Wawancara dengan Kate Miller-Heidke

Dikontribusikan oleh Greg Phillips untuk Blog Roland Australia

Sudah satu dekade sejak Kate Miller-Heidke pertama kali tampil dengan album debut EP miliknya dan mendapatkan reputasi untuk lagu-lagu unik dan pertunjukan energiknya.

Empat album berdurasi penuh pada trek, tidak terlalu banyak elemen esentrik yang ditampilkan, namun berbagai pujianlah yang sering dikaitkan dengan karya dari seorang penyanyi-penulis lagu berusia 33 tahun itu saat ini. Album kate terbaru yang diproduksi secara independen berjudul O Vertigo telah diluncurkan pada bulan Maret. Dia berbicara kepada Greg Phillips tentang rekaman tersebut serta tur nasional O Vertigo! yang akan datang itu.

Anda dapat memiliki semua hati saya, otak saya, tubuh saya, dan kedua tangan saya
Suara saya, darah saya, paru-paru saya, cinta saya.
Saya akan mempersembahkan semua itu
Saya muak untuk menolak semua itu
Saya jijik memegang semua itu
Saya jijik berjalan jinjit di sekitarnya

Itu adalah lirik lagu dari penyanyi sekaligus penulis lagu Kate Miller-Heidke yang memperlihatkan jiwanya di ‘Offer It Up’, lagu pembuka dari album terbarunya O Vertigo!. “Saya pikir ini adalah tentang menegaskan diri Anda dan rasa liar akibat ditinggalkan serta menjadi emosional tanpa rasa malu,” katanya mengenai tema album tersebut.

Berjalan Mandiri

Setelah meninggalkan cengkeraman dari perusahaan rekaman utama, album baru Kate benar-benar diproduksi secara independen dan didanai oleh banyak orang. Dia direndahkan oleh reaksi para penggemarnya terhadap janji awalnya, bersamaan dengan pencapaian target pengumpulan dana bagi albumnya yang hanya tiga hari. Kate juga mengambil kendali atas lagu-lagu itu, meninggalkan metode kolaborasi penulisan lagu 50/50 yang biasa dia lakukan bersama pasangannya Keir. “Saya belum pernah merasakan kepemilikan seperti itu atas rekaman musik saya seperti yang saya lakukan dengan album ini. Ini adalah album pertama yang saya ciptakan tanpa adanya kolaborator serius. Sebagian besar materi adalah milik saya dan saya juga ikut memproduksinya untuk pertama kalinya,” katanya bangga. “Rekaman musik terakhir yang saya buat bersama Keir (Nightflight) adalah rekaman ketiga yang kami lakukan bersama-sama sebanyak 50-50,” dia menjelaskan. “Setelah touring itu, kami berdua merasa cukup ‘terbakar’. Ini adalah rekaman musik yang indah namun sangat gelap dengan tema kematian dan pembusukan, serta mortalitas yang berjalan melalui itu. Kami melihat satu sama lain suatu hari dan berkata, itu harus diubah. Kami menghabiskan waktu tujuh atau delapan tahun di ruangan yang sama dan ada sesuatu yang harus dilepaskan. Kami saling mengirimkan kegilaan. Untuk itu, saya membuat album ini sendirian. Keir datang dan memainkan gitarnya di beberapa lagu dan dia juga menulis beberapa lirik bersama saya. Dia juga menulis ‘Drama’. Namun secara keseluruhan, saya yang lebih banyak mengerjakan album tersebut dibanding masa-masa sebelumnya.”

Alat Musik Terpercaya

Satu hal yang tidak berubah untuk Kate yaitu kepercayaannya pada alat musik rutin miliknya. Entah merekam musik ataupun memainkannya secara langsung di panggung, jika itu bukan piano akustik yang dia gunakan, maka itu adalah Roland RD700SX. “Saya telah mencoba banyak alat musik yang berbeda selama hidup saya dan bagi saya, instrumen itulah yang terasa paling alami, paling terasa seperti piano sungguhan,” katanya mengenai RD700SX. “Saya merasa super-nyaman dengan itu, dan betapa realistisnya suara yang dapat dihasilkannya, serta betapa cerahnya Anda bisa membuat musik dengannya. Terutama adalah perasaan memainkan tombol kuncinya.”

rd_700sx_top_main
Roland RD-700SX

RD700SX merupakan piano panggung andalan Roland yang terutama dikenal karena suara grand piano otentiknya, dan itu bukanlah sesuatu yang luput dari perhatian Kate. “Tentu saja dapat dibandingkan dengan Nord atau sesuatu lainnya, instrumen tersebut memang terdengar lebih realistis dalam hal suara grand,” katanya sembari menambahkan, “Saya akan menggunakan suara Rhodes juga.” Miller-Heidke memainkan semua bagian piano di O Vertigo! Namun, dia menekankan bahwa dirinya bukanlah seorang pemain virtuoso (seorang pemain yang ahli memainkan alat musik) seraya menyebut gayanya sebagai “idiosyncratic”. Akan tetapi, RD700SX bukanlah satu-satunya keyboard digital yang memberikan inspirasi kepada Kate. “Saya pada kenyataannya memiliki instrumen Roland lainnya yang sangat saya sukai untuk semua suaranya,” dia menjelaskan. “Itu adalah Roland FP2 dan saya telah memilikinya selama bertahun-tahun. Itu adalah instrumen yang sangat kuat dibawa ke jalan dan saya telah membawanya berkeliling dunia dan alat itu tidak pernah mengecewakan saya. Kadang kala, jika saya tersangkut dalam sebuah lagu, saya dapat menggantinya dengan suara keyboard tersebut dan itu dapat memberikan saya perspektif baru tentang lagu tersebut.”

Dua buah alat musik Roland lainnya yang digunakan Kate di atas panggung untuk trigger suara yaitu TD9KX dan SPD-SX. “Ya, ketika kami bermain dengan band penuh kami menggunakan itu namun kami belum melakukan tur band penuh selama beberapa tahun ini,” katanya. “Tetapi kami akan memiliki band penuh untuk melakukan semua pertunjukan musik di tur ibu kota ini.”

td9spd
TD-9KXS and SPD-SX

Bagi Miller-Heidke, mempersiapkan rekaman barunya untuk pertunjukan langsung yang dia lakukan saat ini, adalah salah satu aspek yang paling menyenangkan dari semua proses tersebut. “Akan selalu terasa keren untuk dapat memainkan lagu-lagu baru secara langsung dan melihat reaksi para penonton,” jelas Kate. “Sejauh ini lagu-lagu yang baru tersebut sudah disisipkan ke set album dengan sangat baik. Saya suka proses itu. Saya tidak pernah coba untuk mereplikasi cara album itu terdengar. Saya telah melakukannya di masa lalu dan menurut saya hal itu sering terdengar sedikit steril dalam konteks pertunjukkan langsung. Ini adalah bentuk seni yang berbeda dan sebuah media yang berbeda. Cara saya biasanya melakukan tur sangat berbeda. Saya telah melakukan tur sebagai trio, yang mencakup diri saya sendiri, gitar dan seorang pria luar biasa bernama John Rogers yang memainkan biola dan beberapa hal lainnya. Saya suka proses pengupasan kembali lagu-lagu. Banyak orang mengatakan itulah ujian sebenarnya untuk lagu yang bagus. Anda dapat menemukan semua hal yang berbeda di dalamnya… Anda bisa bermain-main dengan keheningan dan dinamika, saya sangat menyukainya. Namun, saya tidak akan pernah menempatkan vokal di trek latar, saya secara ideologis menentang hal itu. Saya baru saja memainkan pertunjukan untuk Vivid di Sydney Opera House dan saya memiliki tiga penyanyi latar, di mana semuanya adalah penyanyi luar biasa dengan hak-hak mereka sendiri namun juga memiliki penyanyi harmoni super-gun juga. Pertunjukkan itu benar-benar terasa bebas, keren dan juga menyenangkan untuk dimainkan sehingga ada kemungkinan akan ada elemen tersebut pada tur yang akan datang. Kami masih berusaha mencari tahunya.”

Proses Penulisan

Di samping kemenangannya menyelesaikan O Vertigo! secara mandiri, jus kreatif tidak selalu mengalir selama proses penulisan lagu. Tanyakan pada penulis lagu manapun tentang cara mereka memerangi periode-periode kekeringan kreatif tersebut dan Anda mungkin mendapatkan jawaban yang berbeda-beda dari setiap orang. “Bagi saya, ini benar-benar tentang rutinitas dan tetap sehat,” Kate berkata dari pendekatannya. “Saya tahu itu sangat tidak rock n roll. Saya teringat ketika saya terinspirasi dengan cerita tentang Nick Cave, di mana dia memiliki kantor di dalam rumahnya yang dia masuki dari jam 9 pagi hingga jam 5 sore. Dia tampak bekerja di sana dan menganggap itu adalah sebuah pekerjaan seperti pada umumnya. Cara itu jelas seperti yang saya lakukan sekarang. Jika tidak, saya akan melakukan tur kemudian pulang ke rumah dan berputar-putar keluar dari orbit hingga lupa cara membuat makanan untuk diri saya sendiri kemudian pergi lagi untuk kembali menciptakan musik sepanjang waktu. Kuncinya adalah untuk menemukan sebanyak mungkin ide kreatif untuk diri saya sendiri selama melakukan rutinitas.”

Tur

Tur Australia O Vertigo! dari Miller-Heidke akan berlangsung selama bulan Agustus. Setelah tur selesai, dia akan mengalihkan perhatiannya kembali ke negara lain di mana dia akan mengumpulkan para penggemarnya secara substansial. Setelah melakukan empat pertunjukan di Inggris, dia kemudian menuju ke New York. Namun, ini tidak akan menjadi bagian pertunjukkan dari O Vertigo!. Kate telah mendapatkan peran dalam The Death of Klinghoffer di Opera Metropolitan New York yang bergengsi di mana juga akan menampilkan keterampilan vokal lainnya. “Saya harus memproyeksikan cara yang jauh lebih banyak dibanding yang telah saya lakukan dengan mikrofon selama ini,” dia menjelaskan. “Saya harus benar-benar menjaga suara saya dan mungkin tidak akan banyak menyanyikan musik pop selama periode latihan karena mereka benar-benar menggunakan teknik yang berbeda.”

Lihat tanggal tur Kate Miller-Heidke di sini:
http://www.katemillerheidke.com/tours

Related Posts

Alpine
News & Views

Wawancara ALPINE

Padaakhirtahun2012, band musiksix piece electronic pop Melbourne, Alpine, merilis album debut merekayang berjudul’A is for Alpine’ yang banyakmenuaipujian. Album inimenampilkansebelaslaguyang menggambarkanpemandanganmimpi yang mempesonasecaramurni, sekerendansesejukseperti yang

Read More »
Eskimo Joe
News & Views

Wawancara dengan Eskimo Joe

Pada Bulan September 2013, rocker pop Australia Eskimo Joe merilis Wastelands, album keenam mereka dan yang menyajikan perubahan signifikan bagi band musik baik secara musikal

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!