Efek Buffered, True-Bypass dan Pedal BOSS

hendo

Sebagai gitaris, Steve Henderson telah berkeliling Australia, SE ASIA, dan Amerika Serikat. Sebagai penulis, ia telah menulis untuk publikasi seperti Music In Action, Guitarist Australia dan Australian Guitar.

Sejak 1993, Steve telah mengajar di Australian Institute of Music (AIM) tetapi masih memiliki waktu untuk memberikan masukan design ke produk-produk seperti Mesa / Boogie amps, gitar Profile dan gitar Maton. Steve menggunakan Maton ‘Steve Henderson’ model akustik / elektrik dan gitar Godin (di antaranya).

Disumbangkan oleh Steve Henderson

Dalam artikel ini Steve memberi kita pemikirannya tentang Buffered Effects, True-Bypass dan Boss Pedals.

Mungkin kembali ke ’63, ketika Leo Fender nge-jam menggunakan salah satu unit reverb Laurens Hammond ke belakang amplinya untuk membuat Vibroverb … mungkin itu sirkuit tremolo di Tremolux ’55… mungkin itu adalah rekaman Sam Philips tahun 1951 dari “Rocket 88” oleh Jackie Brenston (sebenarnya, band “Kings Of Rhythm” Ike Turner) dengan suara gitar yang tidak pernah terdengar (disebabkan oleh speaker yang rusak!!!) … apa pun alasannya, gitaris telah mengacaukan tone mereka selama ini, memanfaatkan teknologi yang tersedia pada zaman mereka, menemukan cara baru untuk mengekspresikan ide-ide mereka atau menghasilkan yang baru.

Pada tahun 60-an, ketika pedal mulai diproduksi, tidak ada yang membayangkan berbagai opsi yang tersedia saat ini. Dan mereka pasti tidak berpikir bahwa begitu banyak efek bisa digunakan sekaligus. Sejak 1962 Maestro Fuzz Tone, pedal secara bertahap berevolusi menjadi perangkat canggih dengan fitur kompleks dan mesin yang kuat.

Selama beberapa tahun terakhir, kami telah melihat proliferasi perusahaan efek kecil dan fokus pada beberapa fitur desain elektronik yang, mungkin penting untuk beberapa tingkatan, namun lebih seperti bahasa marketing. Dengan kata lain, orang-orang promosi dari produsen tertentu berfokus pada pengaturan desain elektronik tertentu (sering seperti itu) daripada tone atau fungsionalitas keseluruhan.

Class A… true bypass… hardwired… hand-wired… bebas buffer… jumlah bahasa promosi ini terus bertambah, dan banyak rekan kami yang tergoda oleh rayuan suara ini. Bukan berarti ini adalah fitur yang tidak signifikan – hanya saja mereka hanya satu bagian dari produk yang ditawarkan, dan untuk membelinya berdasarkan “fitur” itu tampaknya agak bodoh.

Misalnya, banyak perusahaan pedal “butik” menawarkan sirkuit true bypass yang bebas buffer. Ini sebenarnya adalah dua fungsi yang berbeda, keduanya berfungsi untuk menjaga integritas tone gitar. True-bypass (seringkali istilah yang dapat dipertukarkan dengan “hardwired”) hanyalah pengaturan switching – injak pedal dan sirkuit benar-benar dihapus dari jalur sinyal. Jika pedal ini juga bebas dari ampli buffer bawaan, maka orang akan berpikir bahwa sinyal akan tetap sempurna.

Namun, ini hanya berlaku ketika menggunakan kabel pendek. Di dunia nyata, kabel kita mungkin 6m atau lebih, dan setidaknya kita menggunakan dua kabel ini (bersama dengan beberapa kabel patch pendek). Buffer amp hanya mengkonversi sinyal impedansi tinggi ke impedansi yang lebih rendah untuk melewati kabel yang lebih panjang tanpa menurunkan sinyal. (Ingat, bahkan dengan gitar langsung ke ampli melalui kabel panjang, akan ada beberapa kehilangan treble.)

Memasukkan buffer ke dalam pedal dapat bermanfaat dalam hal itu, ketika efeknya diaktifkan, buffer akan mengkompensasi kehilangan sinyal baik dalam sirkuit efek atau panjang kabel. Banyak sistem switching efek modern sengaja dibuat dengan efek tanpa buffer tetapi dengan buffer (selalu menyala) sebelum dan sesudah pedal.

Ketika menggunakan beberapa pedal, terlalu banyak efek buffer dapat menciptakan noise atau tone kasar. Beberapa produsen sedang merancang sirkuit yang memungkinkan pengguna untuk memilih apakah buffer on atau off, atau bahkan ketika efeknya dimatikan. Ini memungkinkan gitaris untuk memilih beberapa buffer dan beberapa tanpa buffer – fleksibilitas yang menjadi semakin penting karena jumlah pedal yang meningkat.

ce1Ketika pedal compact BOSS dirilis pada tahun ’77 (sebelumnya ada unit format yang lebih besar – terutama CE-1, tetapi juga BOSS Sustainer yang terkenal), gagasan untuk menghubungkan pedal lebih dari dua masih cukup asing. Jadi memiliki buffer di setiap pedal memiliki banyak manfaat.

Tentu saja, anak pedal jaman sekarang yang
sok tahu … Maaf…., selama beberapa tahun terakhir, telah memberi BOSS ulasan media yang buruk. Beberapa kritik disebabkan oleh pedal yang tidak tepat memenuhi keadaan seorang pemain; kritik lain hanya bias yang tidak masuk akal. BOSS telah membangun beberapa efek yang benar-benar dapat digunakan dan abadi. Misalnya, bahkan 35 tahun setelah dirilis, DS-1 masih merupakan sound yang bagus dan klasik sejati.

Ketika Pedal compact BOSS sangat laku di pasar, mereka adalah inspirasi dalam desain dan fasilitas. Selama tahun 60-an dan 70-an, pedal telah diproduksi dalam segala bentuk dan ukuran (bahkan dalam jajarannya sendiri), dan seringkali cukup norak. MXR menciptakan “tampilan corporate” pada gadget mereka, menggunakan kotak proyek Hammond yang sederhana dan terstandardisasi dan meringkas semuanya ke dalam satu wadah kecil (ya, Flanger, Phase 100 dan Grafisnya lebih besar – sebenarnya, kotak ukuran berikutnya dalam katalog Hammond). Tapi bahkan MXR memiliki beberapa momen produksi singkat.

od1Pedal compact BOSS sangat laku di pasar dengan OD-1 1977 (pedal overdrive pertama) dan segera menjadi tolok ukur untuk desain, sound, sirkuit dan, ya, warna. Di antara fitur-fitur unik pada pedal jenis baru ini: switchnya mudah diinjak DAN senyap (tidak berbunyi klik keras, seperti yang terdengar pada banyak pedal lainnya), baterai mudah dijangkau, kenop tidak dapat secara tidak sengaja terinjak (sudah menjadi fitur pedal BOSS dan Roland sebelumnya), ada port adaptor, memiliki lampu status (pada awalnya hanya berkedip karena switch diaktifkan, kemudian LED arus rendah memungkinkannya untuk tetap menyala; CE-1 sudah memiliki LED tetapi itu adalah listrik utama , level volume tidak turun ketika efeknya diaktifkan (lihat MXR Chorus lama, Flanger atau Phaser), warna memungkinkan untuk dapat teridentifikasi pada panggung gelap, itu menggabungkan pad dasar karet terintegrasi, dan itu tahan banting.

Dan case yang didesain dengan cerdik di mana BOSS tetap pertahankan – ok, ini memang brilian. Dan, jika ada keraguan tentang seberapa bagus itu, kita hanya perlu bertanya kompetisinya: Ibanez (termasuk TS-808 1979, maka Seri 9, menampilkan TS-9 1982), DOD / Digitech, Rocktron, Marshall, Line 6 dan, tentu saja, Behringer … semua perusahaan ini telah “menciptakan” design BOSS versi mereka sendiri.

Di berbagai pedalboard saya, saya memiliki cukup banyak pedal BOSS, dengan senang hati juga memiliki merek lain seperti TC, Suhr, Mesa, Creation Audio Labs. Saya tidak sedikit peduli dengan spesifikasi pedal, terutama masalah buffer dan true bypass, tetapi karena mereka terdengar bagus dan berinteraksi dengan baik dengan elektronik lainnya.

Dunia sound yang menarik terus berkembang di luar sana dan BOSS biasanya yang memimpin tren, menghasilkan produk yang menarik dan kreatif bagi pemain untuk meng-individualisasi dengan caranya sendiri.

Sementara perusahaan efek lain telah datang dan pergi (dan beberapa telah datang lagi), BOSS telah berkembang selama hampir 4 dekade – terus berinovasi, menyediakan fasilitas baru, sound baru dan … Er… Warna.

Ditulis oleh Steve Henderson

Artikel Terkait

Kebenaran Tentang True Bypass Dan Pedal Gitar Buffered

Related Posts

'How To' Articles

Tips Rekaman Bagian 1 –Tinjauan Umum

Ilustrasi Tinjauan Umum Tips Merekam Musik: SONAR Menciptakan Perilisan Rekaman Musik Berkualitas Peralatan Musik Terjangkau Penulis: Pemimpin Redaksi, Paul White untuk Sound on Sound dan Roland UK

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!