Mendapatkan Suara Gitar Besar Pada Panggung Kecil

Blues Cube

Paul White, pimpinan redaksi majalah Sound on Sound, berbagi kiatnya untuk mendapatkan sound gitar yang besar bahkan ketika Anda bermain di tempat kecil …

Saya telah ke banyak pertunjukan di mana beberapa permainan gitar yang sangat bagus telah dikecewakan oleh sound gitar yang terus terang tidak menyenangkan. Namun, relatif mudah untuk mencapai tone gitar yang hebat, bahkan di tempat-tempat kecil di mana Anda tidak dapat memasang ampli Anda dengan keras – selama Anda memilih peralatan yang mudah dimengerti dan menggunakannya dengan cara yang benar. Amplifier tabung besar dengan cabinet 4 x 12 mungkin terlihat macho tetapi tidak banyak tempat yang dapat Anda gunakan untuk mengoperasikannya pada tingkat yang terdengar terbaik, dan bahkan di tempat yang lebih besar sound engineer perlu mengontrol level amp di atas panggung; amp stack yang dipasang keras sehingga bocor masuk ke semua mikrofon dan bahkan ke PA utama.

Banyak pemain yakin bahwa mereka membutuhkan amplifier tabung untuk mendapatkan tone gitar rock ajaib. Jika Anda benar-benar menganggap tabung adalah satu-satunya pilihan, maka cobalah untuk menemukan amplifier yang memiliki daya sekitar 15 hingga 20 Watt. Itu masih bisa sangat keras, dan untuk pertunjukan yang tidak cukup keras, Anda dapat menggantung mikrofon di depan speaker untuk masuk ke PA – yang akan memberi Anda penyebaran suara yang lebih luas dan membantu gitar Anda tetap menyatu dengan baik di mix lagu. Namun, ampli tabung memiliki pro dan kontra. Ampli tabung yang sangat hebat dapat terdengar fantastis tetapi sirkuit tabung berpotensi tidak dapat diandalkan karena dapat menjadi sangat panas, sehingga tone berubah dari waktu ke waktu saat tabung sudah usang. Ampli ini juga berat untuk dibawa. Amp tabung yang bagus juga akan menghabiskan banyak uang Anda.

Alternatifnya adalah menggunakan amplifier modelling yang sangat bagus dan beberapa produsen telah membuatnya, masing-masing memiliki karakternya sendiri. Beberapa mencoba untuk meniru berbagai amplifier yang berbeda sementara yang lain fokus pada modelling satu amplifier dengan sangat rinci. Bahkan beberapa juga tetap menggunakan satu tabung atau dua, beberapa memiliki tahap output analog dan beberapa menggunakan amplifier ‘digital’ kelas D. Terus terang tidak masalah apa yang ada di dalam cabinet jika amplifier sudah terdengar bagus di volume yang Anda butuhkan untuk bermain.

Saya telah mencoba sebagian besar solusi modelling tetapi akhirnya nyaman di
Roland Blues Cube
untuk penggunaan saya sendiri karena mampu menciptakan sound yang warm dan clean dari sebuah amplifier tabung dan juga memiliki sound blues ‘hampir break up’ itu. Rupanya itu dimodelkan pada amplifier gaya Fender era ‘Tweed’ di mana modelling dibuat sangat detail untuk mencakup distorsi pra-amp dan power amp dan power supply yang melemah. Namun bukan berarti Blues Cube tidak bisa melakukan overdrive rock yang meyakinkan, tetapi ada keuntungan praktis dalam menggunakan amp clean jika ingin digunakan dengan pedal yang bagus.

Mulai dengan dasar-dasarnya
Memasang amp pada channel clean untuk digunakan dengan pedal overdrive yang sesuai, seperti
Boss Blues Driver, Anda
bisa mendapatkan tiga sound gitar yang berbeda dengan sangat mudah. Dengan pedal pada kondisi bypass, Anda akan mendengar ampli clean, dengan pedal yang dinyalakan Anda bisa mendapatkan tone rock atau blues klasik dan dengan menurunkan kontrol volume pada gitar Anda dengan pedal yang digunakan, Anda dapat memutar kembali drive ke tone yang lebih clean – tetapi masih belum sepenuhnya clean – tone bluesy di mana setiap note terdengar dengan jelas tetapi masih memiliki attitude dan sustain. Dan, jika Anda menyukai gagasan banyak sustain tanpa terdistorsi berlebihan, Anda dapat menempatkan pedal kompresor baik sebelum atau sesudah pedal overdrive Anda dan menggunakan lebih sedikit overdrive untuk menjaga sustain tanpa kehilangan fokus. Anda akan mendapatkan hasil yang berbeda tergantung pada apakah kompresor berjalan sebelum atau sesudah overdrive, jadi cobalah keduanya dan lihat mana yang Anda sukai.

Kemampuan untuk mengontrol drive Anda dari kontrol volume gitar adalah skill yang berguna untuk dikembangkan. Terlalu banyak pemain yang menggunakan distorsi berlebihan, akibatnya ketika memainkan akor, hasilnya adalah sound gitar kehilangan semua dinamika dan definisi. Kurangi drive sedikit dan Anda bisa mendapatkan suara akor megah Pete Townsend tanpa membuatnya menjadi keruh, kemudian naikkan volume gitar untuk solo. Beberapa pemain menggunakan teknik ini lebih tinggi dengan menggunakan pedal overdrive pada tingkat drive secara proporsional lalu diikuti dengan pedal distorsi kedua dan sehingga Anda dapat menggunakan salah satu atau keduanya Anda memerlukan sustain ekstra. Sekali lagi kontrol volume gitar dapat digunakan untuk mengatur jumlah drive.

Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah ketika Anda menggunakan pedal drive untuk meningkatkan level serta menambahkan distorsi, front end amplifier akan didorong sedikit lebih keras sehingga akan berkontribusi pada beberapa distorsi juga. Dalam jajaran amplifier Blues Cube, distorsi pra-amp dan power amp dimodelkan sedemikian rupa untuk membuat amplifier sangat responsif sentuhan, itulah sebabnya amp ‘terasa’ hidup untuk dimainkan serta terdengar otentik. Di tempat yang lebih kecil, output daya maksimum dapat dialihkan ke pengaturan yang lebih rendah, yang tidak hanya mengurangi level keseluruhan tetapi juga membawa distorsi power amp sebelumnya dan ini penting dalam menciptakan kembali berat sonic dari sebuah amplifier tabung yang dipasang keras hingga mendapatkan ‘sweet spot’-nya. Dalam pertunjukan pub yang lebih kecil, saya sering menggunakan opsi pengaturan 15 Watt dari Blues Cube Stage 60 Watt saya dan itu masih memiliki banyak volume untuk situasi tersebut.

Manfaat sound amp clean
Bermain dengan sound ampli basic yang clean memberi Anda keuntungan kunci lain dan itu adalah Anda tidak perlu khawatir tentang menempatkan pedal delay dan seperti itu dalam loop efek – di mana tidak semua amplifier memiliki fitur delay. Jika Anda menggunakan ampli untuk menghasilkan overdrive, pedal delay yang dimasukkan ke dalam input akan terdengar sangat berantakan sehingga benar-benar perlu dimasukkan melalui effect loop untuk menempatkannya setelah distorsi. Dengan tetap menggunakan sound amp clean, semua pedal Anda dapat masuk di antara gitar dan ampli, di mana delay biasanya terdapat di ujung rantai dan kemudian menempatkan overdrive di depan tepat setelah pedal tuner Anda. Efek modulasi seperti phaser dan chorus dapat ditempatkan antara overdrive dan delay juga, meskipun beberapa pemain lebih suka sound phaser masuk sebelum overdrive, jadi lakukan eksperimen dan lihat apa yang cocok untuk Anda.

Tempat-tempat kecil dapat terdengar agak dry (kering) sehingga memasukkan sedikit reverb dapat membantu memberikan sound yang lebih dipoles, tetapi Anda harus berhati-hati saat mengatur tingkat reverb karena terlalu banyak reverb dapat membahayakan fokus sound gitar Anda. Jika reverb mulai terdengar, maka mungkin sudah terlalu banyak kecuali laguya memang membutuhkan. Jika reverb Anda berasal dari pedal, maka sekali lagi perlu masuk ke loop efek amp (jika Anda menggunakan ampli dengan sound dirty) atau di depan ampli yang clean, tetapi jajaran Blues Cube memiliki reverb bawaan yang sangat bagus untuk menghilangkan kekeringan (dry) tanpa membanjiri soundnya. Tentu saja Anda dapat memasangnya dengan keras untuk vibe minor blues Peter Green tetapi ingat untuk mengecilkannya kembali untuk lagu berikutnya.

Posisi ampli untuk suara yang optimal
Beberapa pemain menghindar dari ampli kecil karena mereka tidak bisa mendengar sound mereka pada volume tinggi. Salah satu solusinya adalah dengan meletakkan amplifier di atas stand untuk meninggikannya dari lantai dan sedikit memiringkannya sehingga lebih banyak sound yang dapat menjangkau pemain. Pendekatan lain adalah menempatkan amp Anda di depan Anda menghadap ke arah Anda dan miring seperti monitor panggung. Sound engineer Anda akan menyukai cara kerja ini karena lebih sedikit suara amp untuk penonton sehingga dengan menggantung mikrofon di depan ampli, sound engineer akan memiliki lebih banyak kontrol atas balance mix. Pada saat yang sama Anda akan mendengar lebih banyak gitar. Dan, jika Anda menggunakan
Blues Cube,
DI output dengan modelled cabinet memungkinkan Anda dapat menghubungkan ampli langsung ke PA sehingga Anda bahkan tidak perlu mikrofon untuk itu.

Untuk sound yang lebih besar…
Tambahan terbaru pada jajaran
Blues Cube adalah
Blues Cube
Hot
, single channel, versi 30 Watt yang menggunakan speaker 12 inci seperti Blues Cube
Stage tetapi
dalam cabinet yang sedikit lebih kecil. Jika Anda berencana untuk menggunakan overdrive dengan pedal daripada amp untuk mendapatkan tone rock Anda seperti yang saya lakukan, maka ini adalah amplifier venue kecil yang ideal dengan berat di bawah 13kg. Dan jika Anda mencari sound gitar yang benar-benar besar, Anda bisa menggunakan dua amplifier
Blues Cube Hot
yang terpisah dan dihubungkan dengan output pedal delay stereo – untuk memainkan cover version lagu-lagu Pink Floyd. Bahkan, salah satu rahasia untuk mendapatkan sound gitar stadium rock adalah menggunakan delay bukannya reverb untuk solo Anda, dan jika Anda dapat menghubungkannya dalam stereo menggunakan dua amplifier itu akan terdengar masif. Jika Anda tidak dapat meggunakan dua amplifier, Anda dapat selalu menghubungkan pedal delay stereo dari output DI pada Blues Cube Anda dan kemudian mengirim dua output delay ke dalam PA stereo.

Artikel ini hanya membahas dasar-dasarnya tetapi ada begitu banyak opsi lain untuk dijelajahi, seperti menambahkan synth gitar Boss
SY-300
ke rig Anda dan kemudian menggunakan pedal volume untuk secara halus memasukkan beberapa suara pad di bawah suara gitar Anda. Anda juga dapat menyingkirkan amplifier sama sekali dan sebagai penggantinya menggunakan prosesor pedal multi-efek dengan output emulasi speaker, idealnya juga dalam stereo, untuk mendapatkan sound besar langsung ke PA. BOSS memiliki banyak hal untuk ditawarkan jika Anda ingin mengambil arah tersebut dan efek stereo dapat terdengar besar. Bermain tanpa ampli juga berarti perlu memiliki monitor panggung yang layak sehingga Anda dapat mendengar apa yang Anda mainkan tetapi multi-efek board yang dapat diprogram dapat menjadi solusi yang baik untuk cover band di mana ada kebutuhan untuk beralih di antara beberapa sound gitar yang khas. Solusi apa pun yang Anda pilih, rahasia tone gitar yang hebat selalu kembali kepada apakah Anda dapat menyesuaikan tingkat overdrive saat Anda bermain, dan untuk mendisiplinkan diri Anda untuk tidak menggunakannya secara berlebihan.

Disumbangkan oleh Paul White

Produk-produk terkait

Blues Cube

BD-2

SY-300

Related Posts

mode aeolian
'How To' Articles

Mode Aeolian untuk Gitaris

Latar belakang Sebagian besar pemain gitar telah menggunakan mode Aeolian – mungkin tanpa menyadarinya. Namun, memahami cara kerja mode, dan mengetahui kapan menggunakannya, membuka dunia

Read More »
Ukulele
'How To' Articles

Kencangkan Suara Ukulele Anda

Ukulele, yang tidak pernah kehilangan popularitasnya sejak diperkenalkan oleh imigran Portugis ke Hawaii pada akhir 1800-an, adalah produk penjualan terbaik yang berkelanjutan di toko musik

Read More »
'How To' Articles

Pengenalan Mode untuk Gitaris

Satu hal yang pasti, semua mode memiliki nama yang pelik. Lupakan itu. Untuk mempertajamnya, jika Anda berpikir bahwa Anda akan mengesankan orang-orang dengan kata-kata rumit

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!