Panduan Kompresi untuk Pemula

PANDUAN PEMULA UNTUK KOMPRESI

COMPRES TO IMPRESS

Kompresi adalah salah satu efek yang paling sering digunakan untuk produksi audio. Dianggap sebagai alat studio penting, menggunakan kompresi ke setiap trek dalam mix, secara tersendiri atau keseluruhan, adalah prosedur standar industri.

Kompresor memiliki kemampuan untuk mengubah sound secara radikal, atau bahkan keseluruhan mix jika perlu. Meskipun memiliki peran penting dalam produksi, kompresi mungkin tidak sepopuler yang lain seperti phaser, reverb atau efek lainnya yang jelas terdengar.

Karenanya, hal ini mengarahkan pada kompresi sebagai reputasi yang memiliki semacam kualitas “tidak terlihat”. Tetapi untuk sebagian besar tujuan mixing, kompresi biasanya menjadi “lem” yang menjaga mix tetap menempel satu sama lain.

Jadi apa sebenarnya kompresi itu? Apa yang dilakukan kompresor? Bagaimana, kapan dan di mana Anda menggunakannya?

Kompresor mengontrol dinamika sinyal suara. Ini membantu mengatur volume dan mempertahankan tingkat konsistensi ketika diterapkan pada sinyal itu. Kompresi bekerja pada “puncak dan lembah” suara, sehingga sinyal keras berkurang dan sinyal lemah meningkat.

Dengan mengurangi sinyal keras, kompresor memastikan bahwa volume yang terlalu keras tidak membanjiri mix dan dengan meningkatkan sinyal lemah, itu memastikan bahwa suara yang lebih tenang lebih terdengar.

Kontribusi Byron Struck untuk Roland Australia Blog

Gelombang
Atas: Bentuk gelombang yang tidak dikompresi. Bawah: Bentuk gelombang terkompresi

Penting untuk dicatat bahwa kompresi biasanya melakukan semua ini tanpa mempengaruhi tone instrumen atau sound keseluruhan. Inilah sebabnya mengapa kompresi kadang-kadang disebut sebagai efek “tidak terlihat”, seperti yang kami sebutkan sebelumnya.

Meskipun, beberapa kompresor (seperti kompresor tabung atau valve) dapat memberikan tonenya ke apa saja dipengaruhinya. Tone kompresi seperti ini biasanya diinginkan dan alasan mengapa mereka digunakan. Tapi kita akan sampai ke situ nanti.

Seperti kebanyakan efek, menggunakan kompresi tergantung tujuan kita menggunakannya. Dalam hal instrumen, kita mungkin menggunakan sedikit kompresi dengan mengatakan, instrumen senar untuk meningkatkan tone yang berkurang (decay), bahkan untuk mengeluarkan suara, atau untuk meningkatkan sustain.

Kita mungkin menggunakannya secara agresif pada kick drum, untuk meningkatkan dampak atau “punch” beater yang memukul drum.

Berikut adalah contoh irama drum tanpa kompresi.

[soundcloud url=”https://soundcloud.com/roland-australasia/drums-without-compression” params=”color=ff5500&auto_play=false&hide_related=false&show_artwork=true&visual=false&show_comments=true&show_user=true&show_reposts=false” width=”100%” height=”166″ iframe=”true” /]

Dan inilah contoh irama drum yang sama dengan kompresi berat. Perhatikan perbedaannya?

[soundcloud url=”https://soundcloud.com/roland-australasia/drums-with-compression” params=”color=ff5500&auto_play=false&hide_related=false&show_artwork=true&visual=false&show_comments=true&show_user=true&show_reposts=false” width=”100%” height=”166″ iframe=”true” /]

Jika Anda melihat ghost notes drum snare lebih banyak dan pemompaan dan pernapasan dinamika, Anda mendengar efek samping dari kompresi berat. Anda mungkin juga melihat sustain pukulan cymbal akhir jauh lebih menonjol.

Ini biasanya bukan pengaturan kompresi yang Anda gunakan pada drum karena terlalu parah, namun dalam contoh ini, ini menguraikan perbedaan antara dua contoh tersebut dan kompresi apa yang dapat ditambahkan.

Dalam keseluruhan mix, kami akan menggunakan kompresi untuk memastikan bahwa semuanya memiliki level volume yang konsisten. Kita juga dapat menggunakan kompresi untuk meningkatkan volume mix kita yang jelas, (RMS atau rata-rata) dan membuatnya lebih keras jika perlu.

Kompresi tersedia dalam berbagai bentuk. Kita dapat menggunakan kompresor perangkat keras, kompresor software, digital, analog dan dalam beberapa hal, bahkan kompresi yang terjadi secara alami. Salah satu alasan mengapa tape audio memiliki kualitas suara yang diidamkan adalah karena kompresi yang terjadi secara alami.

Kompresi semacam ini sebenarnya adalah distorsi sinyal, yang disebut sebagai saturasi tape. Ini membawa tekstur sonik tertentu ke musik yang direkam ke pita yang menjadi menyenangkan telinga.

Bahkan, Anda mungkin pernah mendengar kompresi beberapa bentuk pada hampir setiap lagu yang direkam yang telah Anda dengarkan, bahkan jika Anda tidak dapat melihatnya!

APA YANG ADA DI DALAMNYA?

Kompresor biasanya memiliki kombinasi, atau semua kontrol berikut – Threshold, Ratio, Attack, Release, dan Gain.

Kompresi
Interface kompresor standar dengan kontrol kompresi dasar.

Begini cara kerjanya.

Threshold: Menentukan tingkat volume di mana kompresor mulai menurunkan sinyal suara yang masuk. Ketika volume input berada di atas level Threshold yang ditetapkan, kompresor mulai berfungsi. Ini adalah bagaimana kita memutuskan berapa banyak kompresor yang kita inginkan untuk bekerja pada sumber suara kita.

Threshold yang tinggi akan mengurangi volume sinyal yang lebih keras yang sedang dikerjakan kompresor, Threshold yang lebih rendah mungkin mengompres semuanya, bahkan sinyal volume yang lebih rendah.

Ratio: Setelah sinyal input melebihi Threshold, Ratio akan ditentukan oleh faktor apa yang akan dikurangi level out. Kita dapat “memeras” sinyal kita cukup dramatis dengan meningkatkan Ratio dengan fungsi ini.

Jadi jika kita memiliki sinyal input yaitu 4 desibel di atas Threshold dan Rasio 4:1, output akan menjadi 1 desibel di atas Threshold.

Di sinilah kita melihat rumus seperti 2:1 atau 4:1 – karena angka di sebelah kiri titik dua meningkat, semakin banyak input dikompresi pasca-Threshold. Slope adalah istilah lain untuk menggambarkan Ratio.

Compressor

Attack Time: Attack mengontrol seberapa cepat kompresor menendang masuk dan mulai bekerja pada sinyal input yang telah melebihi Threshold.

Jadi, setelah input melebihi level yang kami tetapkan di Threshold, kami dapat memilih agar kompresor bekerja segera atau kemudian. Waktu Attack yang panjang membuat segalanya lebih agresif atau punchy, waktu Attack yang lebih pendek akan melunakkan hempasan.

Release Time: Waktu Rilis menentukan lamanya waktu yang dibutuhkan kompresor untuk kembali ke status pra-kompresi, setelah level turun di bawah Threshold.

Semakin lama waktu Rilis, semakin banyak kompresor yang bekerja pada suara. Waktu Rilis yang lebih singkat berarti kompresor memungkinkan decay yang lebih alami dari sumber suara.

Output Gain: Juga dikenal sebagai makeup gain, ini memungkinkan kita untuk meningkatkan atau mengurangi volume sinyal yang sekarang dikompresi. Pada dasarnya, ini adalah kontrol volume untuk sinyal output terkompresi.

Ini penting karena bertentangan dengan beberapa keyakinan umum, kompresi mengurangi dinamika suara. Dengan demikian, membuat suara lebih kecil – tidak lebih besar.

Compressor

SAMA, TAPI BERBEDA…

Secara umum, ada beberapa jenis kompresor yang berbeda. Semua kompresor mengontrol volume dan dinamika, tetapi ada hal-hal khusus yang dimiliki beberapa kompresor yang memisahkannya dari kompresor lain. Mari kita lihat.

    • VCA (Voltage Controlled Amplifier)
      Kualitas yang sangat bersih, banyak fleksibilitas dan dengan kontrol khusus atas pengurangan gain, kompresor VCA tidak akan terlalu mewarnai sound. Ini membuatnya populer untuk digunakan di studio dan pada instrumen. Chip integrated circuit (IC) yang terdiri dari transistor yang melacak sinyal masuk Anda (voltage) adalah apa yang membuat kontrol gain mereka sangat bagus. BOSS CS-3 adalah contoh kompresor VCA.
    • OTA (Operational Transconductance Amplifier)
      Mirip dengan kompresor VCA kecuali bahwa output tidak dalam tegangan, tetapi arus variabel. Kompresor jenis ini adalah sirkuit yang sangat spesifik, berdasarkan chip CA3080, atau mitra yang lebih kontemporer di LM13700. Digunakan untuk pedal kompresi gitar asli karena kualitasnya yang alami dan organik.
    • FET (Field Effect Transistor)
      Mirip dengan kompresor VCA tetapi dengan beberapa fitur unik. Menggunakan transistor untuk meniru tabung, FET dapat menambahkan warna ke suara melalui kontrol gain Input, yang diinginkan dalam beberapa situasi.
    • Optical
      Menggunakan sumber cahaya seperti bohlam atau LED, bersama dengan resistor, kompresor ini terdengar sangat alami dan cukup halus. Sumber cahaya akan bertambah atau redup dalam kaitannya dengan level input, sementara resistor akan merespons kecerahan cahaya dan akan menyesuaikan gain sesuai dengan kecerahan cahaya tersebut. Resistor bekerja dalam pembagi tegangan atau loop feedback dan kualitas keseluruhan untuk desain cerdik ini adalah bahwa kompresor optik dapat berkisar dari hampir tidak terlihat hingga sangat jelas.
  • Valve atau Tabung
    Biasanya mirip dengan kompresor optik, kecuali dengan penambahan tabung untuk gain, kompresor ini menambahkan tone, kehalusan, dan kehangatan yang sangat baik.

SEPATAH KATA MENGENAI SIDECHAINING

Lebih seperti teknik daripada perangkat kompresi aktual, efek Sidechain menjadi banyak perhatian dalam beberapa waktu terakhir. Di sinilah suara eksternal masuk ke sirkuit deteksi kompresor untuk secara langsung mempengaruhi sinyal yang bereaksi terhadap kompresor.

Dalam produksi musik dance, seringkali seluruh mix melewati kompresor dan kemudian kick dry (kering) terpisah mengirim masuk ke input Sidechain. Hal ini memiliki efek menyebabkan mix untuk “memompa” pada waktunya dengan musik. Ini telah menjadi teknik penting dalam produksi musik elektronik.

Di dunia siaran radio, TV, dan film, ini juga dikenal sebagai ducking, ketika musik latar dijalankan melalui kompresor dan suara narator memasuki input Sidechain. Hal ini memiliki efek menyebabkan musik “ajaib” merunduk, secara otomatis memberikan jalan untuk suara narator.

PITA DALAM KOTAK

Ada jenis kompresor lain, tetapi ini adalah yang paling umum. Namun, tambahan yang lebih modern untuk keluarga kompresi adalah kompresor multiband. Terutama digunakan dalam software DAW dan sebagai plug-in, kompresi multiband seperti namanya, bekerja pada pita frekuensi sinyal yang berbeda. Dengan demikian, ini memungkinkan kompresi kurang atau lebih untuk mempengaruhi frekuensi tinggi, sedang atau rendah.

Dengan membagi sinyal masuk melalui berbagai filter, setiap bagian sinyal memiliki kompresor sendiri yang ditambahkan ke dalamnya sebelum rekombinasi pada output. Ini memiliki keuntungan yang jelas karena memungkinkan elemen tone Anda benar-benar bersinar, tanpa karakter keseluruhan sound Anda terdegradasi.

Karena kompresi multiband sering muncul dalam software, tidak selalu mudah untuk diterjemahkan ke format pedal. Namun, BOSS CP-1X dan BC-1X adalah contoh kompresi multiband dalam pedal stompbox.

Kompresi

Untuk informasi lebih lanjut tentang kompresi, lihat artikel ini oleh Roland US.

Artikel Terkait

10 CARA LAIN YANG DIJAMIN AKAN MENINGKATKAN PRODUKSI MUSIK ANDA DENGAN CEPAT
10 CARA YANG DIJAMIN UNTUK MENINGKATKAN PRODUKSI MUSIK ANDA DENGAN CEPAT
A-Z REKAMAN
CARA MERANGKAI RANTAI EFEK ANDA: MUDAH DENGAN MULTI EFEK
TR-8 DAN EFEK – BAGIAN 2: PEDAL

Produk-produk terkait

CS-3
CP-1X
BC-1X

Related Posts

News & Views

Evolusi Roland Space Echo

Space Echo. Ini adalah nama yang sangat menggugah dalam dunia efek. Nama ini merepresentasikan kedalaman dan kompleksitas, yang digambarkan oleh banyak pemain mengenai mesin echo

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!