Sepuluh Lagu Klasik untuk Membantu Anda Kembali Bermain Drum

Sudahkah Anda bermain drum lagi setelah sekian lama vakum? Mungkin Anda menyimpan stick di gudang ketika baru memiliki anak atau ketika pekerjaan mulai sibuk, dan sekarang, Anda secara tidak sadar mengetuk jari-jari Anda di kemudi dan menggoyangkan kepala Anda untuk irama imajiner, gatal untuk menghidupkan kembali fantasi Anda sebagai dewa rock.

Untungnya, tidak seperti olahraga, musik tidak memiliki batas usia, dan bahkan jika sudah bertahun-tahun sejak Terakhir Kali Anda duduk di belakang drum anda, benar-benar tidak ada waktu yang lebih baik selain saat ini untuk kembali mengambil stick Anda dan mulai jamming. Yang dibutuhkan hanyalah sedikit latihan konstan, hasrat untuk meningkatkan teknik Anda dan kemauan tulus untuk belajar. Anda akan terkejut betapa bahwa Anda secara alami masih memiliki sentuhan drum anda hanya dengan beberapa menit latihan, dan sebelum Anda menyadarinya, Anda sudah ngejam bersama dengan lagu favorit Anda dan memainkan fill drum epic dalam waktu singkat.

Will Brewster untuk Roland Corporation Australia

Hal pertama, jika Anda ingin belajar drum di rumah, ada baiknya mempertimbangkan membeli kit elektronik yang bagus. Dalam kebanyakan skenario, tidak mungkin Anda akan dapat bermain di garasi seperti yang Anda lakukan di masa muda Anda – kecuali jika Anda ingin mengambil risiko menjadi musuh bebuyutan keluarga atau tetangga Anda – dan penting untuk secara teratur berlatih jika Anda serius meningkatkan teknik Anda.

td-27kv_back_gal.jpg

Generasi terbaru dari set drum elektronik kini lebih ringan, compact dan terasa sangat responsif dalam penggunaan, dan modul suara bawaan mereka sarat dengan hampir setiap suara drum terkenal dari 75 tahun sejarah musik yang direkam. Apakah Anda ingin menggunakan suara rock stadion yang menggema atau tone yang hangat untuk jazz dan funk, Anda akan memiliki semua itu dengan kit elektronik, membuat proses belajar Anda menjadi lebih menyenangkan.

Jika Anda ingin menghidupkan kembali cinta Anda pada drum yang telah lama hilang, inilah sepuluh lagu yang layak dipelajari untuk menguji teknik Anda. Setiap lagu di sini adalah hit radio klasik yang relatif mudah dipelajari, tetapi pastikan untuk awali dengan santai sambil mulai terasa nyaman ke dalam irama. Jangan terlalu ingin buru-buru, kesabaran dan latihan akan menjadi satu-satunya cara Anda akan mencapai peningkatan.

Untuk memulai, cobalah memilih beberapa lagu yang menawarkan keseimbangan risiko dan penguasaan, dan pastikan untuk memperhatikan nuansa kecil dari setiap lagu untuk membantu mengasah teknik, fill, dan tempo Anda. Semoga berhasil!

'I Love Rock n' Roll' - Joan Jett dan Blackhearts

Joan Jett adalah ratu dalam membuat lagu-lagu sederhana terdengar sangat megah, dan ‘I Love Rock n’ Roll’ adalah contoh sempurna dari itu. Mirip dengan Queen’s ‘We Will Rock You’ (tapi bisa dibilang lebih keren), ‘I Love Rock n’ Roll’ cara mudah untuk mempelajari dasar-dasar drum kit Anda dan tidak membutuhkan waktu lama untuk dikuasai, menjadikannya pilihan mudah untuk memulai perjalanan Anda kembali ke drum.

Untuk sebagian besar runtime-nya, ‘I Love Rock n’ Roll’ menggunakan alur kick-kick-snare yang stabil, dengan drummer Lee Crystal menambahkan hi-hat pada 1 & 3 pada bagian chorus untuk menebalkan suara sedikit. Sebuah roll snare yang bagus dan sederhana juga ada di intro dan pra-chorus, yang memungkinkan Anda berlatih memastikan bahwa kedua tangan Anda sinkron dan tepat waktu ketika menambahkan fill.

'Start Me Up' oleh The Rolling Stones

Sebagai seorang drummer, Charlie Watts adalah drummer berkelas, dan ada banyak trik yang bisa dipelajari dari permainannya dengan The Rolling Stones. Salah satu momen band yang lebih baik dari tahun 80-an, ‘Start Me Up’ adalah hit yang tak terbantahkan, dengan ritme gitar stop-start dan drumbeat yang stabil membuatnya menjadi lagu yang enak untuk mengembangkan teknik anda.

Dimulai dengan cara yang mewah menyambut gitar Keith dan Ronnie, Watts menjaga kick yang simple, pola hat dan snare sepanjang lagu, memainkan snare dan simbal crash dengan berat pada bagian fill setiap bar keempat.

Ini juga layak diperhatikan, teknik stick jazz Charlie, serta bahwa ia tidak memainkan hi-hat bersamaan dengan snare untuk menciptakan suara snare yang lebih full dan lebih tebal. Penyesuaian kecil untuk teknik Anda ini akan memungkinkan Anda memainkan irama yang lebih cepat, ketika tangan Anda tidak akan terjebak memainkan semua not seperdelapan.
Cowbell halus dan tepuk tangan sinkop juga menambahkan nuansa poliritmik yang menarik ke lagu ini, yang merupakan cara yang baik untuk berlatih bermain di luar grid dan meningkatkan feel Anda.

'Walk This Way' - Aerosmith

Ketika membicarakan jeda drum ikonik dalam musik rock, tidak ada yang lebih keren daripada ketukan pembuka lagu Aerosmith ‘Walk This Way’. Namun, ada banyak yang bisa diambil dari lagu klasik tahun 1975 ini selain empat bar pertamanya: Drum Joe Kramer di lagu ini luar biasa, dan ini adalah lagu yang sangat sederhana untuk dipelajari juga.

Setelah Anda menguasai intro ikonik itu – yang juga dapat Anda daur ulang untuk trek hip-hop klasik apa pun yang mungkin ingin Anda kejar nanti – Anda akan dapat memainkan groove dan ritme cowbell yang disinkronkan yang muncul di verse tersebut. Ada juga banyak fill menarik yang dilakukan Kramer untuk menonjolkan berbagai bagian lagu yang layak untuk diperhatikan, dan menguncinya dengan bassline funky itu adalah cara yang mengagumkan untuk menguji tempo Anda.

'Sunday Bloody Sunday' - U2

Yang satu ini mungkin tampak sedikit menakutkan pada awalnya, tetapi begitu Anda mengerti ritme snare dan hi-hats, ‘Sunday Bloody Sunday’ tergolong relatif mudah. Ini adalah salah satu drumbeats yang paling dikenal di tahun 80-an, dan harus menjadi penting bagi setiap drummer pemula untuk menambah repertoar awal mereka.

Pada lagu ‘Sunday Bloody Sunday’, drummer Larry Mullen mempertahankan kick four-to-the-floor yang berdentum dan hihat nada per-enam belas yang konstan, menggunakan roll snare ostinato sebagai titik fokus lagu. Setelah Anda merasakan cara dia memukul snarenya pada bagian yang berbeda dari lagu, Anda akan segera mengetahui bahwa ‘Sunday Bloody Sunday’ sangat repetitif, jadi ini akan menjadi cara yang bagus untuk menguji konsentrasi, stamina, dan teknik stick Anda.

'Brass In Pocket' - The Pretenders

‘Brass In Pocket’ adalah kontribusi yang kurang diapresiasi terhadap canon new-wave, dengan gitar jangly Chrissie Hynde didukung oleh ketukan yang apik dan santai dari Martin Chambers. Ini tidak langsung dikenali seperti beberapa lagu lain yang akan Anda pelajari dari daftar ini, tetapi ada banyak hal yang bisa dipelajari dari aura kesombongan lagu ini.

Di sini, Chambers memainkan kick mudah, hat, snare dan pola tom rack dalam verse sebelum beralih ke ride pada bagian chorus, dengan sebagian besar fill-nya berkembang di sekitar pukulan snare sederhana. Namun, itu adalah ayunan kecil dari lagu ini yang membuatnya layak dipelajari: Chambers memiliki nuansa unik yang membantu menambahkan X-Factor ke lagu aslinya dan meniru nuansa yang sama akan menghasilkan keajaiban bagi permainan Anda sendiri.

'Superstition' - Stevie Wonder

Menampilkan beat yang dipinjam dari Jeff Beck, ‘Superstition’ adalah salah satu lagu funk paling terkenal di tahun 70-an, dan drum Stevie Wonder pada rekaman asli adalah masterclass irama mutlak. Nuansa lepas dari hi-hats, kick drum yang tegas dan beberapa isian snare yang menyenangkan membuatnya menyenangkan untuk dipelajari, dan beberapa momen Stevie yang lebih teknis pada lagu ini akan menginspirasi Anda untuk mencoba mengisi fill Anda sendiri.

Bagian terpenting dari bermain ‘Superstition’ adalah mengingat untuk menjaga kick drum Anda terus memukul pada downbeat, yang merupakan komposisi utama musik funk. Ada juga banyak aksi open hi-hat di bagian kedua lagu ini, jadi perhatikan secara halus sentuhan Stevie untuk mendapatkan gagasan tentang cara menaklukkan dinamika setiap pukulan pada hat. Setelah Anda mempelajari bagaimana dia membuat lagu hits, cobalah bermain bersama dengan versi tanpa drum, dan lihat apakah Anda dapat memainkan salah satu fill Stevie ke dalam repertoar Anda.

'Paranoid' - Black Sabbath

Ke sesuatu yang sedikit lebih ngerock sekarang, mari kita lihat Black Sabbath ‘Paranoid’, yang telah terbukti menjadi pengaruh besar pada drumer rock, punk dan heavy metal selama 50 tahun terakhir. Drum Bill Ward pada lagu ini berat sekali, dan membuat lagu yang luar biasa untuk dimainkan bersama pada hari-hari ketika Anda benar-benar ingin habis-habisan ngerock.

Bermain dengan kecepatan 160 beats per menit, Ward memilih pattern yang relatif sederhana di seluruh verse ‘Paranoid’, memukul crash dan ride setiap bar keempat untuk mengimbangi riff gitar Tony Iommi yang cepat. Ada juga snare roll klasik yang digunakan secara strategis oleh Warn di berbagai bagian instrumental dari lagu, yang benar-benar membantu menyuntikkan nuansa yang hingar bingar dan fanatik ke dalam lagu.

black_seb_bath_tn.jpg

'The Boys Are Back In Town' - Lizzy

Sebuah lagu hard rock yang optimis dan menyedihkan dari Thin Lizzy Irlandia, ‘The Boys Are Back In Town’ terkenal karena progresi akord gila dan harmoni gitar sensasional, tetapi ada beberapa pukulan drum yang sangat fantastis di lagu ini dari Brian Downey yang seharusnya tidak luput dari perhatian juga.

Untuk mencapai nuansa berderap ‘The Boys Are Back In Town’, Anda harus menguasai alur shuffle rock, menjaga tangan kanan stabil dan bebas. Crash end-of-the-bar membantu memicu alur lagu, sementara variasi hi-hat Off-beat Downey bekerja bersama-sama dengan gitar utama untuk membuat kombinasi yang tak tertahankan.

'Psycho Killer' - Talking Heads

Memadukan funk, afrobeat, punk dan new wave menjadi gaya baru mereka sendiri, Talking Heads adalah salah satu band paling berpengaruh di tahun 70-an dan 80-an, dan ‘Psycho Killer’ mungkin saja menjadi hit terbesar mereka. Sebuah kejar-kejaran funk-rock paranoid yang berputar di sekitar motif bass sederhana, lagu ini menampilkan beberapa permainan drum hebat dari Chris Frantz, yang saling mengunci dengan indah dengan bassis Tina Weymouth untuk memberikan lagu nuansa memantul.

Untuk lagu ini, Frantz mengambil isyarat dari drumer disko terkemuka era untuk alur hi-hat stabil yang membumbui lagu ini, terutama di seluruh bagian ‘fa-fa-fa-fa’ dari paduan suara. Roll snare hebat mengarah ke setiap bagian baru dan simbal crash digunakan untuk menonjolkan setiap bar kedua, dengan Frantz benar-benar membuka dan memberikan beberapa fill tom rumit menjelang akhir lagu untuk membawanya ke akhir hiruk pikuk mengesankan.

talking_heads_tn.jpg

'Roxanne' - Police

Stewart Copeland adalah salah satu drumer rock paling unik di tahun 70-an, dan permainannya di single pelarian The Police ‘Roxanne’ benar-benar tidak ada duanya. Syncopation adalah raja di seluruh track ini, yang memanfaatkan nuansa tango, dengan infleksi hi-hat yang halus, hit snare sporadis dan penggunaan ruang yang cerdas juga menjadikannya alur yang mengesankan.

Perehatikan ketika Copeland menggeser nuansa lagu dengan kembali ke irama baru pada toms dan ride di bagian B dari setiap verse, dan mencatat seberapa sering ia menempatkan kick selama setiap chorus untuk membantu dalam memberikan nuansa yang stabil. Ada beberapa variasi hi-hat yang cukup mudah yang mengarah ke solo kecil yang berarti untuk melihat akhir lagu, membuat ‘Roxanne’ menjadi lagu yang penuh teknik pada akhir lagu berdurasi tiga menit ini.

Akhirnya, penting untuk diingat bahwa drum tidak akan semudah yang pernah Anda ingat pada awalnya. Anda mungkin tidak akan dapat belajar dengan kecepatan yang sama seperti ketika Anda masih muda, dan bahwa Anda mungkin sedikit nyeri setelah sesi yang lebih lama di depan kit akhir-akhir ini. Sadarilah batas Anda, perlambat segalanya dan lihat apakah mengubah postur tubuh Anda membuat perbedaan pada feel Anda sesudahnya.

Jika Anda khawatir tentang rasa sakit dan nyeri Anda, mungkin ada baiknya mencoba menyesuaikan kit atau bangku drum Anda sedikit berbeda; Idealnya, Anda tidak ingin harus menjangkau terlalu jauh untuk memukul apa pun, dengan kedua kaki beristirahat datar di pedal dan kaki Anda miring sejajar dengan lantai.

Pertimbangkan untuk merekam diri Anda berlatih sehingga Anda dapat melacak kemajuan Anda sendiri dan mendengarkan kembali sesi anda untuk mencari tahu di mana Anda terlewat dan bagaimana Anda dapat terus meningkatkan performa anda.

Yang paling penting, jangan terlalu takut untuk mencari seorang guru drum jika anda kesulitan. Memiliki seorang guru musik yang baik yang menginspirasi Anda untuk belajar dan mendorong Anda untuk memperbaiki strategi Anda adalah salah satu berkat terbesar yang pernah Anda miliki, dan Anda akan melihat perbedaan dalam bermain Anda dalam waktu singkat.

Di atas segalanya, ingatlah untuk bersenang-senang – pada akhirnya, itulah yang kita cari. Semoga berhasil!

Artikel Terkait

Produk-produk terkait

Related Posts

Scroll to Top
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!