Roland Bicara Eksklusif dengan Produser David Bowie, Tony Visconti

Sebagai produser David Bowie sejak sebelum album Space Oddity – dan arsitek sonik untuk semua orang dari Marc Bolan hingga Morrissey – Tony Visconti memiliki pekerjaan meja utama di dunia. Dalam wawancara eksklusif ini, dia berbicara Bowie, Berlin, industri modern yang brutal – dan mengapa dia tidak ingin melihat U2 lagi dengan terburu-buru …

Kami berbicara di Dean St Studios, London dengan bertanya kepada Visconti tentang dimulainya The Next Day,album Bowie 2013 yang dibuat secara rahasia selama periode dua tahun.

Kontribusi Roland UK

Anda telah memiliki karir yang menarik, tentu saja, tapi kita harus mulai dengan David Bowie. Bagaimana dia pertama kali bercerita tentang ‘The Next Day?’

Aku benar-benar mendapat panggilan telepon ketika aku berada di studio [Dean Street Studios] ini ketika bekerja dengan Kaiser Chiefs. Dia mengatakan itu tidak ada yang istimewa, dia hanya ingin membuat beberapa demo, seperti yang telah dia tulis. Jadi, kau tahu, itu menarik, karena aku harus kembali ke sesi Kaiser Chiefs dan merahasiakannya selama dua setengah tahun ke depan, seperti yang terjadi.

Dalam satu wawancara, kau mengatakan betapa sulitnya berjalan-jalan di New York melihat anak-anak dengan kaos Bowie saat Anda rekaman di The Magic Shop…

Aku selalu melihat anak-anak dan orang dewasa mengenakan kaos Bowie, tapi ini adalah hal yang berbeda. Melewati penggemar Bowie di jalan dan melihat wajahnya di kaos mereka, tidak satupun dari mereka yang mengira apa yang sedang terjadi. Bahkan tidak ada yang mempertimbangkannya. Semua tanda-tanda ada di sana.

Kami pergi ke studio yang sama setiap hari; dia terlihat, tapi tidak ada yang pernah berpikir dia akan pergi ke studio rekaman. Saya terlihat di kereta beberapa kali. Saya akan mengatakan, ‘Oh ya, saya bekerja di sebuah band. Aku belum bisa mengatakan apa-apa tentang hal itu, aku hanya bekerja dengan band’. Itu sangat membuat frustrasi. Dalam beberapa hal itu merusak secara psikologis.

Ada beberapa rumor yang berkembang di sekitar album. Orang-orang salah menafsirkan blog 2011 oleh Robert Fripp berarti dia bermain di sesi …

Saya melihat sepintas di blog itu dan saya mengambilnya berarti bahwa David telah menghubunginya. Sebenarnya, Robert menggambarkan mimpi yang dia miliki. Saya melakukan kecerobohan besar dalam hal tersebut.

Dia [tentang bahan baru rekaman Bowie] bermimpi, yang luar biasa, kau tahu, semacam pesan yang dia terima dalam mimpinya. Tapi Bowie tidak pernah menghubunginya.

Trek mana yang paling membuatmu bersemangat ketika David memainkan demo untukmu?

Semua lagu ditulis dalam jangka waktu yang lama, jadi aku tidak bisa ingat banget. Pada awalnya kami, sebagai band kecil dengan David dengan keyboard, membuat selusin demo dan saya senang dengan setiap satu dari lagu tersebut, tetapi lagu tersebut hanya trek latar terstruktur, tidak ada melodi atau kata-kata. Lagu tersebut belum memiliki judul. Mereka mungkin disebut ‘Riff in E Flat’ atau ‘F groove’.

Setelah tahap ini, ia menulis setidaknya selusin lagi dan demo dihadapan sendiri. Apa yang terjadi, akhirnya cukup jauh berbeda dari demo. Demo hanya tahap pertama dan mereka akhirnya berevolusi ke lagu-lagu yang digunakan di album. Banyak yang dibiarkan belum selesai.

David bersikeras pada tahap demo pertama bahwa kami tidak membuat album. Dia menjelaskan demo itu hanya percobaan.

Beberapa orang merasa ‘Dimana Kita Sekarang?’ adalah single comeback yang tidak konvensional…

Yah, dia melakukan segalanya secara tidak konvensional. Anda akan mengira bahwa single pertama akan menjadi rocker, seperti jika Stones membuat album baru, itu adalah apa yang mereka akan hasilkan sebagai track utama.

Saya suka Di mana Kita Sekarang? Dia selalu akan melakukan sesuatu yang anda tidak mengharapkan dia lakukan, bahkan saya. Ketika saya melihat video, saya pikir itu benar-benar karya seni video, itu sangat indah dilakukan.

Untuk melihat boneka berkepala dua, rekaman hitam-putih Berlin… Aku menangis saat pertama kali melihatnya. Aku tidak mengira demikian. Tentu saja, pesan besar itu – Bowie kembali!

Untuk membawa Anda lebih jauh ke belakang, apa memori favorit Anda bekerja dengan Bowie?

Saya akan mengatakan album kedua yang saya buat bersamanya, yaitu The Man Who Sold The World. Itu fantastis, karena saya tidak hanya memproduksinya, tetapi saya juga berada di band.

Bowie dan aku membuat keputusan sadar untuk menjadi band rock seberat mungkin. Kami tidak tahu bagaimana melakukannya, tetapi Mick Ronson adalah kunci penting, dan ketika dia masuk, dia adalah orang yang membantu kami menyelesaikannya. Dia memberi kami pelajaran Heavy Rock 101 dalam beberapa minggu pertama. Waktu itu sangat menarik.

Kami tahu dia bisa memainkan hal-hal yang luar biasa dan kami akhirnya bekerja diluar arahan untuk suara yang sangat positif. Sayangnya, kami hanya menjual lima rekor… [but] itu adalah pengalaman yang baik bagi kami.

Menurutmu apa yang dibawa Mick Ronson ke grup?

Pada awalnya, kami kira Mick hanya seorang gitaris rock yang hebat, tetapi yang segera kami temukan adalah bahwa dia adalah musisi yang jauh lebih berprestasi. Dia belajar biola dan piano, dan karena David dan saya memiliki latar belakang musik yang berbeda, Mick dapat mengikuti kami dan, dalam beberapa hal, dia lebih unggul.

Ia dapat menghubungkan ke pengaturan kuartet senar atau pengaturan woodwind. Ia bisa membaca dan menulis musik, yang awalnya tidak jelas karena dia cukup pemalu. Tetapi ketika dia menyadari dia memiliki kemampuan untuk melambung, ia melakukannya. Dan kami adalah band rock yang cukup bagus, kami berempat, termasuk pasangan terbaiknya Woody Woodmansey pegang drum.

Apa lagu favorit Anda yang pernah Anda rekam dengan Bowie?

Sulit dikatakan. Saya sering mendengarkan album The Man Who Sold the World, dan saya suka lagu yang tidak disukai banyak orang lain – She Shook Me Cold. Saat itulah kita benar-benar nge-rock, kami nge-jam. [I like] beberapa lagu di album itu.

Setelah Semua,yang merupakan salah satu kali pertama siapa pun di batu pernah menggunakan synthesizer Moog. Kami punya pianis klasik untuk memainkannya untuk kami dan saya agak meniru rekor Wendy Carlos Switched-On Bach.

Synthesizer digunakan untuk memainkan musik klasik, tetapi kami menggunakannya dalam konteks rock dengan nada musik klasik. Album itu sangat inovatif.

Favorit saya sendiri adalah ‘Fantastic Voyage’ dari ‘Lodger’. Bagaimana yang satu itu muncul?

Fantastic Voyage adalah salah satu dari tiga lagu yang ditulis dengan perubahan akor yang sama persis. Itu adalah percobaan. Selalu bereksperimen. Boys Keep Swinging, itu perubahan dan struktur yang sama. Kemudian ada sepertiga yang tidak dijadikan album, belum selesai.

Mungkin seminggu setelah Fantastic Voyage direkam, David masuk dan mengumumkan dia telah menulis lirik. Ia mengambil mikrofon dan saya langsung berkata pada diri sendiri, ‘Ya Tuhan, itu lagu yang indah’. Beberapa menit setelah ia selesai memimpin vokal, ia menelepon saya ke studio untuk bernyanyi vokal cadangan dengan dia. Saya perhatikan bahwa dua akor pertama lagu ini sama dengan dua akord pertama Love Me Tender oleh Elvis.

Sebagai pengganti senar, ini disebut mandolin, bermain seperti bagian senar biola. Jadi kami meminjam beberapa mandolin dari toko musik di Montreux dan Carlos Alomar, Adrian Belew dan saya sendiri – kami semua bisa bermain mandolin – memainkan aransemen kecil saya.

Anda dapat mendengar Love Me Tender jika Anda mendengarkan dengan cermat mandolin, hanya untuk sedikit. Kemudian akord ketiga tidak ada lagi di Love Me Tender , jadi kami berhenti memainkan motif itu.

Saya ingat, ketika saya masih kecil, ada seorang arranger bernama Mantovani yang akan memiliki bagian string besar ini. Ia punya big hit di tahun 50-an disebut Charmaine. Arranger lain, komedian Jackie Gleason, membawakan suara Mantovani dengan empat puluh pemain mandolin memainkan bagian biola, dan dari situlah saya mendapatkan ide itu.

David tahu tentang Mantovani dan Gleason juga. Maksudku, itu adalah lagu yang terdengar romantis, saya berpikir, ‘Mengapa tidak ada mandolin pada lagu itu?’ Itu tidak terdengar Italia pada akhirnya. Kedengarannya indah.

Berapa banyak waktu yang Anda habiskan di Berlin kembali pada hari itu?

Dari trilogi Berlin, hanya dua album yang sebagian direkam di Berlin. Kemudian untuk waktu yang singkat, saya kembali untuk melakukan Baal [1982] EP. Kami pergi untuk merekamnya dengan pit band Berlin, sedikit orkestra 11-piece dengan satu biola, satu terompet, satu trombone, satu akordeon.

Secara keseluruhan, saya menghabiskan tiga periode rekaman yang berkesan di Berlin. Tentu saja, David tinggal di sana, dan meminta David tinggal di sana dan bekerja di studio dengan musisi Jerman dan semuanya, saya mendapat kenangan indah yang nyata tentang kota itu.

Aku tahu kekecewaan harus terjadi, tapi dalam banyak hal, itu adalah kota yang jauh lebih romantis dengan dinding di sekitar Anda. Kau merasa seperti berada di film hitam-putih dari tahun 40-an. Anda mengira Humphrey Bogart menuju pusat kota sebentar lagi.

Mari kita bicara tentang sejarah Anda menggunakan roland dan peralatan BOSS. Dimana itu dimulai?

Saya pertama kali membeli Jupiter pada akhir 70-an. Saya masih memilikinya dan alat musik ini masih secara fantastis berfungsi dengan baik. Putra sulungku, Morgan, mulai bermain alat musik ini ketika dia berusia sekitar sepuluh tahun. Sudah bertahun-tahun alat musik ini berada di keluarga kami dan masih digunakan pada rekaman.

Sejak itu, sebagian besar keyboard dan modul yang saya miliki adalah Roland seperti XP-80, Fantom, JV-1080, XV-5080 dan bahkan M-GS64. Kembali di tahun 80-an, saya memprogram dengan MC-4 untuk The Moody Blues dan lainnya.

Anda juga menggunakan synthesizer gitar Roland,bukan?

Ya, saya punya VG-1, digunakan dengan Strat. Aku baru saja mengeluarkannya dari mothballs baru-baru ini dan masih sangat baik. Saya suka mengambil gitar dan ampli bermerk dan menggabungkannya dengan output langsung gitar ke tumpukan besar yang tepat, sehingga Anda mencampur suara yang dimodelkan dengan suara nyata, dan kedengarannya seperti 19 pemain gitar. Hanya luar biasa. Saya ingin meningkatkan ke model VG [the VG-99] berikutnya.

Apa pendapat awal Anda tentang gitar pemodelan G-5 Roland?

Pendapat awal saya adalah, ‘Alat music ini punya sangat sedikit kenop dan banyak variasi’. Dan saya kira, ‘Bagaimana mungkin aku bisa mengingat semua ini?’ Jadi Anda meninggalkannya bersamaku dan mungkin dalam 10 menit, saya dengan segala upaya berusaha mengingatnya. Alat ini sangat intuitif, sebenarnya.

Alat ini dibuat di Strat, yang memiliki leher yang benar-benar nyaman. Ini adalah gitar yang sangat nyaman untuk dimainkan. Saya dapat memainkan suara humbucker tipe Les Paul, suara Les Paul dengan Strat di tanganku. Anda bisa mendapatkan nada yang sangat berat. Dan juga, posisi Tele mungkin akan paling sering digunakan.

G-5

Banyak orang masuk ke produksi rumah tangga. Apa yang akan menjadi tiga tips teratas Anda?

Jika Anda menjadi insinyur rekaman Anda sendiri juga, saya kira Anda tidak harus mencoba untuk menghemat uang pada mikrofon. Setelah mengatakan demikian, saya pikir banyak mikrofon yang baik sekarang sedang dibuat dan dijual dengan harga relatif murah.

Anda bisa mendapatkan mikrofon kondenser dan pita yang sangat bagus, yang saya pikir sangat, sangat penting untuk merekam gitar dan hampir setiap instrumen lainnya.

Dan tentu saja, mikrofon dinamis selalu murah. Shure menunjukkan cara bertahun-tahun yang lalu dengan SM57 dan SM58 – masih digunakan – untuk jam tepat terhadap speaker ampli gitar. Mikrofon pita sangat bagus untuk menghaluskan puncaknya. Mereka akan memberikan nada lembut dan mikrofon dinamis akan memberikan crunch dan attack. Saya pikir selalu bijak untuk merekam gitar lebih dari dua trek setidaknya, dengan mikrofon dinamis dan pita pada ampli yang sama.

Sekarang, jika Anda memiliki rumah yang memiliki tangga panjang atau basement ber-“echo”, maka letakkan mikrofon kondenser di mana saja di dalam ruangan. Anda akan cukup banyak meniru apa yang kita lakukan di studio. Beberapa kamar studio tidak jauh lebih besar dari basement di rumah rata-rata. Jadi Anda dapat meniru apa yang kami lakukan dengan teknik tiga mikrofon: dua dari dekat dan satu mikrofon kamar.

Kami mewawancarai Steve Levine beberapa waktu lalu dan dia mengatakan betapa pentingnya untuk tidak mempersulit keadaan, dan bahwa Anda membutuhkan lagu yang hebat terlebih dahulu. Apakah Anda setuju?

Nah, itu adalah salah satu aliran pemikiran, dan itu sah. Itulah cara yang telah secara tradisional digunakan. Seperti, salah satu lagu yang akan ditulis The Beatles tentang gitar akustik, atau piano, dan memainkannya untuk rekan satu band mereka dan semua orang yang terlibat, termasuk George Martin, akan menganggap jika alat ini cukup menarik untuk merekam.

Tapi itu bukan bagaimana semua orang menulis. Beberapa orang keluar dari kesulitan saat menulis. Beberapa kesulitan menginspirasi melodi dan lirik dan beberapa yang lain tidak pernah memulai penulisan. Bowie dapat mengalami kesulitan di studio dan kemudian dua atau tiga hari kemudian muncul dengan beberapa melodi yang luar biasa. Saya pikir Fame, Fashion,Under Pressure dan Heroes adalah lagu-lagu seperti itu.

Alat ini merupakan loop yang cukup panjang di ‘Heroes’ bukan? Lagu itu sekitar tujuh menit…

Ya, enam atau tujuh menit lamanya. David live dengan alat ini untuk beberapa saat sebelum dia mengidentifikasi di mana ia akan menulis lirik-lirik dan di mana ia akan menulis paduan suara, tetapi sebelum hal itu terjadi kami dengan senang hati mulai overdubbing synthesizer dan bagian gitar lainnya.

Bagian gitar Fripp dilakukan overdubbing sebelum melodinya disusun. Tapi itu benar-benar pengecualian untuk aturan. Kebanyakan orang harus mulai menulis dengan struktur, setidaknya ketika mereka memulai. Dan kemudian, ketika Anda berada di tingkat master seperti David, Anda dapat merubah ‘kesulitan” dalam membuat lagu menjadi kenyataan.

Begitukah cara David menggarap rekor terbaru?

Sebagian. Dia memiliki lagu yang tersusun dan lagu-lagu yang tidak tersusun – hanya ide. Dia biasanya masuk dan memainkan untuk kita semuanya sebagai demo.

Mari kita bicara sedikit tentang pekerjaan Anda dengan Marc Bolan. Apakah Anda tahu ia istimewa?

Saya tahu dia spesial sejak pertama kali saya melihatnya di nightclub. Nightclub berada di sebuah klub kecil di Tottenham Court Road. Ia main duo, dia dan Steve Peregrin Took, disebut Tyrannosaurus Rex, dan segera setelah saya mendengar suara dan melodinya …

Saya belum mengenal musik Tolkien atau Celtic tetapi mereka memiliki semua elemen prasejarah di dalamnya dan itu adalah pengalaman yang sangat aneh.

Dia tampak seperti makhluk dunia lain bagi saya dan saya bahkan tidak bisa mengenali bahasa yang dia nyanyikan karena dalam bahasa Inggris. Tapi tak lama kemudian, kami bertemu dan berteman, dan dipastikan kami akan bekerja sama.

Dia memberi saya salinan The Lord of the Rings dan berkata ‘Jika Anda akan bekerja dengan saya, Anda harus membaca buku-buku ini, inilah yang saya semua tentang lagu itu.’ Pada saat itu, dia.

Marc Bolan dan Tony Visconti

Seperti apa Marc sebagai artis rekaman?

Begitu kami masuk ke studio, kecepatan dia bekerja dan kepercayaan diri yang dia miliki adalah sesuatu yang benar-benar belum saya lihat. Studio biasanya – untuk pemula, untuk anak muda – tempat yang menakutkan. Marc sudah memiliki beberapa pengalaman.

Ia sudah masuk grup sebelum bekerja dengan saya, tetapi tidak berhasil. Tapi ia memiliki pengalaman, dan akhirnya Anda bisa melihat bahwa ia membulatkan hatinya untuk melakukannya.

Banyak bintang melalui metode itu, ‘Saya pikir saya seorang bintang, saya tahu saya seorang bintang, tetapi apa yang harus saya lakukan selanjutnya?’ Ketika ia memulai Tyrannosaurus Rex, ia ingin langsung masuk ke dalam situasi band listrik tetapi sama sekali tidak ada anggaran untuk itu.

Bahkan pakaian dan gitarnya adalah bekas. Ia membayar £ 12 untuk itu dan kunci untuk string G rusak sehingga ia harus membawa sepasang tang untuk menyetel string G – itulah bagaimana ia mulai dengan saya dan saya sangat kagum padanya dan pada awalnya yang sederhana .

John Peel adalah temannya. Single pertama yang kami rilis – single pertama yang dirilis Tyrannosaurus Rex – Peel bermain hampir tanpa henti dan kami mendapat Top 30 dengan itu. John Peel adalah satu-satunya hal yang nyata di radio pada masa itu, dan saya pikir dia sudah mengumpulkan ratusan ribu pendengar muda Inggris.

Itu disebut Debora dan itu adalah salah satu suara gitar akustik terpanas yang pernah saya dengar pada [recorded by Gerald Chevin at Advision Studios] rekaman.

Apakah Anda melihat perubahan besar dalam industri dari ketika Anda memulai?

Perbedaan yang paling penting adalah, kembali pada masa itu, kemajuan sangat rendah. Tapi Anda diberi anggaran yang layak. Itu bukan bisnis besar, tetapi jika Anda mendapat hit besar, royalti adalah hadiah Anda.

Label rekaman lebih dikhususkan untuk budaya pop pada masa itu dan mereka mencari orang-orang yang sangat unik dan berbakat – mereka hanya membayar sangat murah. Jika Anda tidak memiliki nada hit yang dapat menghiburnya, tidak ada transaksi yang akan diberikan. Jika mereka benar-benar percaya pada seorang artis mereka akan mengijinkan Anda untuk membuat dua atau tiga album tanpa hit. Itu lebih santai, lebih budaya.

Semua orang menyadari bahwa membuat rekaman adalah semua tentang suara keren berikutnya. Dan maksud saya keren di tingkat jalan, tidak di tingkat dewan perusahaan, di mana pria paruh baya memutuskan apa yang keren, yang cukup banyak dirubah oleh industri musik sekarang.

Bagaimana Anda merasa label rekaman telah berubah?

Label besar hanya menandai apa yang mereka anggap sebagai tiga ‘hal-hal pasti’ setahun, dan membayar banyak uang kepada hal tersebut. Dalam iklim ini, mereka tidak akan pernah menemukan Syd Barrett berikutnya, Pink Floyd berikutnya, David Bowie berikutnya, Tyrannosaurus Rex berikutnya. Ini adalah pesan yang jelas mereka kirim – jenius, tidak berlaku.

Penjualan rekaman berada pada titik terendah sepanjang masa, jadi saya kira ini adalah bukanlah model bisnis yang baik. Anda bisa menyalahkan itu pada video game atau mode atau sepatu kets … jutaan anak-anak dan hipster yang menyukai musik real tidak membeli artis yang dipoles dan digerakkan oleh citra perusahaan.

Daripada menghabiskan banyak uang untuk tiga artis setahun, mengapa tidak melempar banyak uang kecil, katakanlah, kepada 100 artis? Beri kesempatan lebih banyak kepada artis yang kurang beruntung. Mungkin lima aksi besar akan muncul dari seratus. Beberapa akan menentang semua prediksi pemasaran. Oh baiklah, saya hanya produser rekaman, apa yang saya tahu?

Di sisi lain, Anda memiliki orang-orang yang melakukan penerbitan dan perekaman sendiri. Ada jutaan dari mereka sekarang, tapi tidak ada pasar yang terfokus. Bagaimana Anda bisa menemukan aksi terpanas di dunia sekarang? Ini seperti jarum di tumpukan jerami.

Dia atau mereka, ada di luar sana, tetapi Anda harus menghabiskan ratusan jam di YouTube setiap malam. Apakah Anda punya waktu untuk mendengarkan jutaan orang?

Bagaimana perasaanmu tentang Spotify? Thom Yorke baru-baru ini menarik musik Radiohead dari situs, mengatakan Spotify tidak mendukung artis baru karena mereka tidak dibayar apa-apa …

Aku merasakan hal yang sama. Spotify menghasilkan banyak uang dari barang-barang yang sudah tersedia selama beberapa dekade. Anda dapat mendengar Beyoncé dan Elvis di sana dan yang lainnya, tetapi tidak ada indikasi ke mana Anda bisa pergi untuk sesuatu yang keren – itu terlalu acak.

Spotify benar-benar seperti Muzak, seperti musik lift. Saya tahu banyak orang menyetelnya di background sepanjang hari – itu sangat menghibur, saya yakin. Saya telah mendaftar dan hanya menggunakannya sekali. Saya tidak tahan. Saya tidak suka cara cara ia memandang dan cara kerjanya.

Ini adalah penghinaan untuk menghasilkan begitu banyak uang dan membayar – jika seseorang mendapat 2 juta karena memainkan Spotify – mungkin cukup untuk membeli makan malam selama empat di restoran yang bagus. Saya kira Spotify tidak membantu siapa pun kecuali Spotify.

Jadi produser lain mana – yang hidup atau mati – yang paling Anda menghormati?

George Martin. Apakah orang menyadarinya atau tidak, bahkan produser yang sangat termuda saat ini, ia memulai semuanya. Produksi rekaman modern dimulai dengan dia. Setiap hari, kami melakukan hal-hal yang ia inovasi dengan The Beatles.

Saya pikir banyak produksi George Martin lainnya tidak menggambarkannya sebanyak itu, tetapi The Beatles bisa beralih ke cara lain jika mereka memiliki produser yang tidak peduli, atau memiliki keterampilan dan bakat kreatif Martin. Jika mereka memiliki produser yang baru saja melakukan pekerjaannya layak dan pergi pada jam 6 sore setiap hari, mereka bisa saja menjadi band yang memiliki dua album dan memudar.

George Martin tidak memaksakan diri pada The Beatles tetapi, katakanlah, ketika Paul McCartney berpaling kepadanya dan berkata, ‘Saya punya lagu ini berjudul Kemarin dan saya mendengar kuartet string pada lagu itu – ia memainkan lagu itu! Tidak banyak sebelum dia yang merekam musik pop dengan standar yang begitu tinggi.

Beberapa produser rekaman, mereka hanya akan melakukan heavy rock, mereka hanya akan melakukan hip-hop, genre khusus. Tapi saya suka fakta bahwa George Martin adalah pemain serba bisa.

Ia dilatih secara klasik dan dia tidak punya masalah bekerja dengan band rock ‘n’ roll pop. Produser lain yang sangat saya kagumi selama bertahun-tahun adalah Chris Thomas dan Roy Thomas Baker. Seperti George Martin, mereka adalah produser lengkap – mereka mengeluarkan yang terbaik untuk artis mereka dan melayani produksi mereka dengan apa pun yang diperlukan untuk membuat studio luar biasa.

Anda telah mengatakan bahwa Bowie adalah penyanyi paling keras yang pernah Anda dengar. Apakah ada orang lain yang mengguncang studio ketika mereka membiarkan tercabik-cabik?

Bowie selalu menjadi penyanyi yang luar biasa, dan jika dia tidak berada di rock dia mungkin bisa berada di musik West End, suaranya akan menjangkau orang terakhir yang duduk di balkon tertinggi. Dia tidak pernah belajar, dia hanya selalu bisa bernyanyi seperti itu, memiliki suara yang unik besar, berat dan jelas. Selama pembuatan The Next Day, jelas masih ada.

Saya memiliki dua penyanyi yang saat ini saya sedang bekerja dengannya, mereka bernyanyi sekeras itu. Salah satunya adalah Kristeen Young. Saya memproduksi rekor baru dengannya, dan ini akan menjadi yang hebat karena Dave Grohl bermain drum dan beberapa gitar ada pada lagu itu. Kristeen memiliki suara yang hebat dan berkualitas, tapi saya tidak tahan terlalu dekat dengannya ketika dia bernyanyi di ruangan yang sama.

Saat ini saya bekerja dengan artis Inggris bernama Jim Stapley, penyanyi yang luar biasa. Jim memiliki suara yang hebat dan menjangkau puluhan meter. Gayanya rock, dengan sedikit folk dan R&B.

Apakah Anda membawa sumbat telinga?

Bukan untuk para penyanyi. Selalu ada pintu. Ketika saya pergi ke klub sekarang, atau konser apa pun, saya mengenakan sumbat telinga, karena saya menemukan beberapa tingkat suara modern yang memekakkan telinga. Kadang-kadang, saya pendengaran saya hilang di beberapa pertunjukan live dan mungkin butuh seminggu untuk kembali. Saya tidak ingin hal itu terjadi lagi pada diri saya.

Jika Anda tidak memiliki sumbat telinga di klub, saya pikir Anda hampir selalu dapat membelinya di bar. Saya menyarankan semua orang, terutama jika Anda masih muda, untuk menjaga telinga Anda.

Omong-omong, apa pertunjukan langsung terbaik yang pernah anda lihat?

Saya jarang pergi ke panggung live. Saya benar-benar tidak terkesan dengan pertunjukan langsung. Itu melukai telingaku. Pertunjukan langsung terbaik bagi saya adalah merekam Bowie dan artis hebat lainnya di studio, bernyanyi langsung dengan band, bagi saya di ruang kontrol, konser pribadi saya sendiri!

Saya pernah pergi ke konser U2 di Madison Square Garden. Saya tuli selama dua minggu setelah itu. Ternyata rasa sakit tidak menghibur.

Universal Musik meluncurkan layanan untuk mencetak ulang rekaman yang tidak tercetak. Rekaman mana yang menjadi milik berhargamu?

Saya punya Scary Monsters dan Electric Warrior,penekanan asli. Saya punya beberapa jazz, beberapa rekaman Gil Evans dan Miles Davis yang terdengar indah.

Saya baru saja mendapat meja putar baru dan amplifier yang baik, dan terlepas dari goresan dan beberapa klik dan pop, mereka terdengar sangat indah.

Vinyl benar-benar adalah cara terbaik untuk mendengarkan …

Anak muda harus menyadari, Anda mungkin membuat CD dengan 70 menit musik pada CD itu, tapi itu akan terdengar mengerikan di vinil. Anda harus membatasi waktunya. Jika itu rock atau hip-hop, dan itu punya low-end, dan Anda ingin terdengar keras, Anda harus menyimpannya tidak lebih dari 20 menit sisi.

Anda tahu, itu adalah keterbatasan fisik, karena Anda memiliki begitu banyak alur dan begitu banyak inci ruang dari tepi ke label, jadi jika Anda menempatkan lebih dari 20 menit per sisi, alur harus lebih tipis – dan akibatnya debu lebih keras daripada drum tendangan Anda.

Anda telah aktif di era modern. Apa kenangan Anda bekerja dengan Morrissey pada tahun 2006 ‘Ringleader Of The Tormentors?’

Morrissey hanya mengagumkan jika membawakan karya saya. Ketika saya pertama kali tiba di Roma, dia menghampiri saya, ‘Saya pikir Anda sudah mati!’ Setiap penggemar Morrissey akan mengharapkan dia untuk mengatakan sesuatu seperti itu. Dia tahu apa yang diinginkannya.

Dia selalu mengagumi karya produksi saya dan kami merindukan satu sama lain untuk The Queen Is Dead. Saya merasa terhormat diminta olehnya untuk melakukan Ringleader Of The Tormenters di Roma. Band-nya adalah band turnya dan mereka benar-benar panas, lebih seperti band yang berdedikasi daripada musisi sesi.

Kami sangat senang dan itu adalah album hasil kerja keras – banyak pekerjaan yang harus dilakukan dalam waktu singkat. Banyak trek bonus. Ia sukacita untuk bekerja dengan saya. Awalnya, ia berkata, ‘Ketika saya bernyanyi, yang saya ingin Anda katakan adalah apakah saya terlalu keras atau terlalu pendiam’.

Tapi saya akhirnya menawarkan sedikit lebih banyak umpan balik dan memintanya untuk kembali bernyanyi beberapa hal. Tapi yang saya katakan kepadanya sungguh singkat. Dia adalah penyanyi yang luar biasa.

Salah satu pengulas mengatakan mereka mengira Morrissey harus jatuh cinta karena dia terdengar begitu bahagia pada rekaman itu …

Yah, dia pasti jatuh cinta dengan Roma. Kota yang luar biasa untuk bekerja. Anda berjalan di tangga kaisar dan gladiator. Sejarah, itu ada di wajahmu.

Saya kagum betapa sedikit coretan-coretan di kota itu. Anda mendapatkan patung marmer dan patung alabaster putih, dan tidak ada coretan pada patung-patung tersebut. Anda bahkan tidak melihat grafiti hapusan coretan. Orang Romawi adalah penjaga warisan mereka.

Apa versi cover favorit Anda?

With a Little Help From My Friends oleh Joe Cocker. Awalnya ada di Sgt Pepper ‘ s – sedikit lagu komedi – dan kemudian Joe Cocker hanya mengubahnya menjadi rekaman jiwa yang menggelembung ini. Aku terlibat dalam pembuatan itu.

Sangat sulit untuk meng-cover lagu Beatles tetapi dia melakukannya – kami melakukannya – dan kami melakukan improvisasi. McCartney rupanya kagum ketika mendengarnya.

Apa kau penggemar Elvis?

Ya tentu saja. Elvis, Little Richard dan Fats Domino untukku. David dan aku dibesarkan mendengarkan idola-idola itu.

Nil Rodgers telah melakukan tur dengan Chic baru-baru ini. Apa yang Anda pikirkan tentang produksinya di Bowie ‘Let’s Dance?’

Ini dimulai sebagai kisah sedih bagi saya. Saya diminta untuk merekam album Bowie berikutnya [setelah Monster Menakutkan], dan dua hari sebelum saya meninggalkan London ke New York, dia sudah bertemu Nil dan saya diberitahu bahwa dia akan mencoba beberapa trek dengan Nil, yang akhirnya berevolusi menjadi Ayo Menari.

Saya sedikit kecewa, tapi ketika saya mendengarnya… Saya sangat menyukai Let’s Dance dan Modern Love. Tentu saja, kedengarannya seperti Bowie bernyanyi dengan Chic, tetapi betapa sukses besar itu baginya. Saya penggemar berat rekaman yang dibuat Bowie tanpa aku. Tidak ada kecemburuan, hanya kekaguman.

Tony Visconti dengan David Bowie

Pertanyaan besar: apakah Anda pikir Bowie akan membuat album lain?

Saya pikir sekarang bahwa dia membuka gerbang, dia akan membuat lebih banyak rekaman. Saya tidak tahu kapan, tapi saya yakin dia akan melakukannya.

Kami merekam lagu lebih dari cukup, dan beberapa tambahan menjadi trek bonus untuk The Next Day. Tapi ada orang lain yang bisa memulai album baru. Ada lebih banyak bahan dalam album itu.

Artikel Terkait

CARA MENGINTEGRASIKAN BEBERAPA PERANGKAT DI MAC ANDA
CARA MENGGUNAKAN MASTERING UNTUK MIX SUARA BESAR
MIDI VS. Audio
DAPATKAN HASIL MAKSIMAL DARI PEDAL GITAR SY-300 BOSS ANDA

Related Posts

SBTRKT
News & Views

SBTRKT Bicara Tentang Gear

SBTRKT (atau dikenal sebagai Aaron Jerome) tidak diragukan lagi merupakan salah satu produser terpanas di sekitar kita. DJ, remixer, dan alkemis studio, SBTRKT memenangkan hati

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!