Synthwave, Sci Fi Dan Sound Design

Synth

Synthesizer dan fiksi ilmiah tampaknya dibuat untuk satu sama lain. Suara makhluk asing yang aneh, denyut asap jalanan futuristik, suara pad epik yang menunjukan planet yang jauh… membentuk suara film sci-fi dan acara TV adalah pekerjaan yang unggul dari synths.

Sci-fi muncul dalam berbagai format. Tetapi desain suara adalah elemen penting dari film dan acara TV. Jadi, artikel ini akan melihat bagaimana artis dan komposer telah menggunakan synthesizer dan desain suara dalam film fiksi ilmiah dan acara TV tertentu.

Karena ada banyak hal yang harus di sampul dalam artikel seperti ini, kami hanya akan fokus pada beberapa era dan contoh kunci tertentu, yang memuncak dengan tahun 1980-an. Kita juga akan melihat bagaimana soundtrack film tahun 1980-an telah membantu menginspirasi genre gelombang sintesis modern.

Kontribusi Byron Struck untuk Roland Australia Blog

SEDIKIT SEJARAH…

RoketSebelum kita menyelam tepat di meskipun, ada baiknya menyebutkan contoh dampak yang dapat ditimbulkan oleh suara sci-fi dunia lain. Pada tahun 1938, Orson Welles mempresentasikan siaran radio invasi alien H.G. Wells klasik, The War of the Worlds.

Ora Nichols, kepala tim radio CBS yang menciptakan efek suara untuk pertunjukan, menggunakan barang-barang seperti tutup pemukul telur dan besi tuang untuk memasukan suara penduduk asing ke dalam kehidupan. Siaran itu sangat efektif dan suaranya sangat realistis sehingga banyak pendengar salah mengiranya sebagai siaran berita yang sebenarnya!

Film pertama yang memiliki skor elektronik sepenuhnya adalah sci-fi klasik 1958, Forbidden Planet. Jauh melebihi suara film sci-fi dan horor tradisional yang dibuat oleh Theremin, Bebe dan Louis Barron menggunakan rangkaian osilator buatan sendiri untuk menciptakan lanskap suara menyeramkan dari film ini.

Tidak seperti apa saja yang pernah terdengar dalam film sebelumnya, soundtrack perintis Forbidden Planet sekarang menunjukan suara yang paling kita identifikasi dengan sci-fi klasik, seperti bleep, pusaran dan senandung.

KELAHIRAN KLASIK MODERN

Masuk ke tahun 1960-an, skor terkenal Ron Grainer untuk Dr. Who menjadi titik balik dalam musik elektronik. Dalam waktu sebelum synthesizer yang tersedia secara komersial dan tanpa musisi studio yang tersedia untuk mencetak seri sci-fi sederhana, Delia Derbyshire dan Dick Mills dari BBC Radiophonic Workshop menggunakan teknik seperti tape splicing dan looping dari peralatan penghasil suara untuk mewujudkan nada Grainer.

Dalam prosesnya, mereka menciptakan tema yang sekarang langsung dikenali, yang penting untuk seri jangka panjang dan popularitas masifnya.

Star Trek juga tayang perdana pada 1960-an. Waralaba sci-fi lain yang berjalan lama dan sangat populer, versi asli acara ini membutuhkan perpustakaan suara untuk mengekspresikan aksi di layar.

Perancang suara seri ini, Douglas Grindstaff, Jack Finlay dan Joseph Sorokin menggunakan berbagai metode seperti memanipulasi kecepatan pita dengan efek dan mencampur suara dunia nyata dengan loop yang direkam untuk menciptakan drama dan ketegangan.

Meskipun versi acara yang berbeda telah bertahan dan teknologi audio telah berkembang bersama mereka, desain suara seri asli tetap sangat pertimbangkan.

PROGRESIF 1970-an

Pada tahun 1970-an, synthesizer telah berkembang untuk memberikan banyak suara kepada komposer. Artis seperti Pink Floyd, Tangerine Dream, Klaus Schulze dan Jean Michel Jarre mulai mengeksplorasi musik elektronik dengan cara baru yang menarik.

Fajar “Abad Keemasan ” fiksi ilmiah, tahun 1970-an melihat synthesizer dan sci-fi benar-benar mulai tumpang tindih. Skor Wendy Carlos untuk Stanley Kubrick A Clockwork Orange mencerminkan visi suram dan distopik film dengan melodi synth neo-klasik yang menghantui.

Baik film dan skor kemudian menjadi tanda penting dalam musik sci-fi dan elektronik dan menunjukkan kemungkinan untuk musik elektronik dalam film.

Skor Avant-garde muncul dalam film sci-fi seperti Logan’s Run, Solaris, The Andromeda Strain, Stalker dan Westworld. Banyak dari film-film ini menggunakan kedua suara elektronik dengan instrumen orkestra tradisional, dimainkan dengan cara yang tidak lazim untuk hasil yang luar biasa. Pada 70-an tentu saja yang merupakan era rock progresif, band rock prog Italia Goblin, menggunakan synthesizer untuk soundtrack film horor seperti Suspiria, yang menciptakan soundscapes yang aneh.

Pergeseran yang nyata terjadi sekitar akhir 70-an / awal 80-an, dengan synthesizer menjadi instrumen yang lebih menonjol dalam soundtrack film. Mungkin tanda yang paling menceritakan seperti apa banyak soundtrack film tahun 80-an (sci-fi atau sebaliknya), adalah skor Giorgio Moroder untuk film Midnight Express1978 .

Sejauh mungkin dari sci-fi, film ini adalah kisah nyata dan penggambaran kehidupan yang berduka di penjara Turki. Namun, skor Moroder yang berdenyut dan melankolis memamerkan Italo-Disco akhir 70-an, serta memberikan kelas master dalam urutan dan melodi.

NOIR TEKNOLOGI

Jupiter8-2

Awal 1980-an adalah titik balik bagi synthesizer. Synth polifonik seperti seri Jupiter Roland memberi musisi kemampuan untuk memainkan beberapa nada dan akor, sesuatu instrumen monofonik yang tidak bisa dilakukan di masa lalu.

Synthesizer digital juga menjadi lebih umum, dengan keterjangkauan, suara baru, dan emulasi instrumen yang merupakan fitur menarik. Rekaman multi track juga berkembang. Dengan demikian, banyak soundtrack berat synth tahun 1980-an menggunakan lapisan suara untuk meningkatkan suasana, suasana hati, dan ketegangan film.

Gelombang pad yang tebal, efek suara aneh, denyut berurutan yang tidak menyenangkan, drum elektronik dengan reverb yang diberi gate, bassline yang merenung dan prospek yang menjulang tinggi membantu mendefinisikan soundtrack dari banyak film sci-fi 80-an.

Hampir bersamaan dengan evolusi synthesizer, film sci-fi tahun 80-an mulai mengeksplorasi area baru yang aneh dan lebih gelap. Beberapa film sci-fi paling terkenal yang pernah muncul di layar bioskop, dengan Blade Runner, Tron, Aliens dan The Terminator semuanya menjadi bahan pokok dari genre ini.

Dalam TV, acara seperti Knight Rider, Red Dwarf, Airwolf dan terutama, Miami Vice menggunakan suara synthesizer dalam tema intro mereka dan sepanjang episode mereka. Beberapa sci-fi, beberapa tidak, tetapi musik mereka berkesan dan sangat didorong synthesizer.

BUKANKAH MASA DEPAN INDAH?

Nada Musik

Banyak soundtrack film sci-fi tahun 80-an telah populer dan berpengaruh sejak rilis mereka. Saat ini, kita menyaksikan semacam kebangkitan dalam musik synth era ini. Synthwave, genre bernama longgar, mengambil inspirasi besar dari film, acara TV, soundtrack, dan video game tahun 1980-an.

Sementara film sci-fi tahun 80-an seperti The Terminator, Blade Runner, Robocop, Escape from New York, The Running Man dan Back to the Future menatap masa depan selama dekade rilis mereka, dalam banyak hal, synthwave melakukan sebaliknya. Tampaknya ke masa lalu untuk membuat musik dengan suara “futuristik” untuk tahun 1980-an, tetapi suara “retro” atau nostalgia untuk standar saat ini.

Menggunakan suara mesin synth dan drum dari tahun ke tahun dengan penekanan yang kuat pada melodi dan kait yang menarik, synthwave adalah genre yang luas tetapi tentu saja tidak malu dengan pengaruhnya yang jelas.

Mengapa synthwave populer sekarang terbuka untuk dibahas. Namun, yang terlihat adalah bahwa ada kecenderungan untuk banyak gelombang sintesis untuk menggunakan suara “besar”. Suara drum besar, lapisan sintesis besar dan terutama, reverb besar! Seperti banyak soundtrack tahun 80-an, seperti Vangelis’ Blade Runner,banyak gelombang sintesis cenderung menekankan momen atmosfer dan epik.

Bahkan seniman yang benar-benar menginspirasi suara synthwave saat ini terus melakukannya. John Carpenter, sutradara klasik sci-fi seperti Escape from New York, The Thing, Starman, They Live dan Dark Star baru-baru ini telah merekam dan menampilkan musik sintesis live, sangat mengingatkan pada skor film awalnya.

Serial fiksi ilmiah Netflix Stranger Things,yang saat ini menjadi acara TV yang sangat populer, mengambil inspirasi yang jelas dari musik dan film tahun 1980-an. Dalam momen lingkaran penuh, pelopor musik elektronik Tangerine Dream baru-baru ini mengerjakan ulang lagu tema acara tersebut.

Sementara gelombang sintesis tentu memiliki suara retro, apa pun yang diciptakan saat ini yang terinspirasi oleh masa lalu memiliki manfaat dari tatapan kontemporer. Ini terutama berlaku untuk teknologi musik dan rekaman rumah.

Butik Roland

Dalam gaya futurisme retro sejati, kami di sini di Roland telah melahirkan kembali beberapa instrumen kami yang paling legendaris. Di antara ini, adalah rangkaian butik modul synthesizer kami berdasarkan Jupiter-8, JX-3P dan Juno-106 masing-masing.

Roland Jupiter-8, Roland JX-3P dan roland-106 synths membantu menegaskan suara tahun 1980-an. Mereka muncul pada rilis yang tak terhitung jumlahnya, soundtrack dan dalam film. Terkenal karena berbagai pilihan nada mereka dan suara analog yang kaya, synthesizer ini langsung dikenali.

MELARIKAN DIRI DARI PERANGKAP TIKUS

Salah satu manfaat membuat musik pada tahun 2016 adalah kemampuan untuk mengakses suara luar biasa menggunakan perangkat lunak. Membuat rantai, kombinasi, dan memanfaatkan opsi mengukir yang sebelumnya tidak pernah mungkin dilakukan dengan peralatan perangkat keras dapat menghasilkan hasil yang luar biasa.

Namun, beberapa perangkat keras akan tetap abadi selamanya. Di situlah teknologi PLUG-OUT masuk

Seperti gelombang sintesis, teknologi Plug-Out menggabungkan masa lalu dengan masa kini. Dengan menciptakan kembali synth Roland yang ikonik dari tahun ke tahun dengan pemodelan ACB (perilaku sirkuit analog) dan mengintegrasikannya dengan kontrol taktil, teknologi Plug-Out menawarkan kemungkinan fantastis untuk suara legendaris dan kontemporer.

Sistem-8

Roland synths seperti Jupiter-8, Juno-106, SH101 dan banyak lagi tersedia sebagai synths lembut dan mudah diintegrasikan ke dalam synth perangkat keras yang dilengkapi Plug-Out, seperti Roland System-8, melalui USB.

Setelah dipindahkan ke mesin eksternal, jalur sinyal perangkat lunak merutekan ke kenop, fader, dan kontrol synth perangkat keras. Ini berarti bahwa kontrol taktil penuh dari synth lunak dimungkinkan dengan synth perangkat keras dan dapat digunakan di mana saja, tanpa memerlukan laptop atau koneksi komputer.

MASA DEPAN… DITEGASKAN ULANG

Sci-fi dan teknologi selalu berjalan bergandengan tangan satu sama lain. Sekarang kemungkinan untuk desain suara hampir tak terbatas, serta kemampuan bagi pembuat film dan musisi untuk membuat anggaran rendah dari rumah, desain suara sci-fi memiliki masa depan yang menarik.

Genre seperti gelombang sintesis selalu bermunculan, begitu juga instrumen baru dan teknologi musik baru. Disenjatai dengan ini, serta hasrat untuk semua era sci-fi, generasi produser, musisi, dan perancang suara berikutnya pasti akan berpengaruh seperti generasi yang datang sebelum mereka.

Artikel Terkait

Seri Ikon Roland: Synthesizer Jupiter-8
Seri Ikon Roland: Synthesizer Juno-106

Produk-produk terkait

Sistem-8

Butik Roland

Related Posts

Seri TB
Product Guides

TB-03 VS. TB-3

Dengan rilis baru-baru ini dari Roland Boutique TB-03 bassline sequencer, Anda mungkin bertanya-tanya apa yang terjadi dengan AIRA TB-3. Keduanya didasarkan pada legendaris, “suara asam”

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!