Panduan Cara: Rantai Sinyal untuk Pedalboard Anda

rantai sinyal

Jadi Anda telah mengumpulkan koleksi pedal efek keren, dan sekarang Anda ingin merakitnya ke pedalboard, tetapi Anda terjebak bagaimana urutan untuk mengatur rantai sinyal Anda. Apakah Anda menempatkan pedal reverb sebelum atau sesudah delay? Apakah pedal chorus sebelum atau sesudah pedal drive Anda? Jangan khawatir, kami di sini untuk membantu!

Memahami dasar-dasar cara mengatur rantai sinyal Anda adalah bagian kunci dari mendapatkan yang terbaik dari pedalboard Anda, yang pada gilirannya mempengaruhi seberapa baik alat ini bekerja dengan ampli Anda, dan bagaimana tone keseluruhan Anda keluar.

Orang-orang suka mengatakan “tidak ada aturan”, dan sampai batas tertentu itu benar. Eksperimen dan pilihan out of the box tentu dapat membawa Anda kepada kombinasi unik yang mungkin menghasilkan tone terbaik Anda.

Tapi juga… ada aturannya.

Mirip dengan mempelajari teori musik, berguna untuk mengetahui semua aturan dasar, dan setelah Anda menguasainya, Anda dapat mempelajari cara melanggarnya!

Disumbangkan oleh Ed Lim untuk Blog Roland Australia

LIMA KELUARGA

Pedal efek dapat dipisahkan menjadi kelompok berdasarkan fungsinya dan, efeknya pada tone Anda.

Agar kita mengetahui konsep dasar, kita akan membagi ini menjadi lima keluarga atau klasifikasi luas:

  1. Pedal yang mempengaruhi dinamika/pitch
  2. Pedal yang menghasilkan tone
  3. Pedal yang memodifikasi tone
  4. Pedal yang mengulangi/mereplikasi sound
  5. Pedal yang menciptakan ambience
rantai efek

Sebelum kita menyelam ke dalam lima keluarga itu, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa ada satu pedal yang duduk di depan SEMUANYA dalam rantai sinyal Anda – tuner!

Hal ini menjadi masuk akal jika Anda memikirkannya, karena tuner Anda akan dapat “mendengar” gitar Anda dengan baik jika mendapatkan sinyal terbersih langsung dari gitar Anda. Jika Anda menempatkan suara liar, kabur dengan beberapa delay berulang ke tuner, Anda tidak bisa menyalahkannya tuner anda jika itu kebingungan!

Memiliki TU-3 di bagian depan rantai Anda juga dapat membantu mencegah degradasi tonal.

Jika Anda memiliki pedalboard besar dan menggunakan pedal bypass yang benar, pada dasarnya semua yang ada di rantai Anda dari gitar Anda mengarah ke kabel patch Anda yang akan menghilangkan sedikit sinyal, namun kumulatif. Proses hilangnya sinyal ini akan bertambah, yang mengakibatkan hilangnya tone, terutama di rentang high-end.

Semua pedal BOSS menggunakan bypass yang di-bufer . Buffer yang dirancang dengan baik mempertahankan kualitas sinyal dan level tetapi dengan manfaat tambahan yaitu memiliki impedansi output rendah yang mampu menggerakan kabel panjang atau memberi umpan pedal bypass sejati dengan kehilangan kualitas yang jauh lebih sedikit.

PEDAL YANG MEMPENGARUHI DINAMIKA/PITCH

Pitch shifter seperti PS-6 dan pedal oktaf seperti OC-3 mengambil sinyal gitar dan mengubah pitch ke atas atau ke bawah akan memungkinkan Anda untuk dengan berani memainkan pitch apapun yang tidak bisa dimainkan instrumen standar. Semakin bersih sinyal yang diberikan kepada sinyal tersebut, semakin baik trackingnya, itulah sebabnya kami menempatkannya di “blok” keluarga pertama, langsung setelah tuner. Jika Anda menempatkan sinyal tersebut setelah efek lain seperti distorsi atau delay, kemungkinan sinyal tersebut akan terdengar tak stabil dan akan melacak nada dengan buruk (tetapi sinyal tersebut bisa menjadi efek esoteris yang Anda inginkan!).

Selain itu, mengumpankan pedal ini dengan sinyal dengan volume yang lebih merata akan membantu pelacakan nada dan konsistensi – itulah sebabnya Anda mungkin memposisikan komposer seperti CP-1X atau CS-3 di di depan pedal-pedal tersebut untuk membantu menghaluskan semuanya.

Dan pedal wah? Itu ada di urutan pertama dan terutama, karena… Itu pedal rock n roll.

PEDAL YANG MENGHASILKAN TONE

Pedal yang menghasilkan tone dipasang sebelum pedal lain yang memodifikasi tone. Ini logis, karena Anda ingin membuat suara dasar Anda terlebih dahulu, lalu mengubahnya dengan semacam efek memodifikasi.

Kita berbicara tentang overdrive dan distorsi di sini – semuanya dari klasik seperti SD-1, DS-1, BD-2 hingga favorit modern seperti MT-2W dan JB-2.

Pedal ini mengambil sinyal gitar bersih Anda dan menghasilkan tone penguatan mulai dari tone breakup yang halus, atau nyaris breakup hingga rock klasik crunchy sampai hingga kegilaan high-gain.

Jika Anda telah menggunakan overdrive atau distorsi sebelumnya, Anda akan tahu bahwa menaikan gain juga akan meningkatkan noise floor sinyal Anda cukup signifikan. Inilah sebabnya mengapa kita memposisikan pedal drive pada awal pada rantai sinyal – jika dilakukan setelahnya di jalur sinyal, pedal tersebut akan memperkuat kebisingan dari semua pedal sebelumnya.

Jika Anda menggunakan lebih dari satu pedal dirt untuk membentuk sound Anda, itu disebut stacking. Sebagai aturan umum, Anda harus melakukan stacking dalam urutan dari drive paling ringan hingga distorsi terberat.

Pedal lain yang perlu kami sebutkan di sini adalah NS-2 Noise Suppressor. Letakkan langsung setelah pedal dirt Anda untuk mengurangi kebisingan high gain, atau coba pengaturan perutean yang lebih kompleks jika Anda perlu benar-benar meremas semua kebisingan itu.

PEDAL YANG MEMODIFIKASI TONE

Setelah Anda puas dengan tone inti Anda, saatnya untuk memutar dan mengubahnya menjadi suara baru yang menarik dengan menggunakan pedal modulasi.

Pedal chorus seperti CH-1, CE-5 atau CE-2W dapat mengubah suara gitar Anda menjadi “suara” ansambel berkilauan  yang mensimulasikan suara beberapa instrumen yang memainkan bagian yang sama.

Phaser seperti PH-3 dan flangers seperti BF-3 akan memberi Anda pusaran psikedelik dan swoosh jetplane seperti rekaman hit dari 1984 dan seterusnya!

Menempatkan efek ini SETELAH pedal drive Anda akan memberikan efek yang lebih jelas, namun, banyak pemain gitar hebat juga menggunakan pedal modulasi SEBELUM drive mereka – jadi pastikan Anda bereksperimen dan melihat mana yang paling cocok untuk suara Anda.

Atau jika Anda ingin melakukan keduanya, unit multi-modulasi modern seperti MD-200 dan MD-500 memiliki fungsi “insert loop” yang berarti bahwa ketika Anda menempatkan pedal drive Anda dalam loop efek pedal MD, Anda dapat beralih antara menjalankan efek modulasi sebelum ATAU setelah drive Anda kapan saja!

PEDAL YANG MENGULANGI/MEREPLIKASI SOUND

Ulangi

Pedal delay seperti DD-3T atau DD-8 mengambil suara gitar Anda dan memantulkannya kembali pada Anda, seperti berteriak “HELLO!!” (Halo…. halo….) turun ke Grand Canyon. Jadi itu adalah alasan bahwa ketika Anda menggunakan efek delay ini, Anda ingin semua tone gitar chunky, chorusy, swirly yang dengan penuh cinta telah Anda buat melalui tiga keluarga efek yang telah kami bangun untuk ditunjukan dalam apa yang Anda masukkan ke dalam pedal delay. Itulah sebabnya kami meletakkannya sebelum ujung rantai.

Menempatkan pedal delay setelah distorsi juga berarti bahwa delay berulang akan memudar lebih bersih dan merata. Jika Anda meletakan delay sebelum distorsi, efek kompresi pedal distorsi akan menyebabkan delay berulang untuk mengoleskan bersama-sama dan pengulangan akan jauh lebih keras sebelum mati lebih tiba-tiba.

Tapi sekali lagi – itu bisa menjadi efek yang Anda cari! Banyak gitaris terkenal telah menggunakan pedal delay langsung ke depan ampli overdriven, seperti Eddie Van Halen dan The Edge. Jika Anda ingin mencobanya, cukup simpan feedback (jumlah pengulangan) dan level efek yang lebih rendah dari biasanya. Jika Anda meletakan delay di depan ampli, seringkali yang terbaik adalah menggunakan delay analog seperti DM-2W, karena pengulangan yang terdengar lebih gelap akan “menyatu” lebih baik dengan suara yang terdistorsi.

Mereplikasi

Loopers, apa yang terjadi? Looper bukan efek—alat ini adalah perekam yang dapat Anda gunakan untuk membangun suara berlapis-lapis, ala Ed Sheeran. Biasanya, Anda akan ingin looper dapat merekam dan memainkan suara yang telah Anda buat. Jadi, seperti pedal delay, Anda akan ingin meletakkannya di dekat ujung rantai. Untuk menentukan tempat yang tepat untuk menempatkannya, Anda perlu melakukan percobaan dan harus memiliki pemahaman tentang cara kerja filosofi / suara looping pribadi Anda.

Anda mungkin ingin memiliki beberapa overdubs dalam loop yang menggunakan delay pendek (seperti efek slapback rockabilly), jadi dalam hal ini, looper harus datang setelah delay. Tetapi di sisi lain, hampir pasti harus ditempatkan sebelum reverb atau delay panjang, karena ini akan sangat sulit untuk diputar dengan benar.

Dalam banyak kasus, musisi pro yang menggunakan looper pada gitar tidak menggunakan delay pada saat yang sama dengan looper mereka – lebih mudah untuk membangun loop tanpa khawatir akan dimensi tambahan pengulangan delay.

Demikian pula, apakah Anda ingin reverb menjadi bagian dari efek yang dapat Anda rekam ke looper Anda? Kemudian letakkan looper setelah reverb. Atau jika Anda hanya ingin reverb untuk memberikan beberapa suasana umum dan “ambience ruangan” untuk bermain Anda secara keseluruhan? Kemudian letakkan looper sebelum reverb.

PEDAL YANG MENCIPTAKAN AMBIENCE

Reverberation, atau reverb, adalah apa yang Anda dengar dalam fisik tertutup ketika suara memantul kembali ke telinga Anda dari permukaan seperti dinding dan langit-langit. Jumlah reverb yang Anda dengar menyampaikan ke otak Anda ukuran fisik ruang yang suara terjadi – pikirkan tentang perbedaan antara bertepuk tangan di ruangan kecil, dibandingkan dengan di gua, atau katedral.

Ini adalah komponen akhir sound di dunia nyata, dan jadi jika Anda menerapkan filosofi ini ke rantai sinyal Anda, reverb Anda biasanya akan ditempatkan tepat di akhir. Pedal reverb dapat mengambil suara gitar kering (dry) Anda dan menambahkan kesan ruang tiga dimensi dan suasana halus.

Anda dapat memilih dari reverb yang cukup simple seperti RV-6,atau membuat soundscapes ambience besar dengan RV-500.

ATURAN DIBUAT UNTUK DILANGGAR

Sekarang Anda tahu konsep dasar tentang mengapa efek tertentu harus pergi sebelum atau sesudah efek yang lain, gunakan ini sebagai titik awal untuk bereksperimen dengan rantai sinyal Anda sendiri. Anda mungkin menemukan bahwa beberapa aturan ini berfungsi dengan baik untuk Anda, sementara yang lain dapat dimodifikasi atau dibuang sama sekali untuk style dan sound Anda.

Sekarang buatlah beberapa sound dan bersenang-senanglah!

Related Posts

Product Guides

BOSS Talk: Reverb untuk Gitaris

Artikel BOSS Talk melihat lebih dalam pada berbagai jenis reverb tradisional spring dan hall, dan esoteris “shimmer” dan modulasi, untuk memberikan tone gitar Anda sihir

Read More »
Eskimo Joe
News & Views

Wawancara dengan Eskimo Joe

Pada Bulan September 2013, rocker pop Australia Eskimo Joe merilis Wastelands, album keenam mereka dan yang menyajikan perubahan signifikan bagi band musik baik secara musikal

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!