Bagaimana 3 Pedal BOSS Mengubah Dunia – Bagian 1

BOSS Kompak Pedal OD-1

Jika Anda seorang pemain gitar, ada kemungkinan besar Anda pernah, sedang, atau berencana untuk menggunakan, BOSS Compact Pedals pada tahap tertentu dalam hidup Anda.

Sering dianggap sebagai “Standar Emas” dalam design, sound, dan kepraktisan, penjualan BOSS Compact Pedal mencapai lebih dari 15 juta unit di seluruh dunia. Stompbox kecil yang dicintai ini berada di kaki semua orang dari musisi profesional, engineer studio, dan pemain di rumah.

Mereka telah menemukan jalan mereka ke jutaan rekaman dan diletakkan di mungkin setiap panggung penampilan di seluruh dunia. BOSS Compact Pedals bahkan telah memainkan peran penting dalam membentuk sebuah genre musik! BOSS Compact Pedals benar-benar di mana-mana. Akibatnya, mereka selalu menjadi pilihan, selain disia-siakan bahwa mereka akan memberikan hasil yang bagus, berfungsi secara intuitif dan bagus!

Seringkali mudah terlupakan berapa banyak orang yang memalingkan pandangannya ke BOSS pada tahun 1977, ketika mereka meluncurkan tiga model Compact Pedals pertama BOSS ke komunitas gitar yang tidak mengetahuinya.

Pedal compact OD-1 Overdrive, PH-1 Phaser, dan SP-1 Spectrum tidak hanya terdengar hebat, tetapi juga menunjukan lompatan kuantum ke dalam design elektronik dan fisik, sambil menetapkan standar baru (masih tak yakin) dalam membangun kualitas dan keandalan.

Untuk memahami hari ini betapa pentingnya design PEDAL compact BOSS bagi dunia musik, mari kita lihat kembali ke tahun 1970-an dan seperti apa efek pedal sebelum kehadiran BOSS Compacts.

Kontribusi Byron Struck untuk Roland Australia Blog

Pedal berukuran besar adalah trend untuk pemain gitar era 70-an

Meskipun menjadi salah satu era musik gitar yang paling ikonik, efek pedal pada awal 1970-an sangatlah terbatas.

Setup gitar yang khas pada tahun 1970-an mungkin hanya terdiri dari satu atau dua pedal. Dan itu pun sudah level profesional! Pedal fuzz dan treble booster adalah pedal yang hip pada era itu – persyaratan virtual untuk mengundang tone gitar rock and roll dari ampli gitar era tersebut. Pedal wah juga populer, berkat kehebatan Jimi Hendrix pada efek itu di akhir 1960-an.

Namun di luar itu, pedal masih sangat langka. Univibes, Flangers dan beberapa pedal serupa lainnya sudah ada, tetapi tentu saja bukan sesuatu yang umum pada peralatan pemain gitar rata-rata. Bahkan pada puncak ketenaran The Who di awal hingga pertengahan 70-an, Pete Townshend hanya menggunakan satu pedal fuzz soliter! *

* Walaupun itu sebenarnya cukup keren. Terutama untuk standar saat ini!

Sebagian besar bintang non-rock, gitaris kamar tidur / garasi pada awal 1970-an mungkin tidak mampu membeli beberapa pedal … itu pun jika mereka pernah berpikir untuk menggunakannya! Sangat jarang pemain gitar waktu itu memiliki beberapa pedal, apalagi untuk memenuhi pedalboard.

Meskipun bukan hanya masalah harga. Fitur penting lain dari banyak efek gitar klasik adalah seberapa BESAR ukuran dan beratnya.

Pada tahun 1977, Roland Corporation telah aktif bekerja di ranah musik sejak tahun-tahun awal dekade tersebut, dengan instrumen dan aksesoris untuk semua jenis musisi. Bahkan ada pedal yang dirilis, seperti AS-1 Sustainer, AG-5 Funny Cat(!), AF-100 Bee Baa dan perangkat lain yang bernama aneh.

Pedal Roland

Pada tahun 1976, anak perusahaan Roland, BOSS Corporation, telah merilis 4 pedal – GE-10 Graphic Equalizer, CE-1 Chorus Ensemble (bukan hanya pedal chorus pertama di dunia, tetapi pedal BOSS pertama yang pernah ada), BF-1 Flanger dan DB-5 BOSS Driver.

CE-1

Sound pedal BOSS awal ini sangat disegani, tetapi khas era mereka, seperti yang Anda lihat pada gambar di atas. Perhatikan ukuran dan bagian kontrolnya!

Ukuran pedal ini bukan tipuan pemasaran yang pintar atau dirancang untuk dengan sengaja menarik perhatian. Namun begitulah tren pedal pada masa itu! Sebagian besar (no pun intended), ukurannya yang besar memang diperlukan. Komponen elektronik saat itu besar dan pemasangan sirkuit ke wadah yang sesuai diperlukan ruang.

Ini segera berubah meskipun…

Elektronik telah semakin mengecil, mengapa pedal gitar belum bisa?

Akhir 1960-an benar-benar memulai awal booming mikroelektronik. Banyak booming ini disebabkan oleh investasi besar-besaran yang dilakukan oleh pemerintah yang bersaing dalam “Balapan Antariksa”, dan tujuan untuk menempatkan seseorang di bulan.

Akibatnya, kemajuan teknologi semikonduktor dengan cepat memungkinkan komponen elektronik yang lebih kecil dan lebih murah. Pada awal 1970-an, teknologi ini menetes ke dunia musik dan pedal berukuran kompak pertama dari perusahaan efek gitar muncul.

Gelombang pertama pedal compact dari pabrikan Amerika dan Jepang diterima dengan antusias oleh pemain gitar. Pemain menyambut dengan baik portabilitas dan harganya (secara substansial) lebih rendah.

Namun mereka masih memiliki masalah teknologi yang cukup rendah. Pedal ini sering menggunakan “kotak proyek” gaya DIY sederhana, dibeli dari rak di toko listrik. Footswitches “tombol” juga memiliki desain sederhana – teknologi lama yang diubah dari pedal yang lebih besar dan lebih tua.

BOSS Corporation memperhatikan tren pedal compact yang muncul ini dengan seksama. Setelah menikmati kesuksesan dengan pedal “kotak besar” mereka sebelumnya (terutama CE-1 Chorus Ensemble yang sekarang legendaris), sangat jelas bagi BOSS bahwa pedal efek akan memiliki masa depan yang lebih cerah dari perkiraan beberapa produsen, kritikus dan bahkan musisi.

Pendiri Roland dan BOSS, Mr. Ikutaro Kakehashi, sangat ingin mendorong batas-batas sonic dan design dan dengan motivasi ini, membuat keputusan untuk “bekerja dalam kendala berat untuk memberikan potensi maksimum kepada musisi.”

BOSS membuat keputusan untuk memulai pengembangan pada berbagai pedal gitar compact yang terdengar hebat, namun ringan dan dapat dengan mudah masuk ke dalam case gitar.

Dan dimulailah….

Merancang legenda – pedal compact dan masa depan

Pada pertengahan 1970-an, BOSS memulai penelitian yang menghasilkan pemikiran ulang total tentang bagaimana stompbox seharusnya berfungsi. Ini dengan melihat pedal efek secara keseluruhan, mempertimbangkan hal-hal seperti apa yang disukai pemain akan stompbox tersebut, perbaikan apa yang diperlukan dan bagaimana perbaikan itu dapat diterapkan secara teknologi.

KOTAK-40

Dengan menggabungkan elemen terbaik dari stompbox yang ada dan merubah titik lemah yang berdampak pada penggunaan pedal efek, BOSS berhasil merampingkan dan menyempurnakan design pedal mereka untuk memasukkan kemajuan revolusioner sebagai berikut:

1) Portabilitas

Pertama dan terpenting, adalah pentingnya ukuran “compact”. Chasis die cast classic pedal BOSS tidak berubah sejak diperkenalkan pada tahun 1977. Ini masih menginspirasi ukuran dan desain stompbox compact sejak saat itu.

Design baru BOSS tidak hanya memberi musisi unit portabel dan ringkas, tetapi casing logam memastikannya kokoh, tahan lama dan seperti kata pepatah, “dibangun seperti tank.”

Penggunaan aluminium untuk chasis memastikan kegunaannya yang ringan jika dibandingkan dengan pesaingnya dan oleh karenanya ideal untuk dibawa-bawa.

Dimensi yang digunakan pada SP-1, PH-1 dan OD-1, yang tetap menjadi standar untuk semua efek BOSS adalah:

* Panjang 125mm
* Lebar 70mm
* Tinggi 55mm

2) Konstruksi Stompbox Heavy Duty

Sudah dikenal bahwa stompbox BOSS itu kokoh. Konstruksi cast all-metal yang tebal pada instrumen ini sangat tahan lama dan memberikan perlindungan yang sangat kuat untuk rangkaian circuit di dalamnya.

Kami telah melihat mobil melindas stompbox BOSS, di mana setelah itu mereka masih menyala (omong-omong, kami tidak menganjurkan ini). Pada awal masa itu, engineer BOSS terbiasa untuk menguji stompbox BOSS dengan melemparkan mereka keluar dari jendela lantai dua!

Setiap komponen diuji untuk agar bertahan terhadap penggunaan ekstrem. Spesifikasi untuk switch elektronik, misalnya, memastikan bahwa itu harus dapat menahan minimal 100.000 injakan. BOSS memiliki mesin yang dapat menguji pedal dengan menekan switch ini 100.000 kali untuk melihat apakah unit ini mampu bertahan terhadap siksaan. Dan, mereka mampu!

Baca lebih lanjut dari artikel ini dari teman-teman kami di Roland USA.

3) Warna-warnanya!

Pedal Ringkas
Pada saat mereka dirilis, BOSS Compact Pedal terkenal dengan eksteriornya yang cerah dan berwarna-warni. Pedal ini hampir terlihat seperti sesuatu dari luar angkasa!

Pilihan untuk menggunakan warna-warna cerah untuk BOSS Compact Pedals tidak hanya membedakan mereka satu sama lain, tetapi saling memberikan karakter dan daya tarik masing-masing.

3 Pedal Compact BOSS pertama dijuluki pedal “Traffic Light”, karena warna merah, kuning, dan hijau mereka. Sementara beberapa efek pedal sebelum BOSS Compacts dicat, trio ini tampak seperti “satu set” dan mudah dikenali di atas panggung.

Ada beberapa konsistensi dalam warna selama bertahun-tahun. Misalnya, stompbox digital delay BOSS selalu berwarna putih, phase shifter selalu berwarna hijau, kompresor selalu berwarna biru, dan flanger selalu bernuansa ungu.

Ada juga beberapa warna yang tampaknya agak acak. Stompbox distorsi, misalnya, mulai dari orange (DS-1, DS-2, dan banyak lainnya) hingga hitam (MT-2, HM-2,dll.) hingga merah (XT-2), dan beberapa nuansa di antaranya (meskipun overdrive cenderung selalu bervariasi kuning. Itu apa ya …).

Sekali lagi, intinya adalah agar Anda dapat mengetahui mana yang ada di rig Anda. Ini adalah ciri khas pertama BOSS yang juga ditiru oleh pembuat stompbox lainnya, tetapi banyak yang masih mengikuti warna yang sama, konsep tampilan yang sama.

Lain kali jika Anda sempat, cobalah pedalboard yang berisi stompbox yang terlihat sama. Dalam panasnya panggung pertunjukan, di panggung gelap dengan lampu di wajah Anda, seberapa mudah untuk mengenali pedal-pedal itu? Tidak akan semudah jika semua adalah stompbox BOSS, pastinya.

4) Switching Senyap

Sebelum 1977, sebagian besar pedal efek menggunakan switch mekanis untuk menyalakan atau mematikan efek. Salah satu masalah dengan ini adalah bahwa itu menghasilkan “klik” yang keras ketika pemain menginjaknya – kadang-kadang mengganggu penampilan.

Peralihan mekanis juga memiliki masalah lain. Mereka rentan terhadap kotoran yang dapat menyumbat dan dibutuhkan minyak agar dapat bekerja dengan lancar.

Pedal compact baru BOSS adalah salah satu pedal pertama yang menggunakan switch elektronik, menggunakan komponen FET. Ini benar-benar menghilangkan kebisingan “klik” yang dihasilkan oleh switch mekanis konvensional, serta menghapus kemungkinan switch menjadi kotor dan berisik.

Switch elektronik juga memerlukan dimasukkannya sirkuit buffer – yang memastikan bahwa tone fundamental gitaris tetap utuh melalui panjang kabel, bahkan ketika efeknya dimatikan.

5) Menjaga Settings Tetap Utuh

VO-1
Design baru memperhitungkan posisi kontrol dengan cermat. Dengan menempatkan mereka selangkah lebih rendah dari permukaan switch, itu membantu mencegah perubahan setting dari kontak kaki yang tidak disengaja ketika pemain menyalakan atau mematikan efek. Fitur ini telah muncul pada pedal sebelumnya, seperti Roland Phase II.

6) Apakah Menyala? Ya sudah menyala.

Led
Desain BOSS Compact Pedal memiliki indikator LED kecil namun jelas, fitur yang tidak ada dari kebanyakan pedal efek pada tahun 1977. Pada pedal BOSS awal, LED ini berkedip sebentar ketika pemain menyalakan efeknya, sebagai pengingat visual untuk memeriksa apakah baterai memiliki daya yang cukup untuk berfungsi.

Tak lama setelah itu, BOSS memodifikasi perilaku LED agar tetap menyala ketika efeknya digunakan. Unit ini juga akan mati ketika pemain mematikan efeknya.

Pada panggung gelap dan untuk mengetahui dengan cepat apakah pedal menyala, ini adalah fungsi krusial. Akibatnya ini menjadi standar untuk semua pedal FX sejak saat itu.

Dalam “bagian atas” sampai design original LED sebagai indikator pemeriksaan baterai, LED pada semua Pedal compact BOSS masih diberi label “CHECK”.

7) Non-Slip

Pedal Kompak
Permukaan switch di atas pedal kaki memiliki bantalan karet besar anti-slip untuk penggunaan yang andal. Bantalan karet juga ada di bagian bawah pedal, memastikan bahwa mereka tidak meluncur di atas panggung ketika diinjak!

Karena seluruh bagian atas pedal mengaktifkan switch listrik di bawahnya ketika ditekan, fitur karet di bagian atas adalah tambahan yang brilian untuk memastikan pemain menginjak pedal itu!

8) Power To the Pedal

Pedal Kompak BOSS
Salah satu tambahan terbesar adalah terminal adaptor AC. BOSS menambahkan ini untuk membantu pengguna menghindari stres akan masa pakai baterai – sesuatu yang revolusioner pada tahun 1977!

Tentu saja, jika baterai masih diperlukan, cukup menggunakan baut thumbscrew pada pedal untuk membukanya sehingga pemain dapat dengan cepat menukar baterai ketika diperlukan.

Manfaat lainnya adalah kompartemen baterai BOSS Compact Pedal benar-benar tertutup dari komponen, jadi jika pun bocor, maka tidak akan mencemari atau merusak elektronik.

Sebelum ini, pedal lain membutuhkan banyak waktu dan obeng untuk membukanya untuk mengganti baterai.

Jika digabungkan, inovasi desain ini dibuat untuk fitur yang mengesankan dalam bentuk pedal yang ringkas. Pedal Compact BOSS baru benar-benar mengesankan dari sisi technical engineering – lahir dari keinginan yang dipikirkan dengan baik untuk memberikan pengalaman bermain yang lebih baik bagi pemain gitar.

Jadi revolusioner adalah konsep desain ini bahwa mereka benar-benar mengubah arah design efek pedal sejak 1977. Lihat saja hampir semua efek pedal saat ini dan Anda hampir pasti akan menemukan setidaknya satu fitur yang awalnya dicetus oleh BOSS Compact Pedals yang diperkenalkan pada tahun 1977.

Artikel Terkait

BOSS CULT KLASIK
PEDAL BOSS PRO
TONE PADA WAKTUNYA – ROCK 70-AN
TONE PADA WAKTUNYA – ROCK 60-AN
TONE PADA WAKTUNYA – 50-AN ROCK ‘N ROLL
GEMA PADA WAKTUNYA: SEJARAH BOSS DELAY PEDAL

Produk Terkait

KOTAK-40
Pedal BOSS

Related Posts

'How To' Articles

Tips EQ Cepat untuk Mixing

Kontrol Nada untuk Musik Anda Penulis: Pemimpin Redaksi, Paul White untuk Sound on Sound dan Tim Fitur Roland Inggris Apa itu Equalization (EQ)? Sejauh menyangkut produksi musik,

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!