Wawancara dengan Matt McHugh

Sebagian besar penggemar musik Australia akan mengenal penyanyi, penulis lagu Mat McHugh sebagai pria di belakang The Beautiful Girls, sebuah band yang menarik banyak perhatian dengan album-album seperti ‘Ziggurats’ dan ‘Spooks’.
Disumbangkan oleh Greg Phillips

Bermain dengan namanya sendiri, Mat merilis album “Love Come Save Me’ yang diakui tahun lalu dan sekarang mengumpulkan basis penggemar internasional yang substansial. Dia baru saja kembali dari tur Amerika Serikat dan Brasil ketika Greg Phillips melacaknya untuk menelusuri apa yang dilakukannya?

matt3

Tampaknya Mat McHugh selamanya menjelaskan dirinya sendiri. Untuk mengklarifikasi masa lalu musiknya …. Mat McHugh adalah Beautiful Girls. Ada musisi lain yang terlibat tetapi pada dasarnya, itu adalah proyek dan lagu-lagunya. The Beautiful Girls hanyalah nama yang mat putuskan untuk pensiun, berbeda dengan band yang putus. Dia masih memainkan materi Beautiful Girls dan masih menggunakan anggota band lain, tetapi itu lebih masuk akal dan memungkinkan kebebasan yang lebih kreatif untuk melanjutkan dengan namanya sendiri.

“Tidak ada garis antara saya dan The Beautiful Girls,” kata Mat. “Ini semua hal yang sama. Aku baru saja memutuskan beberapa tahun yang lalu untuk mulai menggunakan namaku sendiri. Ini tidak seperti aku tidak memainkan salah satu dari lagu-lagu. Kami menginterpretasikan kembali banyak hal The Beautiful Girls ‘. Saya benar-benar merasa ingin genre kecil kita sendiri terjadi. Ini tidak cukup hip-hop atau cukup dub atau tidak cukup dancehall atau band rock standar Anda. Saya ingin memiliki sesuatu yang unik dan berdiri terpisah. Itu sudah menjadi tujuan untuk waktu yang lama.”
Agar Mat bisa mencapai visi musik barunya, ia harus memikirkan kembali caranya menciptakan musiknya untuk panggung. Pengalaman manggung berjam-jam membuatnya sadar bahwa semau apa yang dia telah salah.

“Ini cerita yang panjang,” jelas dia, “tetapi dengan rekaman Beautiful Girls terakhir, saya memotong dan membuat seluruh rekaman sendiri di rumah dan kemudian bertanya-tanya bagaimana cara mengeluarkannya di jalan. Pada akhirnya, kami akhirnya mengurutkan banyak tanduk dan memiliki bagian ritme yang nyata. Pada akhir proses itu, saya pikir saya telah melakukan cara yang salah. Saya pikir cara terbaik adalah mengubahnya di kepalanya dan menjadikan ritme solid (melalui teknologi) dan memiliki tanduk nyata di atas panggung. Susunan pemain yang ideal dan yang kami harapkan untuk memiliki tur musim panas Australia yang akan datang ini; tanduk nyata di atas panggung, seseorang yang menjalankan sistem suara, yang memiliki ketukan dan sintesis bass analog dan delay dan hal-hal, dua gitar dan perkusi. Ini akan menjadi hall dansa r, reggae, hal dubby besa, yang mencampur segala sesuatu yang saya lakukan.”
Seorang dengan hobi peralatan yang diakui sendiri, McHugh senang bereksperimen dengan produk musik dan menguji beberapa suara drum klasik untuk melihat apa yang akhirnya dapat memberikan impian musiknya. Titik awal adalah memotong sekelompok reggae tua dan dub drum dan meletakkannya untuk digunakan dalam pertunjukannya.
Banyak hal yang kami berbaring seperti Roland 909 dan 808, hanya mencoba untuk alat itu semua … 707,semua mesin drum Roland klasik,” kata Mat. “Saya tahu orang-orang yang memilikinya. Saya telah berburu untuk 707. Roland adalah tentang sebagai legendaris seperti yang didapat.  Saya juga telah mencari secara online untuk sintesis jupiter 8 dan melihatnya pada hari lain untuk sepuluh yang besar… tidak terjadi!”

“Kami menjalankan semua ketukan kami ke ampli di atas panggung,” kata Mat, “jadi kami mendapatkan getaran di atas panggung. Itu masuk ke depan rumah juga. Banyak ketukan kami tidak akan ada artinya tanpa Holy Grail mesin drum Roland dan sampler. Saya seperti kutu buku ketika alat datang melengkapi semua barang yang ada.”

Banyak kesenangan untuk Mat, datang ketika dia memainkan gitar listriknya dan dapat memasukan ke dalam palet efeknya.Pedal board-nya adalah sumber inspirasi dan eksperimen yang konstan. Salah satu pedal favorit McHugh adalah Space Echo.

RE-201-Ruang-Gema“Saya memiliki Space Echo asli,” jelasnya, “tetapi saya khawatir tentang hal itu, jadi kami mengeluarkan sepasang twin pedal Space Echoes sebagai gantinya, RE-201’s. Saya hanya menjalankan melalui pedal board standar saya. Sejauh apa yang ada di sana … Driver Blues yang dimodifikasi, Space Echo untuk gitar saya dan beberapa pedal buatan tangan lainnya.”

Ketika Mat menggunakan gitar akustik, suaranya menjadi jauh lebih bersih.

fdr_1_top_gal“Itu cukup lurus. Saya punya dua jenis. Saya punya pickup Sunrise, buatan tangan dari Amerika dengan preamp dan yang masuk ke saluran sendiri. Saya benar-benar memiliki salah satu pedal Boss Fender Reverb (FDR-1). Saya memainkan salah satu jenis diluar Cole Clark akustik melalui alat tersebut hanya untuk mendapatkan bahwa suara spring reverb di atasnya. Saya kemudian memainkan straight line lain langsung ke pra. Jadi saya akan bermain seperti itu selama sekitar sepertiga dari pertunjukan dan sisanya saya akan bermain Jazzmaster. Saya tidak menggunakan amp di atas panggung, saya menggunakan prosesor / pre amp gitar FX.”

dd20_angle_gal“Untuk waktu yang lama dengan The Beautiful Girls, saya memiliki dua amp di atas panggung,” lanjutnya, “Marshall JCM 900 untuk suara yang lebih berat dan Paduan Suara Jazz untuk suara bersih dan saya hanya memiliki beberapa distorsi dan menggunakan Boss Space Echo atau DD-20 Giga Delay, pedal kembar. Itu jenisnya. Saya hanya ingin sedikit reverb dan sedikit distorsi. Saya suka gitar hanya ketika dimainkan dan terdengar sangat bagus. Ada jumlah kegilaan yang tak ada habisnya yang bisa Anda dapatkan dengan suara gitar tetapi saya tidak ingin membuka Kotak Pandora itu.”

Mode lain di mana Mat bermain, benar-benar solo. Pada kesempatan-kesempatan itu dia sangat bergantung pada loop, yang dia suka membuat live di atas panggung, daripada membawa materi yang telah diprogram sebelumnya ke pertunjukan.
mattvin (mattvin)“Saya telah menggunakan semua looper Boss,” katanya tentang mesin yang disukainya.   “Saya beralih dari pedal tunggal ke kembar ke yang terbaru, RC-300. Selama bertahun-tahun, ketika saya memainkannya John Butler mendukung, looping dan melakukan ketukan, saya memiliki MPC berpindah ke salah satu dari mereka dan menangkap ketukan, kemudian melapisi barang-barang di atasnya. Hanya itu yang saya ambil, gitar akustik, MPC dan looper BOSS. Saya ingin lagi dan lagu dari alat-alat tersebut dan ketika sampai ke RC-300, alat ini cukup banyak melakukan semua yang saya inginkan.”

Perhatian Mat McHugh sekarang beralih ke tur Australia musim panas di mana dia akan melepaskan kombo dub, dancehall, hip-hop, dan reggae barunya. Ada juga rencana untuk menghasilkan EP cepat untuk tur.

“Ini akan menjadi album mini tur dengan beberapa versi Sound System baru dari trek lama dan beberapa lagu baru di sana juga,” kata Mat. “Ini akan keluar ketika tur dimulai dan kami mungkin hanya akan menjualnya saat manggung.”

Artikel Terkait

Kisah Space Echo Roland RE-201

Related Posts

Product Guides

Kombo Efek Gitar Metal

Saatnya Melakukan Aksi Shredding Hi-Gain MT-2 sangat bagus untuk gitaris metal karena alat ini sama beragam dengan genre itu sendiri. Tingkat penyetelan EQ memungkinkan pemain

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!