaan untuk fungsi ini mungkin adalah untuk melakukan peningkatan volume bertahap ketika Anda memilih patch tertentu. Dengan menetapkan pedal INT Virtual Expression sebagai sumber untuk mengontrol tingkat output perangkat target yang dapat dikontrol MIDI, Anda dapat memprogramnya untuk memulai pada volume rendah dan kemudian membawa volume naik selama beberapa detik.

Untuk mengaktifkan pengoperasian yang tepat dari fungsi berbasis waktu ini, kami memperkenalkan beberapa parameter baru ke dalam persamaan – Trigger, Time dan Curve.

Trigger: Memilih peristiwa apa yang akan memicu pedal ekspresi internal untuk memulai operasinya:

Time: Memilih waktu yang diperlukan untuk pedal ekspresi virtual untuk berpindah dari NILAI MINIMUM ke nilai MAKSIMUM. Rentang yang dapat dipilih adalah dari skala 0-100.

Curve: Memilih salah satu dari tiga kurva yang mempengaruhi laju perubahan nilai di seluruh gerakan pedal virtual. Kurva yang tersedia adalah Linear, Slow dan Fast

ii) Mode WAV

Mode ini mirip dengan efek terus-menerus bersepeda Pedal Ekspresi dari tumit ke kaki dan kembali lagi dengan cara yang konstan.

Ini bisa berguna jika, misalnya, Anda menggunakannya untuk mengontrol (melalui MIDI) frekuensi resonansi efek filter. Mode WAV ES-5 dapat menga cycle frekuensi naik dan turun, efektif menjadi efek auto-wah.

Tidak seperti mode INT, tidak ada parameter Trigger. Ketika mode WAV ditetapkan ke patch tertentu, mode akan mulai bersepeda segera setelah patch tersebut dipilih.

Namun ada dua parameter yang dapat disesuaikan untuk mengatur Rate siklus serta bentuk bentuk gelombang cycle.

Kesimpulan ES-5

Seperti yang telah Anda lihat di seluruh panduan ini, ES-5 adalah alat yang sangat powerful untuk mengontrol peralatan gitar Anda. Dari fungsionalitasnya yang paling mendasar sebagai switcher loop pedal, hingga kemampuan MIDI dan Expression canggihnya, ES-5 mengemas lebih banyak daya ke dalam sasis ringkas dari yang dapat dibayangkan.

Kami telah menunjukkan bagaimana ES-5 dapat melakukan sejumlah besar fungsi kontrol dan bagaimana, dengan satu ketukan footswitch, Anda dapat menggunakan 16 tugas kontrolnya (8x MIDI, 8 x General) untuk mengoperasikan setiap aspek yang layak dari pedal, amplifier, dan perangkat eksternal lainnya dalam sinkronisasi lengkap.

Dengan mempelajari panduan ini, dan manual produk ES-5, Anda dapat menjadi master ES-5; Anda akan membawa tingkat fleksibilitas dan kemampuan baru ke peralatan gitar Anda, yang membuat Anda dapat mencurahkan lebih banyak perhatian pada bagian terpenting dari rantai tone…..permainan Anda!

Produk-produk terkait

Related Posts

Eskimo Joe
News & Views

Wawancara dengan Eskimo Joe

Pada Bulan September 2013, rocker pop Australia Eskimo Joe merilis Wastelands, album keenam mereka dan yang menyajikan perubahan signifikan bagi band musik baik secara musikal

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!