Wawancara Nick Wales: Menulis Musik untuk Produksi Tari “AM I”

Sebagai bagian dari Festival Melbourne 2014, Shaun Parker & Company di Sydney menyajikan Am I, sebuah produksi tari ambisius yang menampilkan musik Nick Wales. Greg Phillips menyusul Nick di lokasi syuting acara untuk membahas penciptaan musik dan menemukan keseimbangan sempurna antara instrumentasi tradisional dan elektronik.

Disumbangkan oleh
Greg Phillips
untuk Blog Roland
Australia

Video difilmkan dan diedit oleh James Philiips

KAMERA DIGITAL OLYMPUSPada tahun 1980, penyanyi utama Talking Heads David Byrne pertama kali menyanyikan baris-baris abadi itu, “Dan Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, baiklah … Bagaimana saya bisa sampai di sini?” dan “Anda mungkin bertanya pada diri sendiri, apakah saya benar?… apakah saya salah?”, mengeksplorasi tema identitas diri. Pada tahun 2014, dengan produksi tarinya Am I, sutradara dan koreografer yang tinggal di Sydney Shaun Parker mengambil untaian itu, menggali lebih dalam ke dalam jiwa kita dan mempertimbangkan seluruh makna kehidupan. Apakah Am I budaya saya? Apakah Am I keyakinan saya? Apakah Am I konsekuensi kosmologis acak? Ini adalah beberapa pertanyaan yang ditetapkan Parker untuk musik dan menari bersama dengan komposer, musisi dan produser Nick Wales.

Beberapa dari Anda mungkin menyadari karya Nick Wales dengan grup instrumental terkenal CODA atau kolaborasinya dengan Sarah Blasko. Bagi Wales, proyek Am I adalah proyek ambisius, menciptakan soundtrack untuk kehidupan dari awal hingga sekarang.

“Inti dari koreografer Shaun Parker, adalah membuat musik yang mewakili semua umat manusia, yang merupakan panggilan yang sangat sulit untuk dilakukan,” jelas Wales. “Saya benar-benar tertarik untuk mengeksplorasi musik dunia, musik akustik, musik etnik… banyak drum, drum India dan juga musik Armenia. Itu benar-benar penting bagi saya karena saya merasa bahwa suara musik Armenia berada di antara timur dan barat. Musik ini tidak terdengar seperti musik Turki, tidak terdengar seperti skala musik barat. Musik ini memiliki kualitas dunia lain yang saya benar-benar tertarik. Jadi saya mengambil sedikit fragmen lagu tradisional Armenia dan menciptakan karya-karya baru dari itu untuk dinyanyikan oleh para penyanyi. Juga ada gagasan pengabdian … musik pengabdian, pengabdian agama, spiritual adalah hal yang biasa bagi semua budaya. Jadi itu adalah hal lain yang saya coba bawa ke dalam skor.”

Untuk mencapai hasil yang diinginkan, Wales memutuskan bahwa untuk music tersebut perlu ada estetika elektronik tetapi dengan penggunaan instrumen akustik. “Saya hanya menyukai dualitas keduanya,” kata Nick dari modus operandinya. “Digital yang sangat murni dengan instrumen organik, saya pikir ada sesuatu yang sangat indah tentang hal itu. Saya tertarik pada kehangatan senar, kehangatan klarinet bass, kehangatan organik tetapi saya juga sangat menyukai detroit techno, sebagai hasrat saya. Jadi ini tentang menggabungkan dua elemen itu ke dalam apa yang saya lakukan. Jika kita menggunakan pedal atau loop atau elektronik, ini tentang memperbesar suara, tidak membuatnya terlalu elektronik. Kami menggunakan banyak delay yang menarik dalam karya tersebut yang hanya menambahkan tepi sementara ke suara tradisional, yang membawanya ke abad ke-21 dengan suatu cara.”

Tangkap1
Desain yang ditetapkan untuk Am I cukup jarang, selain dari latar belakang matriks cahaya yang ditampilkan dan ekspresif, yang kadang-kadang menjadi cukup membutakan. Hal ini memungkinkan rombongan tari menjadi fokus total. Di atas aksi panggung duduklah kelompok multi-instrumentalis berbakat, yang meliputi: Tunji Beier (perkusi eksotis), Alyx Dennsion (vokal, perkusi), Jess Green (gitar, baglama), Jason Wolfe (klarinet bass, instrumen angin dan harmonium), Bree Van Reyk (perkusi, marimba), Jesica O’Donoghue (soprano) dan tentu saja, Wales di viola dan berbagai instrumen tradisional.

Ada tiga instrumen utama yang terhubung ke pedal efek dalam pertunjukan, biola, biola dan gitar, ditambah klarinet bass menggunakan Boss RC-30 sebagai sampler.

“Kami menggunakan sampler sebagai augmentasi,” jelas Nick. “Jadi Jason sering memicu dirinya bermain dan kemudian dia akan tampil luar biasa. Hanya untuk menciptakan integritas dalam suara … kami menggunakan teknologi untuk menambah apa yang kami lakukan.

Awalnya berbagai pedal efek digunakan dalam pembuatan musik termasuk Boss TE-2 Tera Echo dan Boss RV-5 Delay, mencoba hal-hal untuk melihat apa yang berhasil untuk pertunjukan dan apa yang tidak. Apa yang ternyata menjadi salah satu pedal paling penting namun, adalah Boss OC-3 Super Octave.

“Karena kami tidak memiliki pemain bass, bukan bass sejati di ansambel,” jelas Nick, “kami perlu memasukkan beberapa subs. Saya menggunakan pedal di biola untuk membawa beberapa alat musik perkusi ke dalam grup. Itu adalah kebutuhan yang sangat spesifik yang kami butuhkan dalam grup untuk benar-benar mencoba mengisi alat music perkusi… juga bass marimba. Sekarang meskipun itu adalah marimba bass, alat ini tidak memiliki low end yang super, jadi kami menggunakan perangkat tersebut untuk membuat bass sejati dalam grup.”

Pedal

Wales dan Jess Green, gitaris juga memanfaatkan sampling pad Roland SPD-SX di Am I. “Kami mengulang frasa looping dan juga menciptakan drone yang sangat panjang,” katanya. “Ada banyak drone dalam karya yang menghasilkan potongan-potongan yang berbeda dan memudar. Ini semacam latar belakang ini untuk seluruh karya, seri drone ini. Ini seperti ada dunia drone makro ini yang akan terjadi sepanjang waktu. SPD-SX, sampler, kami menggunakannya sebagai sampler sejati tetapi dengan cara yang sangat halus. Ada semua suara surround di teater dan ada alam semesta sedikit suara burung digital… kami menyebutnya alam semesta digital … sampler selalu memicunya dalam suara surround teater.”

Sambil memainkan instrumen mereka, Wales dkk juga mengawasi performa di bawah ini melalui monitor di depan mereka. Dalam pertunjukan live seperti Am I, tidak ada ruang untuk kesalahan. Akibatnya, semua efek perlu diatur sebelumnya, dengan penyesuaian minimal yang terjadi selama pertunjukan. “Semua pedal sudah di-preset, jadi hanya masalah melakukan setting patch dan kemudian triggering” kata Nick. “Kami memiliki nada kami di sana dan semua orang memiliki hal yang sangat spesifik untuk dilakukan dan waktu yang sangat spesifik untuk melakukannya. Penggunaan teknologinya cukup tepat, cukup mirip dengan memicu acara musik.”

Tangkap2

Kombinasi rombongan penari yang luar biasa berbakat dengan energi yang tak habis-habisnya, beberapa koreografi yang terinspirasi, dan skor luar biasa Nick Wales tampil luar biasa, membuat Am I mengalami kemenangan artistik mutlak. Tidak mengherankan bahwa produksi akan melakukan perjalanan ke Jerman tahun depan dan kemungkinan besar Amerika juga. Adapun Wales, ada rilis rekaman ‘Emergence,’ kolaborasinya dengan Sarah Blasko dan Sydney Dance Company dan pada 2015, sebuah proyek film internasional besar berjudul True Spirit.

Dengarkan beberapa musik Nick di Soundcloud:

www.shaunparkercompany.com

boss stasiun loop rc-30

spdsxban

Tera

oc3 rv5

Related Posts

Alpine
News & Views

Wawancara ALPINE

Padaakhirtahun2012, band musiksix piece electronic pop Melbourne, Alpine, merilis album debut merekayang berjudul’A is for Alpine’ yang banyakmenuaipujian. Album inimenampilkansebelaslaguyang menggambarkanpemandanganmimpi yang mempesonasecaramurni, sekerendansesejukseperti yang

Read More »
News & Views

Wawancara Dengan Kirin J Callinan

Disumbangkan oleh Greg Phillips untuk Blog Roland Australia Sebelumnya seorang gitaris Australia dengan aksi independen Australia Mercy Arms dan Jack Ladder, Kirin J Callinan baru-baru

Read More »
News & Views

Wawancara dengan Matt McHugh

Sebagian besar penggemar musik Australia akan mengenal penyanyi, penulis lagu Mat McHugh sebagai pria di belakang The Beautiful Girls, sebuah band yang menarik banyak perhatian

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!