Wawancara dengan DEAD LETTER CIRCUS

Disumbangkan oleh Greg Philiips

© Foto Oleh Carbie Warbie

Ketika Dead Letter Circus memulai tur Australia musim panas mereka awal tahun ini yang mendukung Karnivool, penyanyi DLC Kim Benzie dan drummer Luke Williams mengundang Greg Phillips di belakang panggung selama soundcheck untuk menyaksikan langsung bagaimana pertunjukan live mereka saat ini disatukan.

kim1Gelombang panas musim panas melbourne bertepatan dengan dimulainya tur Polimorfisme yang ditunggu-tunggu yang menampilkan Karnivool, Dead Letter Circus, dan Sleep Makes Waves. Di dalam Palace Theatre orang-orang DLC melakukan pengecekan suara di kunci kenyamanan, tanpa alas kaki atau mengenakan sandal jepit, celana pendek dan berkeliaran di sekitar panggung dengan santai, bekerja keras untuk mendapatkan level yang tepat. Ayo tunjukkan waktu, semuanya berubah. Mereka melakukan performa terbaik mereka dan mengunci mode pertunjukan. Stewart melengkungkan punggungnya secara dramatis untuk mengaksentuasi nada, gerakan drum Luke lebih berlebihan dan penyanyi utama Kim lebih tegas dalam artikulasinya. Seperti yang diceritakan manajer tur kakap kami, rekam tiga lagu pertama saja dan Kim akan bermain untuk Anda serta penonton. Setelah lagu ketiga, dia berada di zona dan mata hanya fokus ke penonton, mengumpani apa yang mereka berikan. Malam ini mereka memberikan banyak.

Dead Letter Circus baru saja datang dari tur dunia tiga bulan yang mengokohkan rilis Agustus 2013 mereka The Catalyst Fire, potongan halus lain dari metal atmosfer, prog. Reaksi di seluruh dunia sejauh ini telah menggembirakan. “Sangat menyenangkan melihat respons masih membangun untuk band di AS,” kata drummer Luke Williams. Penyanyi Kim Benzie lebih terkesan dengan reaksi di sisi lain dunia. “Sangat luar biasa untuk nge-rock ke Afrika Selatan atau Belgia dan membuat orang-orang tahu kata-kata untuk lagu-lagu Anda dan bernyanyi bersama. Ini cukup luar biasa,” ungkapnya.

dlc1Kedua album baru, The Catalyst Fire dan debut mereka, This Is The Warning membawa pesan. Dead Letter Circus adalah tentang menanam benih kebaikan dalam pikiran penggemar mereka, tidak hanya menyajikan pandangan tentang dunia yang salah tetapi juga bertanya apa yang bisa kita semua lakukan untuk memperbaikinya? Perjalanan ke Amazon sebelum pembuatan The Catalyst Fire dan lebih khusus lagi penggunaan Ayahuasca (alat isap ritual dukun), sangat penting bagi Benzie dalam cara dia mulai melihat dunia dan akibatnya tema dan lirik untuk album. “Itu adalah urusan pembentukan yang sangat pribadi,” kenang Benzie. “Siapa pun yang telah memiliki pengalaman dengan Ayahuasca akan tahu apa yang saya bicarakan. Itu adalah waktu yang sangat reflektif dan penting dalam hidupku. Itu terjadi pra-penulisan juga, jadi itu adalah waktu yang tepat untuk hal itu terjadi. Saya mempelajarinya sangat terpisah dari pemrograman dan bekas luka yang dapat Anda warisi dan melihatnya dengan cara analitis.”

Perjalanan Amazon juga mengarah pada penciptaan karya seni album kiash perjalanan. “Saya bertemu dengan wanita luar biasa ini yang merupakan dukun magang di sana bernama Clara. Dia dan suaminya memiliki retret di sana dan semua hasil dari retret disalurkan untuk membantu masyarakat adat berjuang melawan perusahaan minyak. Dia adalah artis yang mengagumkan juga dan dia pertama kali menggambar tato, yang saya kenakan di dada saya. Kemudian kami memintanya untuk berkontribusi pada seni album bersama dengan seniman kami yang kami miliki di sini di Tasmania, Cameron. Kami melakukan korespondensi aneh ini oleh pembawa pesan karena dia berada di Amazon. Ada internet di Peru tetapi di tempat mereka berada tidak ada, jadi pada dasarnya dia akan mengirim beberapa simbol yang akan mereka gambar setelah upacara, kemudian memintanya dipindai oleh seorang teman di kota di sebuah kafe internet. Mereka akan mengirim hasilnya ke seberang, kami akan main-main dengan mereka dan mengirim mereka kembali menunggunya untuk persetujuannya. Itu gila, dua bulan yang sangat menegangkan,” kata Kim

spd-sx_top_mainMereproduksi The Catalyst Fire secara live bergantung pada kombinasi instrumentasi terampil dan suara studio yang telah diprogram. Karena teknologi yang tersedia, dan khususnya Roland SPD-SX, yang mereplikasi album secara persis tidak akan pernah menjadi masalah. “Kami menciptakan banyak suara organik,” jelas Kim. “Kami memiliki lagu berjudul The Veil di mana ada banyak menginjak pot dan wajan. Ada sedikit lantai yang sangat bagus di rumah Luke yang memiliki suara resonansi yang sangat dalam ini. Kami memperkeras suara tersebut dan menangkap dan memasukkannya ke Pro Tools dan efek itu, kemudian membuangnya ke SPD-SX dan memicunya untuk live, sehingga itu keren. Di album baru kami memiliki suara mekanis brutal ini yang muncul beberapa kali. Luke melakukan itu dari pad juga.”

Bahkan SPD-SX dan drummer Luke Williams memainkan peran penting dalam produksi acara band saat ini. Band ini telah menggunakan SPD-S untuk beberapa waktu dan baru saja mengakuisisi model baru untuk tur Australia. Williams sangat senang dengan fitur-fitur baru unit ini.

spdclose“SPD-SX baru kali ini telah mendapatkan fitur-fitur mudah tersebut ketika membuang suara eksternal dari modul. Kami menciptakan banyak suara elektronik di studio, yang saya harus kemudian membuangnya ke unit ini untuk memainkan sesuatu. Fitur dengan port USB baru jauh lebih baik karena Anda hanya dapat membuang file WAV Anda langsung ke USB dengan direktori root, mencolokkannya, kemudian hanya untuk menetapkannya di antara semua pad pada unit, jadi itu sangat mudah,” kata Lukas. “Jenis musik yang kami tulis sekarang, itu adalah hal yang dihibridasi di mana beberapa bagian lagu akan ditulis di studio atau diprogram di studio, jadi bukannya hanya meninggalkan itu di trek latar, kami memutuskan bahwa kami benar-benar ingin memainkan bagian-bagian yang diprogram bukannya meninggalkannya di trek latar. Itu berhasil dengan baik memiliki ini (SPD-SX), jadi saya bisa membuang suara dan suara itu ada tepat di samping saya dan saya bisa langsung dari suara akustik saya ke suara listrik saya, cukup banyak secara instan.”

kd7_tn_thumb“Lagu pertama dari rekor baru The Cure … saya sendiri dan Stew secara bersamaan menjadi terkenal,” lanjut Lukas. “Dia memukul bass strikes dan saya memukul pad bass synth. Kadang-kadang bisa melodi. Dalam lagu seperti Insider misalnya, ini adalah ketukan yang diprogram yang benar-benar rumit. Saya harus menetapkan suara yang berbeda untuk masing-masing pad. Anda akan melihat saya menggunakan pad eksternal juga karena ada lebih dari 9 suara yang berbeda pada lagu itu jadi saya membutuhkan pedal kaki tambahan, KD-7, dua pemicu eksternal dan ada begitu banyak suara pada unit yang saya butuhkan trigger eksternal yang berbeda juga. Ini gila. Lagu khusus itu, Insider, bagian yang diprogram adalah rumit yang saya tidak dapat memainkan semua suara individu sehingga saya benar-benar memotong bagian waktu bagian dan memicu bagian baru dari sampel karena berjalan bersama bukannya memainkan setiap suara individu. Saya bermain sampai bagian tertentu, kemudian memicu bagian berikutnya dan kemudian bagian berikutnya. Ini adalah cara kerja yang berbeda dengan yang satu itu.”

DrummerMenggunakan SPD-SX baru untuk pertama kalinya malam sebelumnya, Luke tidak memiliki masalah menavigasi jalan di sekitar unit.

“Tidak ada masalah,” katanya. “Yang ini gampang banget. Ini punya layar lebar sehingga semua menyala sepanjang waktu, bahkan ketika petugas pencahayaan kami menghilangkan kegelapan, masih ada layar LED di sana dan itu benar-benar mudah untuk menavigasi melaluinya. Saya dengan senang hati hanya beberapa ketukan dari lagu berikutnya. Memiliki modul ini sangat memungkinkan kita untuk menjadi band live yang jauh lebih baik. Seperti yang saya katakan, kami mengambil bahan-bahan dari trek latar yang sekarang bisa saya mainkan secara langsung dan itu benar-benar membantu pertunjukan langsung serta mengangkat kami ke tingkat berikutnya.”

GtrKetika DLC menjalankan lagu-lagu di soundcheck, jelas bahwa semua anggota band telah menerima perpaduan instrumentasi nyata dan aditif teknologi dengan tangan terbuka. Semuanya bekerja sama dengan cukup mulus. Ini adalah modus operandi yang telah melayani band dengan baik untuk sebagian besar tur live-nya dan membuat mereka tidak takut untuk menguji peralatan baru. Di masa lalu, band lain yang telah melakukan tur dengan DLC di luar negeri ingin tahu tentang JamHub, sistem pemantauan inovatif yang telah mereka gunakan. “JamHub adalah cerita yang cukup keren,” jelas Kim. “Kami tidak menggunakannya begitu banyak di ruang selai tetapi kami mengambilnya pada tiga tur pertama kami di Amerika dan menggunakannya sebagai sistem pemantauan di telinga kami. Itu cukup gila. Kami memiliki waktu lima belas menit untuk pergantian, tidak ada kru, jadi kami benar-benar memiliki tugas masing-masing. Sayalah yang akan meletakan, mengulur beberapa kabel, semua orang memiliki sedikit remote dari JamHub di mana Anda entah bagaimana bisa melihatnya. Band-band lain akan seperti, apa hal ini Anda mengatur? Mereka akan berpikir itu adalah sebuah mainan dan kemudian kami akan membuat mereka mendengarkan dan mereka akan seperti, omongan suci! Ini ditampilkan dengan sangat baik, terlihat seperti hal yang menyenangkan. Ini tidak terlihat seperti teknologi tinggi sepotong peralatan. Kami membawa sekitar, 29 pertunjukan dalam 30 hari, pada tur pertama. Setiap malam tanpa gagal, itu tidak pernah mengecewakan kami. Saya rasa kita mengecewakannya beberapa kali. Itu tidak dalam hal yang tepat!”

Benzie sudah mencoba beberapa ide lagu baru yang mungkin muncul di album nomor tiga. Dia juga seorang siswa yang tertarik dengan proses rekaman dan telah belajar banyak dari waktu studionya sejauh ini. “Saya selalu melihat bahu produser untuk melihat bagaimana dia sangat setuju dengan hal-hal dan bagaimana dia menangkap sesuatu,” kata Kim. “Satu hal yang kami pelajari atau benar-benar digunakan di album ini, adalah menciptakan semua suara sekitar, semua pad yang Anda dengar semuanya diciptakan dari sesuatu dalam musik. Jadi mungkin ada vokal atau gitar yang akan kita balikkan, regangkan, reverb, dimasukkan melalui sekelompok efek gila. Buatlah terdengar seperti preset, jadi untuk berbicara tetapi lebih baik karena itu organik. Ini kaya kedengaranya dan benar-benar mengikat dengan lapisan dengan sangat baik. Ini mungkin bagian paling menyenangkan tentang rekaman. Pada akhirnya, umumnya Stewie dan saya bersiap-siap di suatu tempat … dan Tom … dalam membuat pad… melihat siapa yang bisa mendapatkan pad suara terbaik pada rekaman!”

kimgregSelama sisa tahun 2014, Benzie dan band akan terjebak dalam penulisan untuk album baru serta ingin tur Eropa dan Amerika lagi untuk membangun terobosan besar yang telah mereka buat. “Yang berikutnya akan terjadi jauh lebih cepat,” janji Kim. “Ada kesenjangan tiga tahun terakhir kali. Itu adalah perkembangan yang baik dari revolusi burning lambat yang terjadi dalam diri semua orang. Saya agak terpesona juga. Saya belum menulis banyak lirik namun saya hanya mencoba-coba melodi. Mereka ada dalam bentuk omong kosong dengan lirik freestyle pada saat itu. Saya memiliki getaran untuk musik, saya tahu ke mana itu akan pergi.” http://deadlettercircus.com/

Artikel Terkait

Panduan Lengkap untuk Pad Sampel SPD-SX

Produk-produk terkait

SPD-SX
Instrumen Sampling Perkusif Terbaik.
KD-7
Unit Trigger Kick.

Related Posts

Eskimo Joe
News & Views

Wawancara dengan Eskimo Joe

Pada Bulan September 2013, rocker pop Australia Eskimo Joe merilis Wastelands, album keenam mereka dan yang menyajikan perubahan signifikan bagi band musik baik secara musikal

Read More »
SBTRKT
News & Views

SBTRKT Bicara Tentang Gear

SBTRKT (atau dikenal sebagai Aaron Jerome) tidak diragukan lagi merupakan salah satu produser terpanas di sekitar kita. DJ, remixer, dan alkemis studio, SBTRKT memenangkan hati

Read More »
Alpine
News & Views

Wawancara ALPINE

Padaakhirtahun2012, band musiksix piece electronic pop Melbourne, Alpine, merilis album debut merekayang berjudul’A is for Alpine’ yang banyakmenuaipujian. Album inimenampilkansebelaslaguyang menggambarkanpemandanganmimpi yang mempesonasecaramurni, sekerendansesejukseperti yang

Read More »
Scroll to Top

SIGN UP TO DOWNLOAD
THIS TD-50 CUSTOM PATCHES

Created by Roland V-Drums specialist Simon Ayton, these patches were designed using the internal factory sounds and many of the techniques covered in the TD-50 guide. Enjoy exploring the possibilities!