Seri Roland Icon: Synthesizer Linear D-50

D-50

Seri Ikon Roland

Roland Icon Series adalah kumpulan artikel untuk bernostalgia ke instrumen Roland yang paling populer dan terkenal. Dalam lebih dari empat dekade, Roland telah merancang banyak instrumen pelopor di dunia, seperti keyboard touch-sensitive pertama dan synthesizer gitar pertama.

Artikel sebelumnya dalam Roland Icon Series melihat kembali Roland classicJupiter-8, Juno-106, SH-101, MRS-2 ProMars, SH-2 Monophonic Synthesizer dan SYSTEM-100. Artikel ini membahas Roland D-50 yang terkemuka.

Kontribusi oleh Hannah Lockwood untuk Blog Roland Australia

BERGERAK MAJU

Akhir 1970-an dan awal 1980-an telah menjadi saksi atas Roland yang merintis desain synth dengan berbagai synthesizer analog monofonik, modular, dan polifonik yang sekarang menjadi legendaris. Ini termasuk seri SH, System, MRS, Jupiter, dan Juno yang disebutkan di atas. Analog menjadi raja, tetapi biaya dan keterbatasan yang melekat mendorong evolusi dalam desain synth.

Insinyur telah bereksperimen dengan musik buatan komputer sejak 1950-an. Namun, tahun 1980-an yang menandai pergeseran revolusioner besar-besaran dalam desain synthesizer, membawa synth digital ke pasar konsumen. Tanda-tanda revolusi digital di Roland mulai terlihat dengan dirilisnya synthesizer polifonik Juno-6 pada tahun 1982. Digitally Controlled Oscillators (DCO) yang baru dikembangkan menyediakan alternatif yang lebih murah dan lebih stabil untuk Voltage Controlled Oscillators of synthesizers masa lalu. Pada tahun 1986, inovasi lebih lanjut di dunia sintesis digital telah membawa gaya sintesis FM yang terkenal, yang menghasilkan suara futuristik dan mutakhir.

Masuknya Roland ke dunia keyboard digital bukan melalui synthesizer, melainkan sampler dan piano. Pengembangan sistem resintesis yang disebut SAS (Structured/Adaptive Synthesis) memperpanjang sistem playback sample sederhana dari tahun-tahun sebelumnya. Untuk mengembangkan SAS, timbre dari berbagai instrumen, terutama piano akustik, disample dan dianalisis oleh insinyur Roland pada berbagai nada dan volume. Algoritma dikembangkan untuk mengubah ukuran harmonik dan suara yang diperlukan dari setiap not saat dimainkan, memungkinkan akurasi dan clarity yang luar biasa. Roland juga merilis dua modul sample lebih lanjut berupa S550 dan MKS220.

Sementara SAS memiliki banyak kekuatan, ia juga menggunakan banyak ROM untuk penyimpanan. Menyadari keterbatasan teknik non-linear seperti FM, Roland mulai bekerja pada synthesizer digital yang akan menciptakan suara yang menarik dan realistis, dan dapat diedit dengan mudah.

Teknik Sample and Synthesis (S&S), yang ditemukan pada instrumen Roland JV, XP dan XV, mewakili pendekatan baru yang penuh perhitungan untuk desain synth. Menggunakan rekaman digital dan bukan osilator, sampel dipetakan di seluruh keyboard dan nada ditentukan oleh kecepatan playback.

SINTESIS LA & D-50

Sintesis LA (Linear Arithmetic) menandai arah baru untuk Roland. Menggunakan prinsip-prinsip sintesis analog dalam lingkup digital, insinyur Roland menggunakan sampel yang diekstraksi dari bagian Attack instrumen nyata sebelum bentuk gelombang yang disintesis, untuk menciptakan suara yang lebih penuh dan lebih realistis. Penambahan sample memperluas berbagai kemungkinan sintesis dan musisi sekarang dapat secara akurat mereproduksi suara akustik dengan cara yang sebelumnya tidak mungkin dilakukan dengan synthesizer analog.

Pada waktu rilisnya, D-50 menandai evolusi terbaru dalam garis panjang pengembangan dan inovasi berkelanjutan dari Roland. Ini adalah masa ketika synth digital masih terjangkau dan dapat diakses oleh semua orang. Keyboard ramping ini menawarkan berbagai suara baru, dengan fleksibilitas dan arsitektur suara yang tidak mungkin terjadi dalam desain analog sebelumnya. Itu bisa terdengar futuristik, indah halus dan bernuansa, dan menawarkan kejernihan luar biasa disesuaikan dengan semangat kehebatan analog sebelumnya.

Dirilis pada tahun 1987, D-50 adalah synthesizer keyboard performa all-digital pertama Roland. Ini menggabungkan transien attack sample dan waveforms yang disintesis untuk teknik baru terobosan yang membentuk desain synth digital. D-50 secara bersamaan meningkatkan akurasi dan clarity suara synth, sambil juga memperluas kemungkinan pengambilan sample.

Ketika mencapai pasar pada tahun 87, itu menjadi salah satu synthesizer paling populer dan vital saat itu, bekerja untuk mendefinisikan musik akhir 80-an dengan kombinasi unik dan dapat langsung dikenali dari attack sample, waveforms berkelanjutan yang disintesis, EQ, chorus, dan reverb.

Bagi banyak orang, D-50 menghapus ketakutan akan pemrograman yang mengganggu sintesis digital sebelumnya dan menandai babak baru dalam sejarah sintesis digital. Ini meningkat pada kemampuan kontrol, kinerja, dan pengeditan yang disintesis digital sebelumnya.

Pergeseran suara ini sangat berpengaruh pada musik saat itu – kejernihan yang tajam, definisi tinggi dan transien tajam menggantikan voltase yang dikendalikan dan chorus oscillator analog di masa lalu. Masa depan telah benar-benar tiba.

5 FITUR UTAMA

D-50 menawarkan fitur luar biasa untuk mencapai suara karakternya.

D-501. SINTESIS LA – SUARA HYBRID
Gaya sintesis baru ini menandai tonggak sejarah dalam desain synth – sistem linier murni yang memanfaatkan kekuatan teknologi dan inovasi untuk menghasilkan tingkat suara baru. Penambahan sampel ke mesin synth digital yang sudah kompleks memberi musisi kemampuan untuk secara akurat mereproduksi suara akustik dengan cara yang sebelumnya tidak mungkin. Fleksibilitas, clarity, dan perhatian terhadap detail ini membedakan D-50 dari semua synth lainnya saat itu.

D-502. PATCH PRESETS
Preset yang ditampilkan dalam D-50 adalah kunci dalam mengartikulasikan kemungkinan sonik instrumen kepada konsumen. Dibuat oleh Adrian Scott dan Eric Persing, patch ini menjadi terkenal oleh pengguna rumah dan musisi, dan dapat ditemukan di banyak rekaman seminal dari akhir 80-an hingga hari ini. Dari gitar jazzy, organ, vibraphone, strings dan berbagai suara dan suara FX yang tidak biasa, D-50 adalah tonggak sejarah dalam pemrograman synth. Patch seperti Fantasia kemudian menjadi legenda karena keunikannya, menginspirasi banyak generasi produser, musisi, dan penikmat film.

D-503. EFEK ONBOARD
D-50 adalah salah satu synthesizer komersial pertama yang menawarkan reverb dan chorus digital onboard. Efek ini semakin meningkatkan kisaran suara realistis dan futuristik yang dapat dibuat instrumen ini, membawanya ke tingkat kekuatan sonik baru. Setiap efek menampilkan sejumlah variasi yang berbeda, dengan jenis parameter yang dapat diedit biasanya disediakan untuk prosesor efek rak. Kombinasi kedua bagian ini memberikan cara yang mudah dan efektif untuk menciptakan berbagai suara dan berbagai image stereo.

4. JOYSTICK & BENDERD-50
Bender, kombinasi roda pitch dan sakelar vibrato, adalah elemen kinerja kunci yang digunakan untuk ekspresi lebih lanjut dan bending suara. Joystick adalah alat kinerja lain yang berguna dan biasanya terkait dengan serangkaian parameter tertentu untuk setiap patch. Ini juga berfungsi sebagai pengontrol tone balance antara bagian Atas dan Bawah, yang dapat digunakan untuk membuat tekstur halus dan variasi halus ke patch. Joystick juga dapat digunakan untuk berpindah di antara parameter yang dapat diedit di menu D-50.

5. KEYS & MODED-50
Keyboard sensitif velocity dengan Aftertouch, dan key yang sedikit berat menambahkan elemen kinerja yang lebih tinggi ke D-50. Ini memungkinkan synth untuk menjadi bagian sentral dari banyak rig pemain keyboard dan piano. Ini juga menampilkan sejumlah Mode – Whole, Split, Dual dan Seperate – untuk memungkinkan manipulasi suara dan kontrol kinerja lebih lanjut. Fitur-fitur ini memungkinkan D-50 untuk menjadi bagian studio landasan dan performance keyboard utama untuk musisi tur.

DETAIL ONBOARD

D-50 adalah synthesizer linear digital yang dapat diprogram, polifonik, dan digital. Dengan arsitektur suaranya yang kompleks, ia mampu menghasilkan berbagai soundscapes, string, pads, piano, bass, flutes, leads, bells, dan efek khusus. Palet sonik dan kemampuan pengeditannya yang beragam terus menginspirasi musisi dari semua gaya dan latar belakang.

Arsitektur suara D-50 dapat dipecah menjadi hierarki suara yang clear. Setiap patch D-50 disebut TONE dan total ada 16 Tones yang tersedia. Masing-masing terdiri dari empat suara individu yang disebut PARTIALS dan masing-masing Parsial terdiri dari satu generator suara – baik sampel synth atau PCM. Ini berarti Anda pada dasarnya memiliki empat synthesizer gaya analog untuk dikerjakan.

Potensi ring modulation pada sumber menambahkan fleksibilitas lebih lanjut ke suara. Cara Partial dilapisi bersama-sama yang terdiri dari bagian penting dari suara D-50, dan cara-cara menghubungkan ini disebut STRUCTURE. Ada tujuh kombinasi berbeda yang tersedia untuk penciptaan suara.

D-50 mengikuti jalur sinyal khas dari synth analog standar, dengan Waveform Generator, Filter, Amplifier, dua Envelope dan tiga ICO untuk masing-masing Partial. Empat synth subtractive digital, atau empat Sample PCM, atau kombinasi keduanya dapat dikombinasikan untuk membuat satu mesin yang sangat kuat.

Bagian Waveform Generator menawarkan pilihan antara sawtooth dan waveforms square, dengan kontrol pulse width. 100 sampel PCM onboard – 47 sampel satu shot dan 29 loop – juga ada di sini. Ada 24 sampel tambahan yang merupakan kombinasi dari sampel lain, yang digunakan untuk efek patch yang tidak biasa. Sampel attack PCM ini termasuk beragam instrumen dari piano, harpsichord, bass listrik dan double bass, flutes, trombone, klarinet, biola dan cello, harpsichord dan instrumen perkusif. Sampel ini tidak menggunakan bagian Filter, tetapi menampilkan kontrol atas envelope Pitch dan Amplifier, seolah-olah itu adalah bentuk gelombang biasa.

Sampel synth dan PCM dapat diberikan ring modulation pada output, menciptakan fleksibilitas lebih lanjut dan potensi desain suara. Hasilnya adalah sumber suara yang menawarkan fleksibilitas sonik synthesizer, bersama dengan detail realistis yang berasal dari attack dari instrumen nyata. Ini memberi D-50 potensi replikasi instrumen akustik yang lebih meyakinkan.

Filter Varian Waktu (TVF) D-50 menampilkan Filter Low Pass dengan frekuensi, cut, atau boost yang dapat disesuaikan, serta filter Bandpass dengan variabel Q, boost, cut, dan frekuensi. Time-Variant Amplifier mengontrol volume dan ketegangan dinamis suara. Envelope Filter dan Amplitude keduanya lima tahap.

ICO menawarkan pilihan waveforms triangle, sawtooth, square atau random. LFO1 dapat digunakan untuk memodulasi Pitch, sementara frekuensi Pulse Width, Level, dan Cutoff masing-masing dapat dimodulasi oleh salah satu dari tiga LCO. Sumber modulasi pada D-50 sangat canggih di masanya dan menambahkan ekspresi dan kontrol lebih lanjut untuk pembentukan suara. Tiga ICO dapat ditetapkan ke TVA, TVF, pitch EG atau Pulse Width. Kedalaman modulasi dapat dikontrol secara dinamis dari keyboard, meningkatkan fleksibilitas dan kontrol D-50. Tingkat modulasi dan waktu delay dapat diatur bersamaan dengan Sync On/Off.

Key follow dapat diterapkan ke Filter Cutoff dan Pitch, menciptakan suara yang menarik dan kadang-kadang, tidak biasa. Beralih ke nilai minus membalikkan skala pitch keyboard, sehingga pitch terendah berada di ujung atas keyboard. Skala fraksional D-50 adalah fitur menarik lainnya. Selain tone kedelapan dan seperempat yang umum, pecahan lain seperti 3/8, 5/8 dan 7/8 disertakan dan menghasilkan beberapa tuning unik. Fitur-fitur seperti itu semakin meningkatkan D-50 sebagai synthesizer revolusioner dan futuristik dan melihatnya mendapatkan popularitas dalam gaya musik India dan Timur.

Efek

Efek onboard sangat penting untuk suara karakter D-50s dan elemen penting dalam kemampuannya untuk menciptakan suara akustik secara akurat. Reverb/ delay digital bawaan menawarkan 32 jenis efek yang berbeda kepada pengguna: Bagian output dari D-50 menawarkan empat mode Output yang berbeda, yang akan menghubungkan prosesor efek ke output dengan cara yang berbeda, dengan gambar dan efek stereo yang berbeda untuk setiap mode. Mode output adalah:

  1. Stereo reverb diterapkan ke tone mixed Atas/Bawah
  2. Stereo reverb diterapkan ke tone output stereo yang terpisah
  3. Reverb yang diterapkan hanya ke tone atas dan tone dipisahkan ke output stereo
  4. Reverb yang diterapkan hanya ke tone bawah dan tone dipisahkan ke output stereo

Performa

D-50 menawarkan berbagai fungsi kontrol yang dapat digunakan secara efektif untuk membentuk suara selama pertunjukan live. Ini termasuk kenop Volume Master, kenop Kontrol Aftertouch, tombol Key Transpose, tombol Chase, dan Portamento.

Sensitivitas velocity (+/-50) dapat diatur secara individual untuk setiap partial dalam patch. Nilai negatif membalikkan sensitivitas, sehingga menakan tombol dengan keras menghasilkan suara yang lebih pelan. Ini memungkinkan penyesuaian khusus untuk sensitivitas gaya bermain masing-masing pemain. Velocity juga dapat digunakan untuk mengubah waktu attack setiap suara, memungkinkan kedalaman dan realisme yang lebih besar dalam performa. Kecepatan dan Aftertouch juga dapat digunakan untuk mengontrol berbagai fitur D-50, termasuk Pitch Bend, Filter Cutoff, dan LFO Depth.

Fungsi Chase Play adalah fitur menarik yang memungkinkan pengguna untuk mengeluarkan Tone Bawah sedikit telat dari Tone Atas. Kontrol Mode, Time, dan Level tersedia, dan tergantung pada Tingkat Chase dan Velocity, jumlah suara delay yang berulang akan berbeda. Fitur ini tersedia dalam mode Dual atau Whole, dan membawa karakter unik ke D-50.

Mode edit memberi pengguna kemampuan untuk melakukan mute partials individual, penting untuk mengisolasi aspek suara saat mengedit, dan sebagai alat untuk pertunjukan live. Kontrol untuk ekspresi lebih lanjut disajikan dalam bentuk Joystick dan Bender onboard.

Presets

Serangkaian preset yang luar biasa menawarkan pengguna D-50 dunia suara yang sangat besar, yang sebelumnya tidak dapat dibayangkan dengan analog pendahulunya. 64 memori patch internal yang memungkinkan penyimpanan semua informasi yang berkaitan dengan sekumpulan Tone tertentu, diakses melalui sakelar Bank dan Number. Dua sakelar tambahan – Internal dan Card – dapat digunakan untuk memilih informasi patch source, menyediakan akses ke 128 patch.

Setiap patch preset memegang informasi nama patch, mode keyboard, Tone Atas dan Bawah, Titik Split, jumlah Pitch Bend, Portamento, Aftertouch, Mode Hold pedal, kontrol Bagian Output, kontrol Chase, dan beberapa pengaturan MIDI.

Pelajari lebih lanjut tentang pembuatan patch terkenal D-50, dalam wawancara video berwawasan luas ini dengan Adrian Scott dan Eric Persing di bawah ini.

Kontrol

D-50 dilengkapi dengan soket MIDI In, Out dan Thru DIN standar dan informasi MIDI dasar ditetapkan secara independen untuk setiap patch. Sementara D-50 menawarkan MIDI pada semua 16 channel, arsitektur monotimbralnya berarti hanya satu channel pada satu waktu yang dapat digunakan. PAGE MIDI global, yang dapat diakses melalui tombol MIDI, memberikan kontrol atas seluruh instrumen. Page ini digunakan untuk mengatur channel dasar MIDI penerima yang digunakan dalam Mode Mono, atau untuk mengatur Omni On atau Off dan Local On dan Off. Ada juga Mode Seperate yang dapat dipilih, yang memungkinkan kontrol Tone Atas dan Bawah dari channel MIDI yang berbeda.

Kontrol lebih lanjut dari D-50 datang dalam bentuk controller eksternal PG-1000. Fader sederhana menawarkan kontrol atas hampir setiap parameter synth yang dapat disesuaikan. Unit programmer opsional ini meningkatkan D-50 untuk pengeditan dan performa. Menawarkan 56 slider dan mengontrol hingga 2 fungsi per slider, pengeditan di forum digital tidak pernah semudah ini. Ini benar-benar membawa D-50 ke tingkat berikutnya sebagai pusat studio dan instrumen live.

Panel belakang juga menampilkan satu set output audio 1/4″, output jack headphone stereo, koneksi MIDI, dan empat input kontrol – jack pedal expression, jack kontrol eksternal, dan jack pedal hold dan jack pedal switch. Dua di antaranya memiliki fungsi khusus untuk volume dan sustain, sementara dua lainnya digunakan untuk memprogram suara D-50 dan fungsi controller MIDI.

Opsi untuk kartu ROM dan RAM dimungkinkan untuk ekspansi lebih lanjut, dan akhirnya board ekspansi pihak ketiga dirilis yang memperluas berbagai suara dan fasilitas D-50.

D-50 menandai kemungkinan baru di dunia sintesis, desain synthesizer, dan penciptaan musik elektronik. Ini memainkan peran penting dalam luasnya suara dan gaya dan warisannya masih terasa hingga saat ini. Synthesizer digital kami yang paling terkenal dan dikenali – Roland D-50.

WARISAN BERLANJUT

Pada tahun 1987, versi synth D-50 untuk rack dirilis – The D-550. Ini menampilkan generator suara LA yang terkenal dan menggunakan board sirkuit utama yang sama dengan pendahulunya. Dengan kontrol panel depan yang lebih sedikit, dan tanpa joystick atau slider, ia mengandalkan controller eksternal PG-1000 untuk pembuatan suara sederhana dan manipulasi parameter yang dapat diedit secara real time.

D-10 dirilis pada tahun 1988, sebagai alternatif yang lebih murah untuk synthesizer D-50. Terjangkau dan dapat diakses oleh pengguna rumah, ia meminjam generator suara LA D-50, dan memiliki kemampuan multitimbral, fungsi mesin ritme, reverb digital dan pemutar ROM bawaan pertama. Versi mandiri dari D-10 dirilis pada tahun 1988, dan dinamakan D-110. Modul suara ini cocok di rak 1U dan menawarkan enam output individu tambahan bersama output Main Master.

D-20 dirilis pada tahun 1988 dan menawarkan fitur dasar yang sama yang ditemukan dalam D-10, dengan penambahan sequencer. Sequencer mampu merekam multi-track 9-track (!) dan mendukung perekaman real time.

1989 dirilislah D-5, instrumen berikutnya dalam seri D synthesizer digital Roland. Dengan generator suara LA dan arpeggiator fearutre baru, D-5 menawarkan mesin suara yang bagus dengan biaya yang relatif kecil.

D-70, dirilis pada tahun 1990, menggunakan sintesis Advanced LA sehingga unggul dalam Sintesis D-Series. Dengan bentuk sintesis LA yang telah berevolusi, ia memiliki fungsi DLM bawaan yang dapat menghasilkan berbagai data wave untuk disintesis. Inovasi ini menciptakan berbagai kemungkinan suara yang tak terbatas dan potensi range besar ini sepenuhnya terwujud.

Pada tahun 2004, Roland merilis kartu ekspansi VC-1 untuk synthesizer V-Synth dan VariOS. Ini berisi mesin sintesis D-50 yang dimodelkan dan diperbarui dan sistem operasi asli, termasuk semua patch pabrik dan kartu ekspansi. Chip DAC yang digunakan lebih baru dan terdengar lebih clean, jadi untuk suara yang lebih otentik, itu termasuk opsi untuk mensimulasikan sinyal output D-50 yang terdengar lebih kasar.

BOUTIQUE D-05

D-05 Boutique baru adalah yang terbaru pada Roland Boutique Series. Rekreasi D-50 asli yang menakjubkan dalam format Butik yang ringkas, D-05 pada dasarnya menangkap semua detail dan nuansa sonik pendahulunya. Dengan setiap preset asli dari D-50, bersama inklusi baru, D-05 membawa suara D-50 klasik ke pengaturan audio modern. Dimasukkannya sequencer pola polifonik 64 dan arpeggiator menambah potensi kreativitas lebih lanjut.

https://www.roland.com/au/products/rc_d-50/

Sekarang Anda dapat memiliki synthesizer software D-50 di komputer Anda dengan Roland Cloud!

Dengan Roland D-50 Digital Circuit Behavior (DCB) Software Synthesizer yang baru, pelanggan Roland Cloud dapat memiliki suara ikonik Linear Arithmetic Synthesis dalam satu plugin yang kuat.

Ini menawarkan rekreasi D-50 yang sangat akurat, menangkap semua detail dari interface dengan kontrol dan parameter asli hingga suara preset asli yang terkenal. Ini juga menawarkan suara baru yang segar dan fleksibilitas yang melekat dengan synthesizer software.

Versi plug-in dari D-50 adalah satu-satunya reproduksi software otentik dari unit hardware Roland. Ini termasuk set waveforms sampe eyang sama, dan teknologi pemodelan Digital Circuit Behaviour kami menangkap setiap nuansa aslinya, sampai ke “noise overtone” arketipal yang meminjamkan karakter berlimpah synth ini. Kami bahkan telah menyertakan joystick eksklusif dan preset ikonik asli. Tetapi versi D-50 ini juga mencakup fitur tambahan yang menjadikannya alat yang unik dan kuat untuk produksi modern:

  • Waveform ekstra dan LFO penyesuaian tempo meningkatkan kemampuan desain suara dan integrasi DAW
  • Controller PG-1000 virtual (berdasarkan controller hardware opsional yang tersedia untuk D-50 asli) sangat menyederhanakan desain suara, memungkinkan Anda untuk menyesuaikan suara yang telah ditetapkan dan membangun suara unik dari awal
  • Semua preset asli ditambah suara baru yang segar dan unduhan patch tambahan

Integrasi Hardware

Ada beberapa cara untuk mengintegrasikan D-50 Software Synthesizer dengan hardware Roland lainnya. Impor file SysEx dari D-50 asli atau library legacy pihak ketiga dan nikmati patch favorit Anda yang dibuat sebelumnya. Anda juga dapat menukar patch dan bank dengan synthesizer Roland Boutique D-05 Anda, dan menggunakan interfacenya untuk mengontrol plug-in.

Ada lebih dari 50 instrumen virtual Roland yang tersedia untuk Anda dan Anda juga dapat menikmati masa depan dengan plug in ZENOLOGY baru. Bagikan suara Anda di seluruh software dan hardware dengan ZEN-Core Synthesis System. Selain itu, buat musik Anda tetap segar dengan patch, pattern, dan sound packs genre-specific. Ada pilihan tingkat membership termasuk akun gratis. Klik di sini untuk mengetahui lebih lanjut tentang Roland Cloud.

Related Posts

JD-Xa
'How To' Articles

Cara Membuat Suara Drum di JD-XA

Roland JD-XA adalah adalah crossover synth dengan empat suara analog dan empat digital. Ini terlihat mirip dengan Roland JD-Xi Interactive Analog/Digital Crossover Synthesizer, tetapi keduanya

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!