BOSS Cult Classic

BOSS Cult Classic

Dalam film, “Cult Classic” umumnya dikenal sebagai film yang melampaui langkah-langkah kesuksesan box-office dan melanjutkan untuk mewujudkan valuenya dari waktu ke waktu, biasanya berkat sekelompok kecil pendukung setia. Seringkali, perusahaan film kecil secara independent membuat film semacam ini tetapi kadang-kadang studio Hollywood besar yang membuat film seperti ini yang tetap berada di lanskap budaya, bahkan jika tidak masuk ke dalam box office.

Untuk menggunakan analogi di atas, BOSS adalah “studio besar” terkenal di dunia efek gitar dan telah membuktikan waktu dan waktu seberapa mampu mereka membunyikan pedal “Hollywood Blockbuster”. Namun, selama 40 tahun terakhir pedal compact BOSS, ada beberapa yang masuk ke tingkat “Cult Classic” – disegani oleh penggemar mereka karena dampak ikonik mereka, tone unik atau kadang-kadang, nilai koleksi mereka!

Mari kita lihat 8 pedal BOSS yang merupakan Cult Classics hari ini:

Disumbangkan oleh Matt Walsham untuk Roland Corporation Australia

Heavy Metal HM-2

HM-2Tujuan awal dari BOSS HM-2 Heavy Metal adalah untuk memberikan pedal yang dapat meniru tone dan feel amplifier Marshall yang menderu. Engineer BOSS mempelajari bentuk gelombang ampli Marshall pada osiloskop dan mengembangkan HM-2 untuk mereplikasi midrange grind yang khas.

Dengan pengakuan mereka sendiri, HM-2 tidak sama. HM-2 keluar seperti versi yang lebih terkompresi dari sound marshall amp. Namun demikian, pada rilisnya ke pasar pada tahun 1983 terjual cukup baik untuk legiun gitaris di era “spandex dan rambut besar”.

Popularitas HM-2 bahkan mendapat dorongan besar pada tahun 1987 ketika David Gilmour dari Pink Floyd menggunakannya sebagai bagian dari studionya dan setup live untuk tone gitar utamanya sewaktu album dan tur Momentary Lapse of Reason.

Sampai tahun 1991 di mana pedal MT-2 Metal Zone legendaris dirilis, penjualan HM-2 mulai berkibar. EQ parametrik inovatif pada MT-2 adalah lompatan teknologi utama yang memungkinkan Metal Zone menghasilkan berbagai tone yang jauh lebih luas daripada HM-2. Dalam waktu 7 bulan setelah rilis Metal Zone, produksi HM-2 berhenti selamanya.

Saat ini, HM-2 adalah salah satu pedal BOSS yang paling dicari sepanjang masa, karena alasan bahwa designer pedal tidak pernah bisa meramalkan ketika mereka bertujuan untuk membuat pedal yang ditujukan untuk pasar glam metal pada era itu …

Seluruh subkultur Death Metal Swedia perlahan-lahan tetapi pasti telah tumbuh semakin besar sejak lahirnya pada akhir 1980-an. Awalnya sebuah cabang dari Death Metal pertengahan 1980-an (sendiri merupakan cabang dari Thrash Metal dari awal 1980-an), “Swedeath” telah mencapai puncak popularitas baru dan terus menelurkan banyak subgenre musik berbasis gitar super berat lainnya.

Dianggap penting bagi Death Metal Swedia dan cabang dari genre itu adalah “sound buzzsaw” – tone gitar yang secara eksklusif ditegaskan oleh penggunaan pedal BOSS HM-2 Heavy Metal, dengan semua kenop diputar penuh, ke dalam ampli yang sudah overdriving.

Harga pedal HM-2 asli ada di titik tertinggi sepanjang masa di eBay, dan meskipun beberapa produsen kecil dan besar membuat pedal clone HM-2 hari ini, namun tidak ada yang cukup membawa kredibilitas dari kotak BOSS hitam dan oranye asli itu.

Pengguna HM-2 terkenal:

Leif “Leffe” Cuzner – Nihilist
Anders “Blakkheim” Nyström dan Dan Swanö – Bloodbath
David Blomqvist – Dismember
Alex Hellid dan Uffe Cederlund – Entombed
Justin Broadrick – Godflesh
David Gilmour – Pink Floyd
Todd Jones – Nails

Enhancer EH-2

EH-2Bagi yang belum tahu, EH-2 terkadang mengejutkan pemain. Ini adalah efek halus yang dimiliki di masa lalu, membodohi beberapa gitaris untuk menganggap itu adalah efek “bypass”. Bagi yang lain, EH-2 adalah studio atau alat pertunjukan yang tidak seperti yang lain.

EH-2 adalah pedal EQ, dicampur dengan semacam anti-kompresor. Pedal ini menyaring frekuensi tinggi tone gitar Anda, dan memperkuatnya (sambil juga menghasilkan overtone harmonik). Jumlah amplifikasi tergantung pada seberapa keras Anda memainkan gitar, contoh semakin keras Anda bermain, semakin banyak frekuensi treble (dan overtones) yang diperkuat. Dalam trik rapi akhir, ketika Anda mencampur tone ini dengan sinyal asli (melalui kenop MIX), Anda dapat memilih antara mixing dalam sinyal kutub biasa atau sinyal kutub terbalik. Mixing ini memiliki efek meningkatkan atau menghaluskan top end tone Anda – sementara masih menghasilkan harmonis atas yang vibrant.

Seperti yang diterbitkan dalam “The BOSS Book” (Hal Leonard, 2001) staf BOSS dari periode rilis EH-2 mengakui bahwa “efek berkurang ” ini juga menyebabkan “penurunan penjualan “, terlepas dari kenyataan bahwa EH-2 sedang diproduksi selama hampir 8 tahun sepanjang tahun 1990-an. Sifat pedal ini yaitu “suka atau salah paham” juga berarti bahwa ketika mereka dapat ditemukan di pasar barang bekas, harganya cukup bagus dan tidak mencapai harga tertinggi barang koleksi seperti VB-2 atau HM-2.

Pengguna EH-2 terkenal:

Kevin Shields – My Bloody Valentine
Jake E Lee – Ozzy Osbourne / Badlands

DIMENSION C DC-2 

DC-2Pedal ini pasti memenangkan hadiah sebagai pedal BOSS “tampilan paling aneh”. Seiring dengan warna lavender pastel yang unik, tidak ada satu kenop pun yang dapat ditemukan pada chasis DC-2. Bahkan, seluruh pelengkap kontrol pengguna adalah 4 tombol tekan yang memungkinkan pengguna untuk memilih salah satu dari 4 sound preset DC-2. Itu benar, preset pada stompbox!

Ternyata, empat sound preset itu cukup luar biasa.

Pedal DC-2 adalah turunan dari efek rackmount Roland SDD-320 Dimension D. Pada intinya, Dimensi D berisi dua unit chorus analog terpisah yang digerakkan BBD. Chorus ganda ini telah ditetapkan untuk tingkat depth YANG SANGAT halus, tetapi intermodulasi antara line chorus tersendiri dan pemrosesan stereo yang cerdas memungkinkan unit ini menciptakan perasaan kedalaman yang luar biasa atau menambahkan “dimensi”, sesuai namanya. 2U rackmount besar SDD-320 adalah hit instan pada rilis 1979 dan menjadi alat penting dalam studio rekaman, menjadi unsur penting dari suara stereo “gemerlap” yang akrab pada hits radio pop 1980-an.

Pada tahun 1985, BOSS mengira akan menjadi ide yang bagus untuk menancapkan sirkuit yang sama ke dalam sasis pedal kompak, dan dengan melakukannya menciptakan DC-2 Dimension C. BOSS sudah dianggap sebagai masternya chorus – setelah mereka menciptakan pedal chorus pertama yang pernah ada (Ansambel Chorus CE-1) dan menjadi sangat populer dengan CE-2 Chorus di mana-mana. Dimension DC-2, adalah rasa yang benar-benar baru yang memberikan tingkat kelapangan dan tekstur yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tone gitar dengan suara ambience yang sangat halus.

Akhirnya, DC-2 menjadi korban “Great Chorus Overuse Syndrome” pada 1980-an dan ketika gitaris mulai berpaling dari tone yang sangat diproses menjadi lebih berpasir (grittier), sound mentah, DC-2  dihentikan dari produksi.

Saat ini, pedal Dimensi C adalah barang yang sangat berharga di antara para penggila tone di mana-mana. Mereka yang menyadari bahwa pedal ini diproduksi karena kemampuannya memberikan sound yang artifisial dan mengapung sepeti halnya yang dihasilkan oleh DC-2 – yang sekarang telah memantapkan posisinya dalam tone efek gitar legendaris.

Pengguna DC-2 terkenal:

Zach Myers – Shinedown
John Petrucci – Dream Theater
Ryan Adams
Phil Keaggy

SG-1 SLOW GEAR

SG-1Kelahiran SG-1 adalah cerita yang menarik dan mengalami kesulitan pengembangan. Kemungkinan, dalam keputusan di para dewan untuk mempertimbangkan ekonomi, desainer BOSS ditugaskan untuk menciptakan efek yang menggunakan sirkuit yang sama dengan yang digunakan di pedal NF-1 Noise Gate. Dari keterangan singkat ini muncul ide untuk sepenuhnya membalikkan operasi noise gate (yang memungkinkan attack note, kemudian menjepit di ekor) dan membuat unit yang mematikan attack dan memperbesar volume ekor nada.

Konsep desain ini berasal dari pengamatan bahwa banyak pemain Stratocaster suka menciptakan efek swelling “biola” menggunakan kenop volume gitar mereka. Namun, kenop pada Les Paul diposisikan jauh lebih canggung untuk mencapai efek yang sama ini. Konsep SG-1 Slow Gear adalah menciptakan kembali efek swelling ini, sepenuhnya secara otomatis.

Ditugasi dengan ide ini, desainer BOSS harus bekerja – namun mereka dengan cepat menemukan bahwa memanipulasi envelope suara untuk mencapai efek yang diinginkan sangatlah sulit. Pengembangan berlarut-larut lebih lama dari yang diharapkan, sampai akhirnya hasil yang cocok tercapai, dan pedal yang dihasilkan diberi nama “Slow Gear”.

Terlepas dari kerja keras untuk mempelajarinya, SG-1 lahir melebihi jamannya. Tidak ada permintaan pasar untuk seri ini dan produksi pedal berhenti dalam waktu 3 tahun sejak diperkenalkan.

Saat ini, SG-1 dianggap sebagai salah satu pedal BOSS vintage yang paling diinginkan untuk dimiliki dan berharga premium di pasar barang bekas. Sebagian karena 35 tahun kemudian itu masih merupakan efek yang benar-benar unik dan sebagian untuk faktor kelangkaan / koleksi murni, itu adalah definisi sejati dari pedal cult classic!

Pengguna SG-1 Terkenal:

Josh Klinghoffer – RHCP

CHORUS CE-2

CE-2BOSS selalu sangat bangga dengan pedal chorusnya, bukan hanya karena mereka adalah penjual besar, tetapi karena mereka benar-benar yang pertama menciptakan pedal chorus. Ketika divisi BOSS Roland pertama kali muncul pada tahun 1976, mereka mengubah efek chorus dari amplifier JC-120 Roland yang terkenal dan menyediakannya dalam bentuk pedal kaki bertenaga AC (raksasa), bernama CE-1 Chorus Ensemble. Meskipun memiliki awal yang lambat, CE-1 segera menjadi hit besar berkat digunakan oleh Herbie Hancock dan Andy Summers of The Police dan banyak lainnya dan sebagian besar membawa merek BOSS menuju kesuksesannya.

CE-1 begitu sukses, sampai ketika BOSS mengubah dunia dengan merilis jenis pedal kompak mereka pada tahun 1977 yang kini melegenda, ada tekanan dari pasar untuk mentransfer tone CE-1 ke dalam kotak yang compact juga. Ini bukan tugas kecil dan enginner BOSS membutuhkan waktu dua tahun untuk dapat mencapai prestasi teknik ini, tetapi hasilnya sepadan. Pada Oktober 1979, pedal Chorus CE-2 dirilis dan masih ada sampai sekarang karena mungkin ini adalah pedal chorus paling terkenal yang pernah ada dan menjadi tolok ukur dan dasar penilaian pedal chorus lainnya.

Jantung analog bertenaga BBD dari CE-2 sangat mirip memang dengan sirkuit CE-1, meskipun CE-2 muncul dengan sound yang sedikit berbeda dengan pendahulunya, ini berkat sebagian besar untuk impedansi input yang lebih tinggi. Chorus CE-2 menambahkan semua kedalaman dan kilau yang merupakan ciri khas BOSS Chorus, tetapi juga menambahkan dorongan midrange yang gemuk dan tebal ketika digunakan yang ternyata menjadi karakteristik tone CE-2 yang terkenal dan dicari.

Sebagai produk unggulan, BOSS terus menempati posisi sangat penting untuk mengembangkan pedal chorusnya dan meskipun sukses besar, CE-2 menghentikan produksi pada tahun 1982 hanya tiga tahun setelah diperkenalkan untuk membuat jalan bagi penerusnya – CE-3 Chorus.

Saat ini, jenis chorus BOSS telah bercabang menjadi dua produk terlaris – CE-5 Chorus Ensemble dan CH-1 Super Chorus. Namun, bagi banyak pemain (termasuk beberapa nama terbesar di dunia gitar), CE-2 terus menjadi pedal chorus mereka dan salah satu pedal BOSS yang paling dicintai sepanjang masa.

Pengguna CE-2 terkenal:

David Gilmour – Pink Floyd
Gary Moore
Johnny Winter
Joe Bonamassa
Kim Thayil – Soundgarden
Brian Setzer
John Schofield
Johnny Marr – The Smiths

Spectrum SP-1

SP-1Design pedal compact BOSS yang sekarang ada pertama kali muncul pada tahun 1977. 3 pedal pertama yang digulirkan adalah PH-1 Phaser, OD-1 Overdrive dan SPECTRUM SP-1.

Kadang-kadang dijuluki pedal “lampu lalu lintas” karena pewarnaan Merah / Kuning / Hijau mereka, semua dari pedal inovatif itu akan selamanya diingat secara historis…..tetapi ada ruang khusus yang disediakan untuk Spectrum SP-1.

SP-1 pada dasarnya adalah single band, fixed gain, fixed Q tetap, boost EQ parametrik. Kontrol SPECTRUM memungkinkan Anda memilih frekuensi yang ditingkatkan antara 500Hz – 5kHz, dan kontrol BALANCE menyeimbangkan mix sinyal Wet/Dry.

Ini tentu saja pedal efek yang unik. Meskipun beberapa pengguna menemukan fungsi besar dalam kemampuannya untuk terdengar seperti wah-wah yang banyak disukai orang atau kemampuannya untuk memungkinkan instrumen menembus mix lagu yang padat, sebagian besar musisi agak dibuat bingung oleh SP-1. Penjualan yang lambat dan SP-1 dihentikan dari produksi pada tahun 1981. Namun, pemain keyboard dan piano elektrik, menggunakannya dengan prestise tinggi selama awal kemunculannya.

Melompat ke 2016 dan SP-1 dikenal sebagai yang paling berharga dari semua pedal BOSS produksi reguler, berkat kelangkaannya yang luar biasa, dan munculnya hobi modern pengumpulan pedal BOSS. Tidak ada pecandu BOSS yang akan tinggal diam selama koleksi pedal mereka belum lengkap tanpa Spectrum SP-1. Fakta ini telah mendorong harga bekasnya naik, karena kolektor fanatik memasuki perang penawaran atas pedal yang paling sulit dipahami ini.

Apakah diburu karena kekhasan tonenya yang unik atau nilainya yang antik, SP-1 pasti telah menjadi salah satu pedal BOSS paling berkesan dan klasik yang pernah ada.

Pengguna SP-1 terkenal:

Billy Corgan – Smashing Pumpkin

Digital Delay DD-2

DD-2Pedal DD-2 mungkin salah satu yang paling menarik dari semua cerita pedal BOSS.

Pada tahun 1983, pemain gitar pro-touring merangkul teknologi yang cukup baru dari unit Digital Delay – yang menghasilkan tone echo murni dan clear yang sangat kontras dengan tone delay analog gritty yang telah menjadi standar sampai saat itu.
Masalahnya adalah bahwa unit Delay Digital besar (hanya tersedia dalam format rackmount) dan agak mahal –  di luar jangkauan pemain amatir atau bahkan semi-pro.

BOSS membuat kejutan di dunia musik dengan merilis DD-2. Digital Delay dalam format pedal compact yang membuat banyak orang tidak percaya. Memang, itu bukan prestasi yang mudah. Chip IC custom (sama seperti yang ditemukan dalam prack delay SDE-3000 yang legendaris) hanya bisa masuk dalam chasis compact, dan tim teknik berjuang mencoba untuk menyesuaikan diri di semua sirkuit pendukung lainnya. Fakta bahwa mereka berhasil melakukannya adalah keajaiban teknik, dan setelah publik tercengang, mereka mulai membeli DD-2 dalam jumlah besar, meskipun label harganya sangat tinggi.

Hanya 3 tahun kemudian, berkat booming teknologi tahun 1980-an, harga teknologi RAM digital menurun drastis. BOSS memanfaatkan penghematan ini kepada pelanggan dengan menurunkan harga DD-2, namun karena harga RAM terus turun lebih jauh, dibuatlah keputusan menarik.

BOSS memutuskan bahwa terus-menerus menjatuhkan harga pedal akan memperburuk citra perusahaan. Jadi sebaliknya, BOSS merilis model “baru” pedal Digital Delay dengan harga lebih rendah yang disebut DD-3. Faktanya, DD-3 persis sama dengan DD-2 – hanya dengan beberapa printing baru dan label harga yang lebih rendah.

Demikianlah warisan pedal BOSS Digital Delay yang mengubah dunia bahwa DD-3 masih dalam produksi saat ini. Meskipun telah melakukan beberapa revisi desain selama bertahun-tahun karena ketersediaan komponen, pedal DD-3 saat ini pada dasarnya masih desain yang sama dengan pedal DD-2 yang pertama kali membawa kita kembali pada tahun 1983. Kolektor tentu saja, masih beramai-ramai untuk mendapatkan DD-2 demi sejarah, dan memang itu adalah tempat dalam sejarah pedal yang menegaskan DD-2 sebagai cult classic.

Pengguna DD-2 terkenal:

David Gilmour – Pink Floyd
Carlos Santana
Joe Satriani
Tony Levin

PN-2 Tremolo / Pan

PN-2Seperti lagunya….”You don’t now what you’ve got till it’s gone”.

PN-2 pada dasarnya adalah pedal tremolo sederhana yang menawarkan pengguna opsi untuk menghubungkan dua amplifier dan membuat efek tremolo dipanning antara dua ampli dalam stereo, menciptakan soundstage yang sangat lebar.

Pada situasi yang diakui sebagai era yang buruk, PN-2 dirilis pada tahun 1990, masa ketika pemain gitar difokuskan pada distorsi berat, delay digital, speedy lick dan rambut keriting. Tremolo dipandang sebagai efek kuno 1960-an dan PN-2 tidak memberikan banyak manfaat.
Selama beberapa tahun ke depan, musik Grunge tiba dan mendominasi – estetika punknya tidak menemukan banyak penggunaan untuk efek Tremolo, dan PN-2 diam-diam menghilang dari produksi pada tahun 1995.

Pada waktu yang kurang lebih sama, gelombang baru Britpop mulai populer, dengan membawa teknologi mutakhir. Jadi mulailah kebangkitan gitar vintage, amplifier….dan efek. Tremolo tiba-tiba menjadi diinginkan dan segera, permintaan membanjiri BOSS untuk pedal tremolo – mengakibatkan rilis 1997 dari pedal TR-2 Tremolo yang masih berlanjut hingga saat ini.

TR-2 adalah penjualan terbaik saat ini, dan standar industri. Bagi mereka yang berada di pertunjukan klub elit meskipun dengan 2 amp, TR-2 monaural tidak memenuhi keinginan dengan cara yang sama seperti PN-2 Tremolo / Pan – memastikan bahwa yang terakhir memegang tempatnya sebagai cult classic untuk beberapa waktu mendatang.

Pengguna PN-2 terkenal:

Juan Alderete (Mars Volta)
Kevin Shields (My Bloody Valentine)
Jon Spencer Blues Explosion
Bernard Butler (Suede)

Produk-produk terkait

Pedal BOSS

Related Posts

Pedal BOSS dengan teknologi MDP
Product Guides

Apa itu Teknologi MDP?

Tidak Seperti Apa Pun yang Pernah Anda Dengar BOSS baru-baru ini meluncurkan tiga pedal baru yang memanfaatkan teknologi pedal baru yang dikenal sebagai MDP, yang

Read More »
Product Guides

Pedal BOSS Para Pemain Pro

Sepuluh Pedal BOSS Teratas Ditemukan Di Panggung Konser Seluruh Dunia Dalam dunia efek gitar, gitaris tentu dimanjakan dengan pilihan di masa kini. Ada ratusan produsen

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!